Mau Ngapain Setelah Ini

Sungguh cuti yang produktif, bagaimana nggak kalau selama cuti ini gue bukan hanya ngurusin 2 anak batita tapi juga sambil jualan jamu dan ceritanya mau fokus ngeblog (nyatanya cuma sampai di notes hp haha). Ekspetasi selama cuti gue jadi istri idaman suami yang ngurus tetek bengek rumah tangga dari A sampai Z, jadi ibu idaman anak-anak yang ngurus mereka dari bangun tidur sampai tidur lagi, sambil mencoba rintis usaha kecil-kecilan biar jadi mompreneur dan nerusin tulisan-tulisan gue dengan harapan selesai cuti kali ini gue bisa masukin ke penerbit (duilaaah ngarep) wkwkw.. nyatanya? Yes, gue ngurusin rumah tangga dan suami, nyiapin sarapan suami, makan anak sulung gue, mandiin dan ngelonin 2 anak gue, beres-beres rumah, nyuci piring, nyuci baju anak-anak sampai masak. Cuma nyuci dan nyetrika baju main gue + suami aja yang nggak karena laundry. Gue pun ngisi waktu luang dengan nerusin nulis, dan ini belum termasuk jualan jamu. Mulus sih keliatannya, nyatanya? Gue tepar hahahaha gue uring-uringan dan nggak sanggup. Gila sih. Segitu doang lhooo, sementara di luar sana banyak ibu-ibu yang ngurus semuanya sendiri dengan anak-anak yang masih kecil dan menjalani itu bertahun-tahun! Lah gue? Baru 3 bulan aja mau nangis….. yha… begitulah ya, gue juga manusia yang punya kekurangan xoxoxox (ngeles). Di bulan ketiga akhirnya gue punya ART yang bisa bantuin gue, niatnya sih buat jaga anak-anak yang nantinya bakal gue tinggal kerja. Perlahan tapi pasti gue mulai nafas, nah di saat nafas inilah gue sok ide jualan jamu. Iya betul. Jualan jamu… biar apa? Ya nggak biar apa-apa. Pengen aja wakakaka.

Berawal dari kesenengan gue minum jamu, dan nggak perna nemu jamu gendong nan murah tapi sesuai lidah gue. Sekalinya nemu yang sesuai lidah gue eh sebotol harganya di atas 20k, gue tekor lah sister.. wkwkw.. jadilah sok ide gue bikin sendiri, daaaaan gue suka karya gue muahahaha gue jadi ketagihan dan bikin sendiri.. terus gue tawarin nyokap dan nyokap bilang enak. Gue coba iseng jualan, nyari ilmu sana sini dulu tentang pengolahan rempah-rempah, nanya temen yang dokter tentang jamu itu sendiri bagi kesehatan lambung atau pencernaan secara suami gue nakutin katanya jamu bisa jadi racun. Hadeeeh.

Selesai gue bergerilya sana sini jadilah gue jualan jamu, konsumen pertama gue temen-temen nyokap yang belakangan jadi reseller gue wkwkwkw.. mereka ketagihan dan selalu beli kalau ada acara. Singkat cerita kini jamu gue udah punya pelanggan tetap dan seiring berjalannya waktu makin banyak konsumen yang beli produk gue. Lucunya, gue nggak gencar jualan di instagram atau socmed lainnya, yaa paling sesekali lah.. tapi tiap hari ada aja yang pesen huhu senang sekali akutu.

Nah permasalahan dimulai dari sini.. wakakaka. Sebenernya sih bukan masalah juga, tapi hal ini yang bikin gue galau makin kesini. Gue yang udah stay 4 bulan di rumah jadi makin rajin ngurus anak, ngurus suami, bikin makanan kesukaan mereka, sampai gue keasikan sendiri bikin jamu. Walaupun gue kadang cape karena gue cuma ngurus sendiri jamunya ini dari mulai belanja bahan, masak, packaging sampai pengiriman tapi ya gue seneng! Hahaa gue akhirnya punya produk yang emang hasil produksi gue sendiri, merk gue sendiri walaupun belum dipatenin wkwkw. Yaa gue akhirnya nyaman di rumah.. gue nyaman jadi ‘stay at home mom’ eak… gue nyaman ngurus suami dan anak-anak gue.. gue enggan balik ke kantor haha aduh mati nih gue kebaca bos gue wkw. Gue curhat sama suami dan dia bilang “kamu yakin? Bukan cuma euforia sesaat?”

Terus gue mikir ulang, gue pikir-pikir lagi terus sampai sekarang hahaha yaaa setelah dipikir-pikir pendapatan gue masih belum sebanyak gaji gue sekarang sebagai pegawai sih, gue juga bisa dibilang seneng ngejalanin semua ini karena di rumah ada ART yang bantu gue. Duit dari kantor masih ngalir ke rekening gue walaupun gue cuti. Intinya, gue lagi ada di posisi enak yang duit masih ngalir, anak-anak ada yang bantu jaga sementara gue masih punya ‘me time’. Gue juga seneng sama pekerjaan gue sekarang yang memungkinkan gue untuk explore lebih, banyak ngobrol sama bos bos gue (waw banyak ya bosnya wkwkw), banyak diskusi sama mereka dan temen-temen kantor tuh nambah pengalaman hidup gue, nambah wawasan gue dan membuka banyak pola pikir gue yang dari dulu gitu gitu aja. Nah seandainya gue resign, otomatis duit berhenti ngalir ke rekening gue, ART terpaksa gue berhentikan karena ya gue kan hire ART untuk bantu jaga anak gue selama gue kerja, hilang kesempatan gue untuk bisa develop diri gue sendiri di dunia profesional daaan bukan nggak mungkin gue kehilangan ‘me time’ gue. Fufufu galau ya pemirsa. Btw, penjelasan gue barusan nggak bermaksud kalau gue kesannya nggak ikhlas ngurus anak-anak dan suami ya. Percayalah, ngurus mereka itu hobi baru gue, gue seneng banget jadi istri yang tiap pagi ngurus baju suami buat ke kantor, gue seneng nyiapin makan suami (dari awal nikah sampai sekarang nggak pernah sekalipun kelewat gue nyiapin suami makan, kalau gue sakit atau tugas ke luar kota pasti suami beli makan jadi wkwkw), gue pun seneng ngurus anak-anak gue, bonding time sama mereka. Tapi yaaa gue manusia biasa, kadang gue lelah :”) dan pengen nikmatin masa-masa sendiri wkwkw.

Entahlah, gue masih dilema. Gimanapun gue pengen jadi istri yang bisa dibanggakan sama suami gue, gue pengen jadi ibu yang mendampingi tumbuh kembang anak gue, gue juga pengen jadi diri gue dengan segudang mimpi. Mungkin nggak sih? Ya mungkin aja.. Dimana ada niat disitu ada jalan, untuk saat ini gue masih ngejalanin apa yang udah gue dapet. Gue juga bersyukur ada di taraf kehidupan saat ini. Punya suami yang sayang sama gue, ngerti mau gue, punya anak-anak yang sehat, lucu dan pinter (Ya Allah ini terharu banget gue), punya tempat tinggal dan kendaraan. Bener-bener hal yang sangat amat gue syukuri.

Tapi ya balik lagi sih, Allah tau apa yang dibutuhkan umat-Nya. Manusia bisa berencana dan Allah yang menentukan. Gue cuma berharap apa yang Allah kasih buat gue itu ya yang terbaik buat diri gue, suami, dan anak-anak. Oh iya satu lagi, yang terbaik buat orangtua gue ehehehe. Aamiin.

Nindy, 30 November

Akhir Kisah yang Tidak Berawal

Ini bukan lagi tentang hati yang menyimpan rasa terlalu lama, tetapi ini tentang kejujuran yang terpendam setelah sekian lama..

**

Kayanya anak lo mirip bapaknya ya dibanding lo hahahah peace nin

Sebuah DM (direct message) di Instagram muncul di notif smartphone gue, satu kalimat yang membuat hati gue nggak karuan selama seharian setelah gue buka isinya. Yang kemudian hanya gue balas dengan..

Sial, numpang rahim doang doi di gue hahaha eh apa kabar loo

Besoknya, yang justru sialnya di saat gue udah lupa tentang DM dia ke gue kemarin eh malah muncul balasan dari dia

Baeeek, lo sendiri apa kabar? Gila ya udah punya anak aja sih lo, lah gua gini gini aja

Shit, dia bales lagi. Dan eh, aduh aduh ada laki gue, aduh pusing gue .. ini gue selingkuh apa gimana sih astagaaa kok gue takut gini.

