Layang – Layang dan Pemainnya

“Bor, lo pernah nggak main layang – layang ?”

“hah? Layang – layang? Ya pernah lah nyet!” sahut Ibor sambil melempar batal ke arah muka gue. Sial nih si Ibor, nggak ngerti banget gue abis perawatan muka sampai nguras isi kantong. Tapi pertanyaan gue dodol banget sih, nggak mungkin banget Ibor nggak pernah main layang – layang hahaha

“oke-oke, maksud gue kenapa lo seneng main layang – layang?” fix Shel, ini pertanyaan bodoh lo yang kedua

“aneh lo nyet, nape ye.. seneng aja sih gue ada challengenya supaya layang – layang gue bias terbang tinggi.. kan seru liat apa yang gue pengen ada di atas gue..”

“oh gitu…”

“kenapa lo?”

“nggak apa-apa” dan gue pun pergi meninggalkan Ibor yang kebingungan di kamarnya

**

Apa yang terjadi kalau layang – layang yang kita terbangkan itu putus karena terlalu terbang tinggi dan sulit untuk kembali? Bukankah kebanyakan layang – layang itu semakin tinggi ia terbang maka ia akan semakin rentan terkena angin kencang dan kemudian putus?

Entahlah.. gue bukan anak fisika, tapi menurut gue buat apa kita memainkan layang- layang hanya untuk kita terbangkan tapi kemudian ia akan putus terkenan angin? Bukankah akan semakin sedih kalau layang – layang yang sudah kita dandani sedemikian rupa bentuk dan warnanya pada akhirnya akan putus dan menjadi milik orang lain?

Dan disinilah gue sekarang, duduk di samping lapangan bola kampung sebelah. Melihat beberapa anak muda yang sedang melatih kayang – layangnya untuk mengikuti festival layang – layang di sentul nanti. Begitu kata mas – mas penjual tahu sumedang di samping gue tadi. Gue juga nggak begitu mengerti dengan festival itu, gue Cuma pengen tau apa kebahagiaan yang mereka dapat ketika berhasil menerbangkan layang – layangnya. Hanya itu. Untuk cari tau itu, yang selama ini belum gue dapat jawabannya.

**

“Shen!… Shenaaa…”

“apaan sih Yo?”

“lo jangan ngelamun dong! Gue cape nih ngejelasin ulang ke lo”

“hahah oke oke, ulang dari awal dan kali ini gue dengerin”

“ih lo tuh yaaa.. oke kali in dengerin.. jadi…….”

Hahaha kasian si Aryo ini, tapi gue kenapa ya malah mikirin filosofi layang – layang terus dari kemarin. Belum tentu juga kejadian, lagian.. itu kan filosofi yang gue buat sendiri. Duh Shenaaaaa kok lo ngawur gini sih..tenang Shen tenang.. Banyu nggak mungkin ninggalin lo.. just calm down Shen… fiuh..

**

“hey sayang.. lo kenapa sih? Kok daritadi ngelamun aja? Theaternya jelek ya?” Banyu menyentil pipi gue, duh kenapa sih Banyu mensti ngeh.. jangan sampe deh dia tau kalau sebenernya selama ini gue mikirin dia.

“nggak kenapa kenapa ko sayang, eh yang kemarin si Ibor ngomong kalau kita tuh aneh banget masa. Udah pacaran 7 tahun tapi manggil aja masih pake ‘gue-elo’ emang aneh ya yang? Kok gue ngerasanya biasa aja” gue coba mengalihkan perhatian Banyu deh, kalau nggak bisa gawat tdeh kalau dia tau.. jangan sampai dia malah ngetawain gue atau bahkan bener bener seperti apa yang gue pikirin selama ini

“Shena sayang, nggak ada yang salah ko dengan ‘gue’ atau ‘lo’ di antara kita, gue pikir selama gue nyaman lo nyaman kenapa nggak. Kan lo yang minta kaya gini . kok sekarang lo baru kepikiran sih?” Banyu menjewer telinga gue seperti biasa. Duh Banyu kenapa sih lo kok makin kesini makin bikin gue nggak mau kehilangan lo. Kenapa sih lo kaya gini..