“sayang, kamu lagi liat resep ya? Kok masaknya sambil liat hp sih” tanya Bara yang sambil mendekati gue dengan boxer tipisnya.

“haha iya sayang, kamu tau aja” meeen untung gue biasa megang hp pas masak, mampus gue

“kamu ih pake boxer doang gitu mentang mentang Alde di rumah neneknya” lanjut gue ngaduk ngaduk aglio lio yang udah hampir matang itu sambil mengeluarkan Instagram pakai mode cepat di smartphone gue dan menaruh hp di kantong celana.

Tiba-tiba aja Bara meluk gue dari belakang sambil mencium pipi gue. Hening. Kita berdua terdiam, hanya ada suara kuali yang beradu dengan teplon berisi aglio lio kesukaan suami gue, Bara. Gue selalu suka gestur Bara yang seperti ini, yang tiba tiba meluk gue, diam dalam waktu lama kemudian disudahi dengan mengecup kening gue sambil bilang “Sayang kamu banget”.

“kamu kan udah tau resep aglio lio sayang, kok masih liat resep aja sih?” tanya Bara tanpa melepaskan pelukannya dari gue

“aku lagi nyoba bahan baru sayang, kan kemarin pakai lada biasa, kali ini aku mau coba lada hitam kaya di resto-resto gitu” jawab gue yang emang kebetulan emang baru pertama kali nyoba lada hitam ini

“ohh, okay. So, kapan jadinya? Aku udah laper hehe”

“sabar sayang, ini udah mau selesai kok. Udah ah kamunya awas dulu, sana pake baju dulu, gosok gigi baru balik ke sini. Jorok ih baru bangun langsung cari makanan” jawab gue sambil melepaskan pelukan Bara dan mendorong kecil seakan menyuruh dia pergi dari dapur itu.

“iya iya aku gosok gigi dulu ya, kamu yang cepet nyeleseiinnya”

Bara kemudian pergi menghilang dari dapur.

Ah paling udah ke kamar mandi, ini saatnya gue ngehapus DM-an gue sama Arga.

Iya, Arga Prawira namanya.

Laki – laki yang pernah sesaat mengisi salah satu ruang di hati gue di saat gue justru sedang mempersiapkan pernikahan dengan Bara, suami gue sekarang.

Tapi Arga nggak pernah tau, karena saat itu yang gue dan Arga tau kami hanya berteman. Tapi kelewat nyaman.

**

Sya, gue udah di Market Bar ya bilang aja ke waitressnya atas nama Arga

Well, akhirnya gue melanjutkan percakapan gue dengan Arga sejak saat itu, yang tentunya gue lakukan saat Bara nggak di samping gue. Entah gue sedang di kantor atau gue di rumah tapi Bara sedang tidak di rumah. Dan gue nggak selingkuh beneran dengan Arga, percakapan kami layaknya teman lama yang sudah lama tidak bertemu, kita berbicara banyak hal yang berkaitan dengan masa lalu kita berdua. Masa yang menyebabkan gue menaruh hati padanya, masa di mana gue tanpa sadar berselingkuh hati dari Bara yang bahkan sampai dengan saat ini Bara tidak pernah tahu. Bara hanya tahu gue pernah dekat dengan Arga sebagai teman.

Bukan tanpa alasan kalau pada akhirnya gue dekat dengan Arga, seperti yang sudah gue ceritakan, gue dengan Arga dekat di saat gue justru sedang mempersiapkan pernikahan gue dengan Bara. Hubungan gue dengan Bara memburuk karena banyaknya masalah yang timbul dari kedua belah pihak keluarga mengenai konsep pernikahan, ditambah dengan Bara yang saat itu sedang tugas di luar negeri membuat komunikasi gue sangat tidak baik dengan Bara, dan Arga hadir di hidup gue. Gue kenal Arga dari temen gue yang notabene temennya Arga juga, kami langsung akrab saat itu, jalan bareng, nugas kuliah bareng (yup, gue menikah dengan Bara di usia muda) bahkan sampai hangout bareng. Jogja saat itu jadi saksi kedekatan gue dengan Arga. Sampai akhirnya… Arga tahu bahwa gue sudah mempunyai tunangan dan akan menikah dalam waktu dekat, semenjak saat itu hubungan gue menjauh dengan Arga. Tidak seintens dulu lagi, tidak ada lagi Arga yang tiba-tiba datang ke kostan gue membawa banyak cemilan. Semua berangsur hilang. Dan di saat gue menanyakan kabar dia, dia masih seperti yang dulu menjawab chat gue dengan ceria tapi dengan sejuta alasan kenapa saat itu dia sudah tidak pernah lagi datang menghampiri gue.

Di saat yang bersamaan hubungan gue dan Bara membaik, persiapan pernikahan pun berjalan lancar. Tapi di sisi lain hati gue berontak, karena ternyata gue kangen Arga..

Sampai akhirnya pernikahan gue pun terlaksana dan sekarang gue udah mempunyai anak berumur 5 tahun, seorang anak laki-laki tampan, setampan bapaknya.

DM kemarin dari Arga membangkitkan kembali rasa itu, rasa yang gue yakini sebagai perasaan suka atau bahkan itu cinta? Berhari-hari gue memikirkan ini. Apa ini perasaan cinta atau hanya rasa penasaran. Jujur gue gamblang dengan itu, penasaran? Rasa macam apa pula itu. Tapi seorang teman baik gue dulu di kuliah pernah bilang “kadang, kita salah menafsirkan perasaan kita sendiri. Kita bilang kita suka, kita cinta. Nyatanya setelah kita mendapatkan apa yang kita suka dan apa yang kita cinta perasaan menggebu itu hilang begitu saja, padahal awalnya begitu bergejolak dan ingin memiliki. Kalau begitu, itu hanya penasaran saja”. Dan kali ini gue ingin membuktikan perasaan gue, perasaan yang nggak mau gue pendem begitu aja dan membiarkan perasaan bersalah gue terhadap Bara juga Alde anak gue kian membesar. Maka gue putuskan hari ini bertemu dengan Arga berhubung Bara sedang tugas ke Kanada.

“heh! Bengong aja, hati-hati kesambet bencong sini lho” sapa gue pertama kali saat melihat Arga yang lagi melamun ke lantai bawah.

“eh Syaa, udah lama? Duh sorry sorry gue sampai nggak sadar lo udah dateng” jawab Arga sambil merapikan mejanya yang berantakan dengan 2 smartphone plus rokok mentolnya

“nggak kok baru hehe yaampun Ga berapa tahun sih kita nggak ketemu, kok badan lo jadi sixpack gini”

Dan percakapan kami pun terus berlanjut sampai tidak sadar kita sudah menghabiskan 5 jam di sana bukan hanya membicarakan tentang kita berdua tapi percakapan itu berubah menjadi kabar teman-teman yang kita berdua saling kenal sampai ke rencana masing-masing kedepannya. Dan dari percakapan itu pula gue akhirnya tahu kalau Arga ternyata single, dia sudah lama putus dari pacarnya yang juga teman kuliah gue.

“Ga, udah malem nih gue mau pulang ya. Supir gue kasian ditunggu sama anak istrinya hehe”

Arga melihat jam tangannya “lho udah jam berapa sih sekarang, eh astaga Sya ini udah malem banget. Sorry ya sorry gue nggak sadar ngobrol sama lo bisa sampai lupa waktu gini”

“hehe nggak apa-apa, tapi sebelum gue pulang ada yang mau gue omongin Ga” gue sambil mengangkat tangan gue pada waitress di pojok Bar, menandakan bahwa gue meminta Bill nya untuk gue bayar

“mau ngomong apa Sya? By the way gue aja yang bayar, gue dapat promo member kok” tanya Arga pelan, gue bisa lihat ada perubahan di gestur tubuhnya. Matanya menatap gue, dan gue nggak tau apa maksud dia seperti itu

“oh oke.. mm.. Ga, gue tahu ini nggak etis. Gue tau ini bukan waktu yang tepat dan gue harap hubungan pertemanan kita nggak berubah ya”

“…e.. okay”

“Jujur Ga, gue pernah suka sama lo waktu kuliah dulu. Gue tau gue salah, gue udah punya Bara saat itu dan bahkan gue udah mau menikah. Tapi gue nggak tau kenapa waktu itu bisa suka sama lo, gue kehilangan lo waktu lo tiba-tiba ngejauh dari gue. Gue sedih banget tapi akhirnya gue sadar gue udah punya tunangan dan gue bisa menghilangkan rasa suka gue sama lo. Dan malem ini.. gue mau coba jujur sama lo, karena sejak lo DM kemarin perasaan gue nggak menentu gue pengen menyelesaikan ini, menyelesaikan perdebatan hati gue sendiri. Menyelesaikan sesuatu yang bahkan nggak pernah kita mulai, karena ini tentang perasaan gue, hati gue. Sorry ya Ga, sorryuntuk kejujuran ini” dan gue udah kehabisan kata kata, gue mulai menangis setelah bicara panjang lebar

“gue.. gue.. gue cinta sama Bara Ga tapi gue nggak tau ini perasaan apa” tambah gue sambil terus mengelap air mata yang jatuh di pipi gue

“tapi hati gue lega Ga, hati gue lega karna akhirnya lo tau perasaan gue hehe mungkin ini cuma rasa penasaran kali ya Ga. Sorry untuk ini dan gue harap lo bisa ngelupain kebodohan gue barusan hehe” lanjut gue yang udah mulai tenang.

Benar ternyata, perasaan itu bukan suka atau cinta atau bahkan sayang, gue hanya penasaran. Gue penasaran dengan Arga yang sifatnya 180 derajat beda dengan Bara. Begitu gue lepasin semuanya hati gue terasa plong, lega…

Tapi kemudian perasaan itu hanya timbul sebentar, sampai akhirnya Arga mengatakan yang seharusnya ia simpan sendiri saja. Karena..

“Sya, makasih ya” jawab Arga setelah sekian lama diam

“makasih untuk apa Ga? Jujur dan mempermalukan diri gue kaya tadi gitu ? hehe”

Arga menggeleng dan menggengam tangan gue

“bukan, gue cuma mau bilang makasih karena ternyata cinta gue waktu itu ke lo nggak bertepuk sebelah tangan. Gue suka sama lo Sya saat itu, gue sayang sama lo banget. Dan begitu gue tahu kalau lo udah bertunanga bahkan mau menikah, hati gue sakit Sya. Gue bener-bener nggak bisa jauh dari lo, tapi gue sadar diri. Gue sadar kalau gue nggak bisa ngisi hati lo sepenuhnya, karena menurut teman-teman hubungan lo dan Bara udah sekian lama. Gue mundur Sya waktu itu, gue nggak mau merusak hubungan pertemanan kita. Awalnya gue kira gue bisa, ternyata nggak. Dan gue mutusin untuk menghilang dari lo. Gue minta maaf ya Sya”

Dan gue nggak tau lagi apa yang terjadi setelah itu, karena begitu gue sadar dari rasa shock gue, gue sudah ada di dalam kamar tidur gue. Yang gue ingat, setelah Arga mengutarakan isi hatinya gue menangis kencang dan melepaskan genggaman Arga dari tangan gue.

Sebelum pulang, gue sempat mendengan Arga berkata “lo bener Sya, hari ini kita harus mengakhiri sesuatu yang bahkan belum sempat kita mulai. Dan itu sakit rasanya Sya”

Gue pun berlari meninggalkan tempat itu, gue menelepon supir gue untuk menjemput di lobby. Sepanjang perjalanan gue cuma bisa menangis, menangisi kebodohan gue.

Ini Tentang Mimpi

Ini tentang mimpi

Ingatkah kamu kapan mimpi pertamamu ?

Ini tentang mimpi

Yang kata orang ini adalah cita-citamu

Jadi, ingatkah kapan mimpi pertamamu?

Bagaimana denganku?

Aku ingat

Dengan seragam merah putihku aku berlari sepulang sekolah

Mengejar acara berita siang hari di salah satu televisi nasional.

Ya.. aku ingin meniru pembaca berita rupawan itu

Aku ingin seperti mereka

Aku pun ingin seperti mereka yang membawa berita dari tempat kejadian

Yang berikutnya kutau, mereka adalah jurnalis jurnalis handal

Aku ingin menjadi jurnalis

Aku ingin menjadi pembaca berita

Aku ingin ada di televisi.. dengan kepercayaan diriku

Yang sayangnya hilang seiring dengan keadaanku

Ini tentang mimpi

Yang bagi sebagian orang terlaksana karena hartanya

Ini tentang mimpi

Yang bagi sebagian orang terlaksana karena keberuntungannya

Ini tentang mimpi

Yang bagi sebagian orang terlaksana karena kerja kerasnya

Ini tentang mimpi

Yang bagi semua orang terlaksana karena kemauannya

Tidak akan ada mimpi yang terlaksana tanpa kemauan

Tapi akan ada mimpi yang terlaksana meski tanpa kerja keras

Iya..

Ini tentang mimpi..

Nindy, 22 September 2018

Sebuah Harapan

Kalau ditanya dari dulu mau jadi apa pasti bingung. Dari kecil sih pengennya jadi jurnalis kaya papa.

Bisa bikin buku, liputan sana sini keliling negara2 gratis dibayarin kantor wakaka, yang paling penting bisa keliling indonesia terutama ke pedalaman (DOH pengen banget).

Setelah kuliah tiba2 nambah lagi keinginan, pengen jadi jurnalis iya, eh pengen juga jadi copywriter, pengen kerja di advertising.. nggak bisa gambar nggak bisa design tapi bisa lah dikit2 pake aplikadi design atau edit video.. jadilah cari duitnya dari bikinin logo atau merk buat temen2 yg mau usaha .. bikin paket lengkap juga, jadi yg mau dibikinin logo, menu, brosur, spanduk sampai xbanner bisa gue bikinin.. Alhamdulillah duitnya bisa buat nongkrong2 di Bandung wkwk secara duit dari mama ngepas buat kuliah dan makan doang.. itupun perjuangan mama papa udah luar biasa banget karena kondisi keluarga lagi nggak bagus ehehe.

Buru2 mau lulus kuliah pun bukan apa2, lebih ke karena kasian uang mama buat bayar kuliahnya mahal, belum biaya hidupnya sama kosan. Jadilah gue niat banget lulus kuliah cepet2 dan mau kerja buru2. Niat dalem hati waktu itu harus udah dapet kerjaan sebelum wisuda bahkan mama sampai bilang suruh istirahat dulu beberapa bulan.. tp takdir Allah berkata lain, sabtu gue wisuda eh senin besoknya udah kerja jadi RMT (Retail Management Trainee) di salah satu perusahaan retail. Doa gue diijabah sama Allah, Alhamdulillah.

Setelah kerja malah baru kepikiran kenapa gue malah kerja di retail bukan di media, ya waktu itu emang keterimanya di retail padahal udah ngelamar di media dan advertising wkwk sampai mau keluar tapi dipikir2 ambil ilmunya dulu aja siapa tau nanti mau bikin minimarket produk sendiri buahahhaa.. Seiring berjalannya wakty gue baru sadar gue nggak terlalu nyaman kerja di retail, gue sebenernya nggak nyerah gitu aja juga. Gue tipikal yang ‘jalanin dan lewatin’ dulu aja, gue cari celah gimana caranya biar betah tapi ternyata makin lama gue makin nggak semangat dan akhirnya coba apply di perusahaan lain. Eh taunya ngelamar sana sini pas banget langsung keterima di 3 perusahaan. Di tv nasional sebagai wartawan, di majalah marketing sebagai wartawan juga dan terakhir di pelayaran (yang ini kebetulan suami yang daftarin, gue sih tiba2 aja udah dapet panggilannya dan ngikutin proses penerimaannya yang kalau diceritain lumayan panjang haha). Secara benefit sih yang di pelayaran sama wartawan di majalah marketing nggak jauh beda. Tp bukan itu yang jadi pertimbangan utama, gue mikir.. bokap gue wartawan jam kerjanya nggak jelas bahkan sabtu minggu bisa tiba2 kerja dan lebaran nggak menikmati. Sementara waktu itu calon suami kan di PNS yg jam kerjanya pasti. Yaudahlah gue nyemplung ke pelayaran yang notabene nggak ada basic sama sekali. Yang penting jam kerja jelas eight to five, ya ada lembur sekali kali atau on duty 1 bulan sekali mah nggak apa apa lah. Toh jam kerjanya jelas kok.