“Banyu.. pulang nanti kita ngobrol ya.. berdua.. Cuma gue sama lo”

“hahahaha Shena, emang daritadi kita sama siapa aja sih? Kan emang berdua” Banyu lagi lagi menjewer telinga gue..

‘’hahaha iya juga ya, kok lo bego sih yang ‘’

“lo tuh!..”

Dan ternyata.. semuanya nggak sesuai rencana, Banyu harus segera pergi setelah menerima telepon dari Bos nya..

Ada kerjaan, begitu katanya waktu gue tanya kenapa dia harus pergi.

Baiklah Banyu, semakin besar keyakinan gue.. lo.. adalah layang – layang yang akan semakin menjauh dan rentan putus

**

“Banyu, menurut lo layang – layang itu gimana?”

Sore itu.. di sebuah café tempat kita bertemu untuk pertama kalinya. Di saat Cherry memperkenalkan lo sebagai kakak semata wayangnya. Rasanya itu seperti beberapa bulan yang lalu ya Banyu, padahal itu adalah 7 tahun yang lalu.

Di café ini, tempat kita pertama kali bertemu dan gue mau di tempat ini juga gue mendapatkan suatu kepastian.

“menurut gue? Mm.. Layang – layang itu ibarat laki – laki dan perempuan. Ada yang sebagai layang – layangnya yang terbang tinggi dan ada benang yang membuatnya terbang.. oh iya ada angin juga!” Banyu menjawabnya dengan penuh semangat

“lantas? Menurut lo siapa yang menjadi layang – layang nya? Dan siapa yang menjadi benang?”

“terserah hubungan mereka sendiri, bisa aja kan yang laki – laki jadi layang – layangnya dan perempuan yang menjadu benangnya”

“kalau kita?”

“…..”

“jawab Banyu..”

“menurut lo ¿”

“kok gue sih.,. mm oke deh gue jawab, menurut gue.. kita itu .. lo layang – layangnya dan gue yang menerbangkannya..”

“kenapa begitu?”

Banyu.. harus ya gue jawab sekarang.. hh..

“hey.. hello..” Banyu mengibaskan tangannya di depan muka gue, mungkin dia mengira gue ngelamun lagi..

“entahlah.. gue selalu ngerasa lo adalah layang – layangnya. Gue dandanin lo sedemikan rupa, gue beliin benang terbagus gue cat dengan penuh warna cerah dan gue cari lapangan terbuka supaya lo bisa terbang tinggi.. gue Tarik ulur supaya lo bisa terbang tinggi.. tapi….”

“tapi apa?..”

“tapi bukankah layang – layang itu semakin tinggi akan semakin jauh dan kemudia putus terkena angin?”

Gue berhenti sejenak, menghela nafas dan membuang muka ke arah taman café itu. Untuk beberapa lama kita terdiam.. menikmati segelas kopi hitam panas yang asapnya makin lama makin menghilang seakan pertanda bahwa kopi itu sudah lama didiamkan dan tidak ada yang tertarik padanya.

“bagaimana seandainya gue menganggap kalau lo lah si layang layang itu Shen?” Banyu membuyarkan lamunan gue

“hah? Apa?”

“iya.. bagaimana kalau sebenarnya gue yang mengira kalau lo sudah terlalu terbang tinggi dan sulit untuk kembali? Lo pernah kan main layang – layang? Semakin tinggi dia terbang semakin sulit untuk dikendalikan” gentian, kini kali ini Banyu yang membuang mukanya ke taman café

“maksud lo?” dan gue semakin nggak mengerti, kenapa Banyu membalikkan keadaan seperti ini

“lo sadar nggak sih Shen bahwa banyak sekali perubahan di diri kita. Entah itu di lo ataupun di gue, baik lo maupun gue sama sama ingin menggapai mimpi masing – masing dan kita pun berusaha membuat pasangan kita senang dengan membuatnya menggapai mimpi itu…… jujur Shena, selama ini lo selalu menghilang.. alasan lo klise, males main.. padahal sepulang kerja gue pengen banget lo ada di samping gue walaupun Cuma nonton bioskop berdua. Balik kaya dulu lagi. Tapi.. ternyata nggak semudah itu Shen, lo selalu cari alasan untuk menghindar dari gue. Dan seandainya gue ajak jalan lo pasti lebih banyak diem, lo terlihat lebih senang menghabiskan waktu berjam jam sama temen – temen baru lo”

“Nyu..”