2 tahun pertama gue nikmatin, gue bisa jajanin orangtua, bisa beliin yg mama pengen.. kemudian masuk tahun ketiga gue mulai demotivasi.. gue ngerasa nyesel nggak jadi wartawan, keuangan juga gitu2 aja, gue nggak bisa bantu nyokap bokap, gue pengen jalan jalan keluar kota , gue pengen abroad keluar, jadi wartawan, jadi penulis, jadi dosen tamu, bikin penelitian terus dapet beasiswa di luar bareng suami. Tapi nyatanya? Yang sering tugas keluar malah suami, yang sering ketemu orang baru malah suami, dan apesnya suami belum bisa ngajuin beasiswa keluar. Yang mana artinya kalau gue memilih untuk sekolah diluar gue harus ninggalin kerjaan (alias nggak ada income salary), ninggalin suami dan anak2. Dohhh. Akhirnya gue belajar ikhlas, gue belajar menerima bahwa ini jalan takdir gue, nikah cepet, punya anak cepet dan tetap bekerja. Ya gue kepedean juga sih ya kaya keterima aja tapi sih optimis boleh toh? Btw sedih nggak? Ya kadang sedih, tapi sekarang gue lagi menikmati ini semua. Menikmati pekerjaan gue yang baru (yhea masih belajar banyak), menikmati sebagai istri dan ibu dari 2 orang anak, lebih deket lagi sama mama dan adik2..

Dan gue tetep bahagia..

Karena ternyata yang bikin gue bahagia itu gampang, liat anak2 sama suami sehat walafiat, bisa kumpul sama keluarga, main sama keluarga dan bisa nyenengin mama papa atau adik2.

Doa gue sekarang selain ngedoain mereka tentunya selalu minta sama Allah supaya dikasih kesehatan dan rejeki terus untuk bisa nyenengin anak, suami, mama papa dan adik2 hehe.

Aamiin Ya Rabb

Nindy, 20 September 2018

Sebuah Harapan

Kalau ditanya dari dulu mau jadi apa pasti bingung. Dari kecil sih pengennya jadi jurnalis kaya papa.

Bisa bikin buku, liputan sana sini keliling negara2 gratis dibayarin kantor wakaka, yang paling penting bisa keliling indonesia terutama ke pedalaman (DOH pengen banget).

Setelah kuliah tiba2 nambah lagi keinginan, pengen jadi jurnalis iya, eh pengen juga jadi copywriter, pengen kerja di advertising.. nggak bisa gambar nggak bisa design tapi bisa lah dikit2 pake aplikadi design atau edit video.. jadilah cari duitnya dari bikinin logo atau merk buat temen2 yg mau usaha .. bikin paket lengkap juga, jadi yg mau dibikinin logo, menu, brosur, spanduk sampai xbanner bisa gue bikinin.. Alhamdulillah duitnya bisa buat nongkrong2 di Bandung wkwk secara duit dari mama ngepas buat kuliah dan makan doang.. itupun perjuangan mama papa udah luar biasa banget karena kondisi keluarga lagi nggak bagus ehehe.

Buru2 mau lulus kuliah pun bukan apa2, lebih ke karena kasian uang mama buat bayar kuliahnya mahal, belum biaya hidupnya sama kosan. Jadilah gue niat banget lulus kuliah cepet2 dan mau kerja buru2. Niat dalem hati waktu itu harus udah dapet kerjaan sebelum wisuda bahkan mama sampai bilang suruh istirahat dulu beberapa bulan.. tp takdir Allah berkata lain, sabtu gue wisuda eh senin besoknya udah kerja jadi RMT (Retail Management Trainee) di salah satu perusahaan retail. Doa gue diijabah sama Allah, Alhamdulillah.

Setelah kerja malah baru kepikiran kenapa gue malah kerja di retail bukan di media, ya waktu itu emang keterimanya di retail padahal udah ngelamar di media dan advertising wkwk sampai mau keluar tapi dipikir2 ambil ilmunya dulu aja siapa tau nanti mau bikin minimarket produk sendiri buahahhaa.. Seiring berjalannya wakty gue baru sadar gue nggak terlalu nyaman kerja di retail, gue sebenernya nggak nyerah gitu aja juga. Gue tipikal yang ‘jalanin dan lewatin’ dulu aja, gue cari celah gimana caranya biar betah tapi ternyata makin lama gue makin nggak semangat dan akhirnya coba apply di perusahaan lain. Eh taunya ngelamar sana sini pas banget langsung keterima di 3 perusahaan. Di tv nasional sebagai wartawan, di majalah marketing sebagai wartawan juga dan terakhir di pelayaran (yang ini kebetulan suami yang daftarin, gue sih tiba2 aja udah dapet panggilannya dan ngikutin proses penerimaannya yang kalau diceritain lumayan panjang haha). Secara benefit sih yang di pelayaran sama wartawan di majalah marketing nggak jauh beda. Tp bukan itu yang jadi pertimbangan utama, gue mikir.. bokap gue wartawan jam kerjanya nggak jelas bahkan sabtu minggu bisa tiba2 kerja dan lebaran nggak menikmati. Sementara waktu itu calon suami kan di PNS yg jam kerjanya pasti. Yaudahlah gue nyemplung ke pelayaran yang notabene nggak ada basic sama sekali. Yang penting jam kerja jelas eight to five, ya ada lembur sekali kali atau on duty 1 bulan sekali mah nggak apa apa lah. Toh jam kerjanya jelas kok.

2 tahun pertama gue nikmatin, gue bisa jajanin orangtua, bisa beliin yg mama pengen.. kemudian masuk tahun ketiga gue mulai demotivasi.. gue ngerasa nyesel nggak jadi wartawan, keuangan juga gitu2 aja, gue nggak bisa bantu nyokap bokap, gue pengen jalan jalan keluar kota , gue pengen abroad keluar, jadi wartawan, jadi penulis, jadi dosen tamu, bikin penelitian terus dapet beasiswa di luar bareng suami. Tapi nyatanya? Yang sering tugas keluar malah suami, yang sering ketemu orang baru malah suami, dan apesnya suami belum bisa ngajuin beasiswa keluar. Yang mana artinya kalau gue memilih untuk sekolah diluar gue harus ninggalin kerjaan (alias nggak ada income salary), ninggalin suami dan anak2. Dohhh. Akhirnya gue belajar ikhlas, gue belajar menerima bahwa ini jalan takdir gue, nikah cepet, punya anak cepet dan tetap bekerja. Ya gue kepedean juga sih ya kaya keterima aja tapi sih optimis boleh toh? Btw sedih nggak? Ya kadang sedih, tapi sekarang gue lagi menikmati ini semua. Menikmati pekerjaan gue yang baru (yhea masih belajar banyak), menikmati sebagai istri dan ibu dari 2 orang anak, lebih deket lagi sama mama dan adik2..

Dan gue tetep bahagia..

Karena ternyata yang bikin gue bahagia itu gampang, liat anak2 sama suami sehat walafiat, bisa kumpul sama keluarga, main sama keluarga dan bisa nyenengin mama papa atau adik2.

Doa gue sekarang selain ngedoain mereka tentunya selalu minta sama Allah supaya dikasih kesehatan dan rejeki terus untuk bisa nyenengin anak, suami, mama papa dan adik2 hehe.

Aamiin Ya Rabb

Nindy, 20 September 2018

Cinta itu Asri

“Bagaimana caranya mengulang waktu?”

Asri membetulkan posisi duduknya sambil bertanya pada Biru sahabatnya yang masih asyik mengunyah cireng

Biru menoleh enggan, menganggu konsentrasi mengunyah saja pikirnya

“Untuk apa?”

“Hah?”

“Ya untuk apa Asri? Untuk apa lo mau mengulang waktu?” Biru mulai kesal sama sahabatnya yang oon ini, heran deh kok bisa-bisanya sih dia menyukai perempuan ini.

Yup betul, Biru menyukai Asri. Itulah faktanya, fakta yang sudah Biru pendam selama 2 tahun terakhir ini. Dan Biru masih saja menutup rapat-rapat perasaannya pada Asri, sebab ia tidak ingin hubungan ini berakhir begitu saja apabila Asri jadi menjauh karenanya

“Gue mau mengulang waktu sebelum gue kenal Cakra, gue nggak nyesel.. cuma.. gue merasa bodoh deh, gue jatuh cinta terlalu dalam sama dia yang jelas-jelas cuma manfaatin gue doang” Asri menatap sungai buatan di depannya. Cafe yang Asri dan Biru datangi ini memang lagi hits di kota Bandung, di dalamnya terdapat hamparan taman luas lengkap dengan sungai buatannya, pengunjung cafe pun dimanjakan dengan bean bag berwarna warni sebagai tempat nongkrong mereka dan kali ini cafe tersebut menjadi pilihan Asri dan Biru untuk melepas penat setelah pulang dari kelas dadakan yang diadakan dosennya di hari Sabtu.

Biru mengambil cirengnya lagi untuk yang kesekian kali, kali ini ia kunyah secara perlahan sambil memastikan komentar yang akan ia lontarkan akan berfaedah buat Asri. Ingin rasanya Biru berkata jujur, tapi kalau jujur menghancurkan segalanya untuk apa?

“Heh, lo tuh nggak bersyukur ya. Allah tuh nunjukin sifat asli Cakra cepat-cepat supaya lo nggak makin terjerumus nantinya. Ambil positifnya, dengan adanya kejadian begini kan lo jadi lebih hati-hati kedepannya dalam berhubungan. Lagian gua heran sama lo, bisa bisanya ngomong kalau lo jatuh cinta. Emang lo tau cinta itu apa?”

“Lah, emang lo sendiri tau cinta itu apa?” Sahut Asri sambil melempar potongan kecil cireng kepada Biru

“Oy oy makanan tuh jangan dibuang-buang..hmm.. tentang itu, gue juga nggak tau persis sih hehe”

“Yee asal ngomong lo nyet, gue kira lo lebih paham dari gue huu lagian gimana lo lebih paham tentang cinta ya hahaha gue aja nggak pernah denger lo suka sama perempuan” jawab Asri yang sudah mulai tersenyum kembali

Biarlah, biar gue yang paham gimana rasanya mencintai. Bagi gue, cinta itu cukup dengan ada di dekat elo gue bahagia. Bagi gue, cinta itu liat lo bahagia dan gue pun bahagia. Bagi gue, nggak apa apa gue nggak bisa memiliki lo asal gue bisa ada di dekat lo dan memastikan nggak akan ada laki-laki lain yang menyakiti lo.

Karna, bagi gue.. cinta itu Asri

Nindy, 11 Sept 2018

2017

Di penghujung 2017 ijinkan saya mengucapkan terimakasih yang sebanyak-banyaknya kepada setiap orang yang berada di lingkungan saya. Dari keluarga kecil saya yang superrr, keluarga besar saya beserta keluarga suami, sahabat-sahabat terdekat, teman di line, whatsapp, grup SD-grup SMP-grup SMA-grup Kuliah, teman kantor, hingga teman Facebook, twitter dan follower Instagram saya hingga orang-orang yang tidak sengaja bertemu atau dipertemukan dalam perjalanan kerja, terimakasih karena sudah memberikan banyak cerita di tahun 2017.

Bisa dikatakan 2017 ini adalah tahun dimana saya secara fisik dan batin ditempa terus-terusan namun juga diberi kebahagiaan serta keberkahan terus menerus oleh Allah swt. Dari munculnya anak pertama saya di penghujung 2016, masalah keluarga yang luar biasa menguji lahiriah dan batiniah, proses pemulihan hati dari sakit yang luar biasa hingga proses menghadapi kegagalan. Yang kalau dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya tidak ada achievement atau pencapaian luar biasa yang saya dapat, tapi Alhamdulillah ada hal lain yang justru saya dapatkan dan menurut saya jauh lebih berharga dibanding apapun.

Proses Pendewasaan dan Menerima.

Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, 2017 ini luar biasa struggle untuk saya, dari baby blues, hingga masalah keluarga yang tidak berhenti sampai di pertengahan 2017, tidak hanya fisik yang luar biasa turun secara drastis tapi juga batin. Dalam 2 bulan berat badan turun sebanyak 15kg, jikalau ini terjadi di saat saya sedang diet oh saya sungguh senang tapi ini berbeda. Masalah-masalah tersebut luar biasa menguras energi, hingga keluar tangis yang terus-terusan dalam 2 bulan. Tapi siapa sangka, kasih sayang Allah swt justru sangat terasa dan dekat.

Cuti kelahiran selama 4 bulan saya manfaatkan untuk lebih mendekatkan diri pada Allah, saya sadar tidak ada hal lain yang bisa memulihkan sakit hati saya selain Allah Swt, tidak ada hal lain yang bisa membuat saya tenang selain pertolongan Allah swt. Di tahun ini lah saya mulai menyadari bahwa Allah begitu dekat dengan saya, hadir di setiap hembusan nafas saya. Lebay? saya rasa tidak. Kasih sayang dari orang-orang terdekat, nasihat hingga teguran saya yakini sebagai bentuk pertolongan Allah swt. Saya tahu betul hati ini perlu dibimbing.
Hingga detik ini saya menulis pun saya masih kagum dengan diri saya, saya tidak menyangka bahwa saya masih berdiri tegak seperti sekarang ini, melewati kerikil demi kerikil yang mempengaruhi jalan hidup saya, saya tetap di pendirian saya bahwa suatu saat nanti kerikil-kerikil inilah yang akan membuat saya bisa lebih kuat dan tegap dalam menghadapi hidup. In-Syaa Allah.

Di tahun 2017 ini saya banyak belajar akan diri saya dan kehidupan yang saya jalani, saya belajar apa dan bagaimana ‘Ikhlas’ bekerja, saya belajar apa dan bagaimana ‘Menerima’, juga saya belajar untuk Pasrah.
Meski rumus Niat – Ikhtiar – Berdoa – dan Pasrah tidak luput dalam proses pembelajaran hidup saya, tidak bisa dipungkiri bagian Pasrah adalah hal terberat yang saya jalani, saya seringkali kecewa ketika hasil tidak melulu seperti yang saya harapkan. Itulah kenapa terkadang saya berhati-hati dalam melangkah, hanya karena saya takut menghadapi kegagalan.
Tapi Allah membuka jalan saya, Allah hadirkan serentetan pengalaman hidup yang luar biasa di tahun 2017 ini. Saya merasakan takut, sedih, marah, senang, bahagia, tertawa yang sangat super sampai saya tiba di suatu kesimpulan yang sangat sederhana, saya bisa bahagia di saat orang-orang di sekitar saya bahagia. Saya bisa tersenyum hanya dengan melihat pedagang es cincau yang terlihat sepi pembeli kemudian ada yang beli, saya bisa tersenyum dan terharu di saat bersamaan hanya karena Shaka anak saya memeluk erat saya dan menghujani muka saya dengan ciuman kecilnya, atau saya bisa sangat tersenyum dan bahagia saat saya melihat ketulusan suami saya dalam menyayangi saya dan orang tua saya. Ini yang saya baru sadari, masalah – masalah hidup saya tiada artinya jika ternyata saya bisa bahagia dengan hal-hal yang sederhana.

 

Ya, 2017 memberikan banyak arti untuk saya. Tidak hanya proses pendewasaan diri tapi juga mendekatkan diri pada Allah swt, terimakasih Ya Allah, terimakasih..
Akhir kata, semoga di 2018 saya akan menjadi pribadi yang lebih baik lagi, dan menyelesaikan beberapa pekerjaan rumah yang tertunda. In-Syaa Allah.

*tanpa bermaksud merayakan tahun baru masehi melebihi kewajiban saya yang seharusnya lebih berpedoman pada tahun baru Islam, ijinkan saya mengucapkan > Halo 2018!!!

SUAM (1)

Hai suam..

Eh salah, katamu aku harus membiasakan diri dengan “Assalamualaikum suam”

Oke..oke..aku turuti maumu, toh itu juga yang dianjurkan agama xixixixi, ngomong-ngomong sudah berapa lama sih kita menikah ? kok kayanya baru kemarin ya aku diajak pacaran sama kamu, di motor temen kamu itu loh di jalan menuju pulang dari tempat les kamu.

Sekarang…

Aku bukan lagi dibonceng di belakang kamu, tapi sudah tidur di samping kamu. Cieeeeee…. Pasti kamu seneng, iya kan ? ngaku aja deh suam xixixixi

Aku pun begitu..

Masih ingat di ingatanku hari pertama kita menikah, orang sih menyebutnya malam pertama dan kebetulan waktu itu aku lagi datang bulan alhasil kita ngobrol semalaman. Dari tempat tidur sampai pindah ke kursi samping jendela hotel yang waktu itu viewnya lumayan enak dipandang kamu berkali kali bilang “aku nggak nyangka bias nikahin kamu, ngajak pacaran kamu aja aku takut apalagi nikah”

Dan aku cuma bisa senyum sambil ngelus ngelus dagu kamu, aku suka dagu kamu hehe..

Kemudian keesokannya aku Bangun di pelukan kamu, kamu tau rasanya ? seperti mimpi hehe. Berkali kali aku berucap syukur dan (lagi – lagi) mengelus dagu kamu, aku bilang sama kamu waktu itu aku cinta kamu untuk yang pertama kalinya. Iya pertama kalinya setelah 6,5 tahun kita bareng – bareng (bukan tidur bareng ya -_-). Setelahnya, ku ajak kamu mengobrol dalam keadaan tidur, ya maksudnya kamu tidur dan aku ngajak kamu ngomong. Rasanya, lucu bikin geli di perut xixixi.