“stop.. dengerin gue dulu, gue belum selesai bicara.. lo tuh semakin sulit gue raih Shena.. “

“Banyu! Please dengerin gue, gue punya alasan untuk itu.. lo inget nggak sih kapan terakhir kali kita jalan bareng dengan suasana happy? Kapan terakhir kali kita jalan bareng sambil ketawa ketiwi? It’s long time ago Banyu! Setiap kita jalan lo selalu ngomongin kerjaan lo, lo selalu bilang si Gesha anak baru di divisi lo itu pintar lah, smartlah, cantiklah, kaya lah, rendah hati lah dan apapun itu yang selalu bilang berulang ulang. Lo tau rasanya jadi gue? Sakit Banyu.. sakit.. gue kadang berpikir ya, buat apa waktu itu gue nemenin lo test kerja, nyemangatin lo di saat lo terpuruk kalau pada akhirnya lo Cuma bisa main sama temen – temen kerja lo, ngebandingin gue sama temen – temen lo dan semakin lupa sama gue.. iya.. lo emang suka ngajak gue jalan tapi apa yang lo omongin ? kerjaan lo lagi Banyu! Bukan tentang kita! Kita yang udah 7 tahun pacaran!!” lepas sudah tangisan gue yang selama ini gue tahan, gue nggak peduli kalau orang – orang di café ngeliatin gue nangis kejer kaya anak abg labil gini. Gue Cuma mau semuanya selesai.

“Shen..”

“apa lagi Nyu? Bener kan apa yang gue bilang? Inget waktu lo belum dapet kerjaan itu? Kita susah susahan Nyu, makan seadanya karna nggak mau ngerepotin orangtua kita. Kita jalanin bareng bareng. Waktu temen – temen lo sibuk sama semua temen barunya, lo Cuma ngehubungin gue bukan kaya sekarang yang kalau gue hubungin lo pasti lama balasnya dengan ribuan alasan lo itu”

“Shen.. gue minta maaf”

Percuma Banyu, sekarang semuanya selesai. Nggak ada lagi yang harus dipertahankan dari hubungan yang sudah berdebu ini. Gue pun pergi meninggalkan Banyu sendirian di café itu, sudahlah Shen semuanya sudah selesai.

**

Beginilah gue sekarang, melihat anak – anak bermain layang – layang kembali menjadi rutinitas gue sehari hari sepulang kerja. Mungkin filosofi gue benar, semakin tinggi kita terbangkan layang – layang makan akan semakin rentan untuk putus. Begitu juga dengan kita Nyu..

“jadi sekarang disini ya nongkrongnya?”

“banyu?….”

Hah.. ngapain Banyu disini, kok dia tau kalau gue disini.

‘’Ibor yang ngasih tau gue, kalau lo suka kesini liatin anak anak kampung main layang – layang’’ Banyu seakan menjawab pertanyaan di batin gue

‘’kayanya kita salah deh Shen, lo sih yang salah’’ banyu mendudukan dirinya di samping gue

‘’maksud lo ?’’