Dan sejak saat itu, ngajak kamu ngobrol di saat kamu tertidur pulas adalah hobi baru aku. Kamu tau kenapa ? karna aku bebas mengekspresikan sayangnya aku ke kamu tanpa kamu tau, karena aku malu hehe sampai sekarang.

Awalnya berjalan manis, sampai menginjak hari ketiga pernikahan kita dan kita pun mulai bertengkar. Pertengakaran pertama di pernikahan kita. Rasanya ? kesal tapi kemudian aku tersenyum dan berujar dalam hati “oh gini rasanya bertengkar setelah menikah, lucu ya”. Udah itu aja, dan kemudian aku melihatmu tidur dalam kesal, lagi – lagi dalam hati “kamu lucu kalau marah”. Iya sepolos itu aku menertawakan pertengkaran pertama kita setelah menikah.

Hari demi hari dan Bulan demi Bulan terus berjalan, ternyata semua tidak semudah yang ku bayangkan sebelumnya, aku tidak pernah berpikiran bahwa penikahan kita akan semulus itu hanya saja ternyata jauh lebih berat dari yang dibayangkan. Ekonomi yang masih belum bisa aku handle dengan baik, syndrom menantu yang masih belum bisa aku hadapi sampai perbedaan pendapat antar kedua orangtua kita yang terus menerus menghantuiku. Aku cape, tapi aku tau kamu lebih pusing menghadapi semua ini karena kamu selalu merasa semua ini adalah tanggung jawabmu.

Aku Cuma berdoa supaya Allah meringankan beban kita dan memudahkan segala niat baik kamu untuk kehidupan kita. Alhamdulillah, Allah memang Maha Pemurah dan aku menyaksikan bagaimana Allah bekerja untuk itu.

Ini masih bulan ke-8 di pernikahan kita, kalau infotainment selalu bilang ya pernikahan yang masih seumur jagung. Mungkin kalau di kita, jagung muda yang kecil – kecil itu kali ya hahahaha. Kamu tau? Aku masih terkagum – kagum lho sama pikiran kamu, nggak nyangka aja orang nyata di lingkungan aku bisa punya pikiran sedewasa itu di saat umur kamu harusnya masih memikirkan senang – senang dan main dengan teman. Mungkin kamu bukan yang pertama dan banyak anak muda lainnya atau bahkan lebih muda dari kamu tapi juga jauh lebih dewasa dari kamu, tapi ini kamu lho suam, orang terdekat aku saat ini dan aku masih amaze. Hehehe

Aku selalu tertarik bagaimana kamu berpendapat, bagaimana kamu merancang masa depan kita sampai aku merasa hanya perlu menambahkan ‘bumbu’ di dalamnya.

Gini ya rasanya menikah hehehehe

Tidak selalu bikin aku kagum sih ngomong – ngomong haha, karena kamu masih aja bikin aku kesal (selalu sih sejujurnya). Iya.. kamu terlalu keras dan honestly aku masih bingung ngadepin kamu. Kamu masih ngeyel terhadap sesuatu yang kamu anggap benar, padahal kan aku punya buktinya itu salah L atau kamu masih suka ngerokok di kamar mandi, kan aku nggak suka L satu lagi, kamu selalu pakai boxer di kamar kan aku geliiii L hahahaha aku masih risih gitu ngeliat kamu telanjang dada ehehehehehehe padahal udah liat kamu tanpa apa-apa (lhoo) wakakakaka..

Ya pokoknya pernikahan ini mengajariku banyak hal, dari yang awalnya aku berusaha untuk ngomong sama diri sendiri bahwa aku harus kuat menghadapi kurangnya kamu, sampai sekarang aku berpikiran bahwa bagaimanapun kamu ya kamu itu suamiku paket lengkap dengan segala kelebihan dan kekuranganmu. Dari yang dulu bilang sama diri sendiri “yang sabar nindy, yang sabar” sampai sekarang bilang “ayo nindy kamu juga punya kekurangan, suami kamu juga udah sabar banget ngadepin kamu”.

Ternyata ini semua tentang ‘”setiap orang ditakdirkan dengan kelebihan dan kekurangan, bagaimana kamu menghadapinya begitulah kamu hidup” . Ngerti nggak ? ya intinya, kalau aku lagi dengerin kamu ‘ceramah’ aku selalu ambil positif side nya, meski sebenarnya maksud kamu nggak kesitu. Jadi ya lebih ke bagaimana cara pandang aku dalam menghadapi sesuatu sih. Seperti misalnya kamu yang suka makanan dingin sementara aku makanan dalam keadaan panas, awalnya aku ngerasa kerepotan karena harus ngatur sedemikian rupa. Tapi lama lama aku sadar sih, kalau aku lagi ngerasa makanan aku terlalu panas aku tinggal mix sama punya kamu biar jadi lebih hangat atau kamu lagi pengen yang hangat – hangat kamu tinggal mix sama punya aku. Sesederhana itu positif side aku suam! Hahaha

Masih banyak hari yang kita hadapin ya, masih tersisa bulan demi bulan dan tahun demi tahun untuk ngabisin waktu sama kamu dan aku terlalu excited, nggak sabar rasanya ngelahirin anak yang ada di kandungan aku kemudian sama sama ngurusin dia yang masih bayi dan bikin kita bergadang sampai aku bahkan kepikiran nanti TK dimana, SD dimana sampai kuliah pun dimana.

Dan aku pengen ngabisin waktu dengan merencanakan itu semua sama kamu, suami aku.

Semoga Allah memberikan kita umur panjang ya suam, dan semoga Allah memberikan keluarga kita kemudahan dan kebahagiaan. Amin.

Jakarta, 17 Juni 2016

*Tulisan ini dibuat di tahun 2016, hanya sekedar curhat biasa sebenarnya dan jadi koleksi pribadi tapi kayanya nggak apa apa ya untuk sekedar berbagi, yah belum tentu juga ada yang baca xoxo*

Mamak galau (1)

Akhir-akhir ini mama shaka (hazek) yang selanjutnya akan disebut sebagai masha alias mama shaka lagi gundah gulana atau yang orang kenal sebagai gelisah atau juga ya sebutan masa kininya galau. Hahaha sebelum ngelanjutin kenapa galau, geli sendiri ya nyebut diri sendiri ‘mama shaka’, kalau di sunda mah asa kumaha kitu wkwk.

Iya galau, beberap minggu lagi yang bahkan udah bisa dihitung pake hari masha bakal masuk kantor/ Kerja lagi, pergi pagi dan pulang malem lagi. Jamannya single sih nggak begitu suka,soalnya waktu sama keluarga kurang, begitu udah nikah ya biasa aja soalnya Suami juga suka pulang malam jadi ya daripada sendiri di rumah kan mendingan ikut pulang malam. Nah sekarang udah ada 1 krucil yang nunggu di rumah. Hampir 4 bulan ngasuh Shaka sendirian jadinya kaya ada yang aneh meski cuma sejam dua jam doang ninggalin Shaka kaya waktu ninggalin Shaka buat ke nikahan teman kemarin. Nah 2 minggu lagi masha bakal ninggalin Shaka minimal 13 jam seharinya. Kan sediiiiihhh. Gimana doong :(. Jadi aja sekarang dikit-dikit peluk Shaka, pas tidur siang juga maunya shaka tiduran di pelukan Masha kecuai malam karna takut nggak sadar Shakanya ketutup hidungnya. Meski sekarang ada mba yang nanti bakal jagain Shaka, dan harusnya udah dikasih ngasuh Shaka dari kemarin-kemarin supaya terbiasa tapi tetep aja Masha sedih kalau Shaka harus diurus sama orang lain. Duh.

Eh tapi selain hal di atas ada lagi sih yang lebih bikin galau, yaitu maraknya pemberitaan mengenai penculikan anak akhir-akhir ini. Gila sih ya, dari mulai penjualan bayi, penculikan anak yang berakhir dengan penjualan organ-organ anak kecil yang diculik tersebut sampai yang menjijikan kaya pedofil yang berkeliaran bebas. Ya Allah gimana nggak galau coba mamak-mamak satu ini. Meski katanya cluster tempat kita tinggal ini sangat aman dengan óne gate system’ dan security yang jumlahnya seabrek tetep aja serem huhu. Untungnya tinggal deket sama neneknya sih, jadi masih bisa minta tolong neneknya nengokin kadang-kadang hehehe Insya Allah kuat ya ninin, nuhun ya niniinn, ninin yang ngoboy pulang pergi Bandung nyetir mobil sendiri wkwkw.

Kembali ke topik, sebenernya galaunya udah tingkat tinggi banget sampai kepikiran buat resign (yakaliii) tapi sayang. Trus ntar kalau resign mau apa, nah jadilah dari kemarin iseng-iseng jualan reseller atau dropship gitu itung-itung ngisi waktu luang sambil belajar usaha lagi karena udah lama nggak jualan haha. Niat awal sih profit nya bisa buat modal bikin usaha sendiri jadi nggak akan reseller atau dropship lagi eh apa daya pemirsaaaaa mamak mamak ini mata sama tangannya gatel banget kalau udah buka online shop yang berjamur di Instagram atau e-commerce yang lagi marak di Indonesia ini. Alhasil bukannya bikin usaha baru malah mau beli lemari baru buat barang-barangnya Shaka yang udah overload huhu. Jadilah sekarang belum kepikiran lagi kedepannya mau ngapain haha, tetep sih pengennya jadi mompreneur aja (hazek) jadi punya pendapatan iya, bisa ngurus anak juga iya. Duhhh doain dong pemirsa (macem ada yang baca aja).

Kadang mikir gitu lho, gue kerja kan niatnya buat anak nah mulai dari sekarang suka ngajak ngobrol shaka  kalau mamanya bentar lagi kerja jadi Shaka jangan rewel dll soalnya mamanya juga kerja buat Shaka, buat sekolahnya Shaka nanti juga fasilitas Shaka lainnya. Eh tapi setelah dipikir-pikir gue kok kaya ngebohongin diri sendiri gitu ya, soalnya jauh di dalam hati gue ya gue kerja karena untuk pembuktian diri, ini lho gue bisa kerja, gue bisa punya pendapatan sekian dan jabatan begini (ya ini masih ambisi sih sekarang mah belum jadi apa-apa) atau gue bisa jadi ini jadi itu ya semacam kepuasan tersendiri gitulah kalau bisa dapet itu semua tapi ya balik lagi kalau tujuannya untuk masa depan Shaka atau adik-adiknya nanti (cailah) suami juga Insya Allah masih bisa mencukupi. Kaya pepatah bilang, Allah itu selalu memberikan umatnya rejeki untuk hidup cukup tapi nggak akan pernah cukup untuk gaya hidup. Nah jadi buat apa khawatir tentang masa depannya Shaka iya kan. Disini mulai dilema lagi nih, beberapa hari kerjaannya cuma ngeluh ke suami dan dia selalu jawab yang sama ”aku nggak pernah nyuruh kamu kerja dan nggak akan ngelarang kamu untuk berhenti kerja. Lakuin apa yang menurut kamu bener dan sesuai sama hati kamu. Kalau kamu tetep pengen kerja ya nggak apa – apa tapi pastiin Shaka nggak kurang kasih sayang. Keselamatan shaka, perkembangan Shaka selama orangtuanya nggak ada di rumah ya kita manage sebaik mungkin terus serahin sama Allah. Nining (nama mba di rumah) juga keliatannya baik kok dan telaten ngurus anak” udah jawabannya bikin adem. Tapi ya dasar emang gue mah orangnya pikiran, hal – hal negatif tuh terus aja muncul di otak. Misal nanti ada orang yang nyamar jadi sales perabotan rumah terus si mba dihipnotis lah, security yang kerjasama sama penculik anaklah atau bahkan pikiran gue yang terlalu jauh itu ya si mba yang polos ini dipacarin sama penculik anak buat nyulik Shaka. Duh Ya Allah amit-amit bangeeeetttt…

Tapi yasudahlah, bener kata suami yang penting perhatian ke Shaka nggak berubah dan gimana kita manage waktu sama Shaka karena kita nggak mungkin ngandelin si mba buat ngelatih Shaka ngomong dll. Jadilah sekarang di sela-sela kegalauan mulai browsing-browsing tentang MPASI, jadi silent reader di milis MPASI sampai ngajak ngobrol si mba tentang gimana ngasuh Shaka. Pada dasarnya sih gue bukan orang yang ribet ya, nggak mau juga gue ngebebanin si mba dengan segala pengaturan di rumah jadi ya selama yang ngurus Shaka ini sayang anak kecil, rajin dan nggak neko-neko sih dibikin santai saja.

Hem, yaudahlah semoga dilancarin deh kedepannya. Aamiin. Sekarang mah siap-siapin mental dulu aja buat beberapa hari kedepan, ninggalin Shaka dan mesti berkutat dengan dunia per-cargoan lagi. Haha

Bekasi, 20 Maret 2017

Menuju Cinta Karena Allah 


hellow.. (bersihin sarang laba-laba di pojokan blog, kemoceng mana kemoceng ehehhe)

Huft, udah lama juga nggak ngeblog lagi. Maapin frozen ya fans (sungkem) hahaha siapa juga yang nyariin woy, yang baca aja belum tentu ada. Doh.

Jadi ceritanya kali ini saya mau cerita tentang bukunya teman saya himsa. Himsa ini teman kuliah saya dulu, satu jurusan dan satu peminatan. Sama-sama senang menulis dan membaca juga punya cita-cita yang sama yaitu penulis, tapi sayangnya beda nasib eheheheee Himsa akhirnya jadi penulis, sementara saya masih jadi kuli ibukota dan part time penulis, menulis bahan belanjaan buat titipan ke suami hahaha.

Buku yang baru saya terima ini adalah karya ketiganya, Judulnya “Cinta yang Baru”. Dari cover aja udah bikin pengen beli, sepasang sendal jepit yang kemudian bikin saya menerka-nerka apakah filosofinya sama seperti lagu Sepatu- Tulus. Well, baca dulu lah kalian biar tau jawabannya. Beli ya, jangan minjem. Ehehehehe.

Ada banyaaaaaaak banget tulisan-tulisan Himsa di buku ini yang bikin saya selalu bilang “Lah ini gue banget!” atau “Nah kan bener kan”. Jadi sebenernya, niat nulis kali ini bukan semata mata ngereview buku Himsa sih, lebih tepatnya sekalian curcol hahaha.

Buku ini berkisah tentang kisah  Himsa dalam mendapatkan ridho-Nya. Tentang bagaimana memanajemen perasaan. Karena buku ini datang di malam hari tepatnya saat saya dan suami sudah berpiyama cantik (baca : dasteran) dengan alasan sang akang JNE lupa ngirim paket saya (bahkan akangnya udah pake baju rumahan dong hahaha) maka jadilah saya tidak jadi tidur dan memilih untuk membaca buku ini sampai selesai saat itu juga. Sementara suami juga ikut nggak jadi tidur dan buka laptop hahaha.

Dan ketika sudah sampai di halaman terakhir saya jadi mesem mesem sendiri, inget jaman-jaman pacaran dulu sama suami. Kebetulan, kami sudah berpacaran selama 6,5 tahun sampai akhirnya memutuskan untuk menikah. Melalui buku Himsa juga saya dibuat ingat terhadap tujuan saya dan suami menikah dulu. Keinginan kami untuk menikah seperti terjadi begitu saja, sebetulnya sih tida terlalu begitu saja hahaha. Suami saya sudah melamar saya tepat setelah saya lulus kuliah, tepat saat saya dapat pekerjaan pertama saya. Alasannya saat itu adalah tidak baik terlalu lama pacaran apalagi saat itu saya sudah mendapat pekerjaan dan suami pun merasa sudah cukup bisa bertanggung jawab untuk saya, iya waktu itu suami saya sedang perjalanan menjadi Hamba Allah yang lebih baik lagi jadi dia berpikiran kenapa tidak untuk segera menikah yang kemudia saya tolak dengan halus, alasan saya sederhana, saya masih ingin bersama keluarga saya setelah 3,5 tahun merantau. Saya masih ingin bisa bebas ‘menjajani’ orangtua dan adik-adik saya. Suami saya pun menerimanya dengan ikhlas.

Waktu demi waktu berlalu, setahun sudah saya bekerja bahkan sudah berpindah kerja ke tempat yang lebih baik lagi. Masih ingat sekali waktu itu sekitar bulan Februari 2015 dan saya menyatakan bersedia untuk dinikahi. Tanpa buang waktu lama lama, kami melakukan acara lamaran di bulan April sekaligus menetapkan tanggal pernikahan kami yang waktu itu direncanakan akan terselenggara pada 3 Oktober 2015. Kami pun mulai bersiap-siap mengurus ini itu. Awanya terasa ringan seperti mengangkat satu kerikil di genggaman tangan, ah cuma ngurus catering, baju pengantin, seragam saudara-teman, souvenir dan undangan. Namun pada prakteknya semua tiba-tiba terasa berat. Kalau kemarin seperti membawa satu kerikil, lambat lauun saya seperti membawa banyak kerikil yang membutuhkan bantuan orang lain untuk membawanya. Tidak bisa dihindari, pertengkaran pun terjadi. Tidak hanya antara saya dan sang calon suami, tapi juga merembet ke keluarga besar. Rasanya saat itu seperti ingin membatalkan pernikahan dan putus saja agar masalah cepat selesai. Tapi nyatanya tidak segampang itu.

Kemudian suatu waktu saya dan sang calon suami berkunjung ke rumah tante untuk membicarakan masih seputar pernikahan. Di sela-sela pembicaraan kami tante saya kemudian bertanya “Memang tujuan teh Nindy sama ka Hadi menikah karena apa?”. Deg. Pertanyaan yang tidak mampu saya jawab saat itu juga tapi dengan lantang dijawab dengan si calon suami dengan “untuk mencari ridho Allah tant”. Saat itu saya hanya tersenyum. Salah tingkah karena selain mau tidak mampu menjawab pertanyaan seringan itu dan malu sama diri sendiri, kenapa saya tidak mampu menjawabnya.

Beberapa hari setelahnya saya jadi tidak tenang, bertanya pada diri sendiri kenapa saya mau menikah dengannya dan kenapa saya mengiyakan ajakannya untuk menikah bukankah mimpi saya masih banyak, masih ingin melanjutkan sekolah lagi dan masih ingin meniti karir. Hubungan dengan calon suami pun jadi renggang, sepanjang jalan pulang (kebetulan kantor kami berdekatan dan pulang pun searah) kami kebanyakan diam, dengerin radio atau sesekali bahas pekerjaan. Pernikahan? semacam sesuatu yang justru kami hindari, emm lebih tepatnya saya. Dan itu berlangsung sampai H-3 minggu menuju pernikahan kami. Nekat? Emang! Gila? Banget!!.. Di saat orang lain justru mencoba untuk memantapkan hati untuk menentukan mau dibawa kemana hubungannya saya justru menjalaninya dengan ‘let it flow’ saja karena saya percaya Allah SWT akan selalu memberikan yang terbaik untuk umatnya. Nah, tepat H-3 minggu itulah ada salah seorang teman saya menepuk pundak saya di saat kami sedang berjalan pulang dari kantor ke gerbang belakang “woy lo napa senyum-senyum sendiri”, dan dengan reflek saya menjawab “hehe seneng mau dijemput Hadi”, saat itu juga saya tersentak.. hah kenapa saya senang ketemu dengan Hadi, calon suami saya, kenapa saya sebegitu sumringahnya. Kemudian sambil menunggu Hadi yang tidak kunjung datang saya kembali mengingat hubungan saya dengan dia, jatuh bangunnya, ketawa nangisnya sampai ada satu titik dimana saya sadar saya sudah jatuh ke dalam hatinya. Tepat di H-3 minggu sebelum pernikahan saya. Saya jatuh cinta. Bukan cinta yang menggebu namun aaah apa ya namanya, ya semacam itu lah hahahaha sulit untuk dijelaskan. Allah memang Kuasa, Ia mampu membolak balik hati manusia dan ketika ridho telah diberikan maka perasaan Cinta kepada-Nya yang kita rasakan. Begitu besar hingga tidak kita sadari bahwa kita sedang jatuh cinta karena-Nya dan kepada-Nya.

“Pasrah pada-Nya. Minta hanya pada-Nya. Belajar semakin dalam mengenal-Nya. Karena dengan semakin mengenal Allah, kita akan tau hakikay menerima. Begitulah kami saling mengenal. Biar Allah yang bertanggung jawab soal cinta. Tugas kita adalah rido dengan ketentuan-Nya, agar ridho kita dapatkan”

Pernikahan pun terjadi dengan segala macam bumbu di dalamnya, bahkan sisa bumbunya masih melekat sampai saat ini ehehehe tapi nggak apa apa, saya ikhlas. Apapun yang terjadi di dalam hidup saya sudah dalam kuasa-Nya, Allah SWT adalah maha kreator di hidup ini, mau jadi apa saya, mau seperti apa saya adalah kuasa-Nya. Dan saya meyakini itu hingga saat ini. Pernikahan yang masih seumur jagung ini benar-benar seperti ‘rollercoaster’, naik turun bikin jantungan. Yang orang tahu saya sebahagia apa yang saya tampilkan di socmed, ya memang saya bahagia tidak banyak sedih atau menangis. Tapi kan bukan berarti tidak sama sekali ya haha, saya pernah menangis sambil mengiris bawang, sambil mandi, saat nonton tv atau seperti ini sibuk dengan laptop. Bukan karena tidak bahagia, tapi percayalah.. menyatukan dua kepribadian yang berbeda itu susah banget hahaha makanya suka salut sama yang taaruf atau semacamnya, kita yang udah kenal selama lebih dari 6 tahun aja masih suka susah untuk memahami satu sama lain apalagi taaruf yang mungkin kenal seadanya dan saling memahami melalui proses proposal atau pihak ketiga (mediator). Apalagi betul kata himsa, menikah itu bukan tentang menikahi satu orang saja yang kelak menjadi pasangan kita tapi kita pun akan menikahi keluarganya, masa lalunya, pekerjaannya dan lain-lain yang terlah terikat dengannya. Dan itu hal tersulit dalam pernikahan saya hahaha.

Tapi Alhamdulillah, seiring berjalannya kehidupan pernikahan kami maka semakin banyak pula saya belajar. Belajar menjadi istri, belajar menjadi ibu, belajar untuk lebih sabar, lebih ikhlas, lebih ‘legowo’, lebih dewasa, lebih pintar memanajemen hati dan harapan. Yup, manajemen hati dan harapan, jauh sebelum saya membaca buku himsa saya selalu menerapkan proses pembelajaran ‘manajemen hati’ dalam hidup saya kalau manajemen harapan jelas aya mengetahuinya dari buku Himsa ini. Pembelajaran in terjadi begitu saja seiring dengan banyak nya masalah yang kian datang di kehidupan pernikahan kami. Betul kata pepatah semakin banyak masalah semakin kita pintar. Untuk saya, pintar memanajemen hati. Definisinya sederhana, saya tidak pernah terlalu senang terhadap sesuatu tidak juga terlalu sedih berlarut-larut. Ketika cobaan datang menghampiri saya mungkin akan menangis meraung-raung kemudian sholat dan mengelus dada saya sendiri sembari berucap “nindy sabar, jalani dan lewati, apa yang terjadi adalah kehendak-Nya” percaya atau tidak hati saya lapang karenanya.

Sekarang saya jauh lebih berbeda, sama seperti Himsa yang ambisius memiliki banyak mimpi dan kemudian memiliki suami seperti Mas Anggi yang mampu ‘menuntun’ Himsa seperti itulah saya sekarang. Saya yang dulu sangat ambisius dengan segala mimpi dan target saya lambat laun mulai mengerti bahwa mimpi tidak selalu berjalan dengan cepat, target tidak selalu tepat waktu tapi Allah akan memberinya di waktu yang tepat. Banyak yang lulus S1, kemudian melanjutkan S2 langsung. Ada juga yang proses nya S1-Kerja 1 atau 2 tahun-Lanjut S2, atau Lulus S1-menikah-S2- punya anak, atau juga S1-Kerja-Menikah-Hamil- S2. Semua itu hanya tentang waktu.

Terakhir, mengutip tulisan yang Himsa muat di bukunya.

 “Bahwa mimpi itu tak melulu soal hasil, tapi juga menerima apapun hasil dari apa yang kita upayakan. Maka hari itu aku benar-benar sadar. Bagi pemimpi sejati, proses mengupayakan impian itu jauh lebih agung darpada hasil dari impian itu sendiri”

Percayalah, saya pernah gagal bahkan sering. Gagal mendapatkan SMA favorit, gagal mendapatkan sekolah kedinasan favorit (sudah text 2x), gagal mendapatkan beasiswa (sampai test 3x), gagal mendapatkan pekerjaan di perusahaan ternama (emm kayanya lebih dari 3x test hehe), gagal dalam mengikuti lomba (tidak terhitung), dan banyak kegagalan lainnya yang setelah saya pikir-pikir saya tetap bangga pada diri sendiri. Kenapa? karena dengn begitu banyak kegagalan yang saya alami saya tidak pernah menyerah, saya sama seperti Himsa dan orang lainnya yang beranggapan bahwa ‘Kegagalan adalah kemenangan yang tertunda’.

*Himsa, sekali lagi selamat untuk karyamu yang ketiga. AWESOME !
Bekasi, 21 Feb 2017