‘’semakin tinggi layang – layang memang semakin rentan untuk putus dan berpindah ke pemilik yang lain. Tapi bukankan yang memegang peranan itu yang menerbangkannya ? kalau dia tidak mau layang – layangnya putus kenapa dia harus menerbangkannya setinggi mungkin tanpa taltik dan strategi ? bukankah segalanya itu dimainkn dengan taktik ? lagipula.. di hubungan kita itu siapapun bisa jadi layang – layangnya, bisa jadi benangnya, bisa jadi anginnya atau bisa jadi yang menerbangkannya. Si pemilik layang – layang itu ‘’

‘’jadi ?’’ gue nggak ngerti deh sama maksudnya Banyu

‘’maksud gue, penilaian lo tentang layang – layang itu salah. Nggak selamanya layang – layang yang didandanin sedemikan rupa dan diterbangkan setinggi mungkin akan rentan putus. Semua itu tergantung angin, kertas layang layang dan yang menerbangkannya’’

‘’oh ya coba jelaskan ?’’

‘’gini ya.. ibaratkan layang layang itu gue, maka gue harus terbuat dari kertas yang Bagus yang nggak gampang robek kalau kena angin supaya nggak putus atau jatuh ke bawah. Angin itu adalah orang – orang yang ada di sekitar kita, mereka bisa jadi bikin kita semakin tinggi tapi bisa jadi membuat kita jatuh. Nah lo itu orang yang menerbangkannya, lo harus bisa mengatur taktik supaya gue nggak jatuh.. supaya gue nggak putus dan pindah ke lain orang” Banyu mengacak ngacak rambut gue sambil tersenyum manis

“loh.. kok lo yang harus dipertahanin sih? Bukan gue?” gue pun menggerutu sebal, Banyu kok curang sih maunya dipertahanin

“hey hey.. itu kan diibaratkan, kan gue bilang bisa siapa aja yang jadi layang – layangnya. Bisa jadi lo. Iya kan?’’

“iya sih..”

“yaudah yuk kita beli layang – layang..” Banyu beranjak pergi dari samping gue.. meninggalkan gue yang masih tebenging bengong melihat sikapnya yang cuek gitu

“apaan sih Nyu, kok kita malah main layang – layang juga”

“supaya kita sama sama tau bagaimana susahnya menerbangkan layang – layang dan membuatnya tinggi. Agar siapapun dari kita yang menjadi layang – layang bisa tau diri dan nggak susah diatur kaya kamu” Bayu mengerdipkan matanya sambil tersenyum manja

“dih kamu-kamu.. sejak kapan kita jadi aku – kamu gini?”

“sejak aku melamar kamu sekarang jadi istriku” Banyu berhenti berjalan dan menghadap gue

“…..”

“mau kan? Kamu mau kan jadi istriku? Mau dong mau yaa”

“oke satu syarat..”

‘’apa ?’’

‘’nanti honeymoonnya liat festival layang – layang terbesar di dunia yaaaaaa ‘’

‘’Shenaaaaaa….. “

Banyu.. seandainya aku jadi pemain layang – layangnya akan kujadikan kamu layang – layang terindah di dunia, terbuat dari kertas terbagus di dunia, cat terindah di dunia dengan warna – warna terang, dan dengan benang emas yang tidak akan mudah putus. Agar engkau tahu, untukku kau adalah layang – layang termewah yang pernah kupunya, dan akan kuterbangkan setinggi yang aku bisa untuk tetap kembali aku tarik dan kembali padaku lantas kuterbangkan kembali seperti kodratmu.. terbang tinggi untuk melihat dunia dari atas sana..

 

nindy..

 

 

Bumi Milik Kinan “2”

Sudah beberapa bulan ini Bumi semakin akrab dengan Kinan, teman-teman OSIS mereka berdua, teman main Bumi maupun teman main Kinan pun menyadari akan hal itu. Anehnya Bumi dan Kinan merasa cuek saja bahkan tidak tau kalau mereka sedang digosipin oleh teman-teman mereka. Sebab hanya mereka yang tahu bahwa sebenranya mereka hanya teman baik saja. “mang, es teh manis satu” pinta Bumi ke mang-mang minuman di kantin, segera ia menyelinap di antara teman-temannya yang sedang lahap makan siang di kantin “bro, bayarin gue yak, nggak bawa duit gue” ujar Yudhis sambil terus menghabiskan sisa mie ayam di mangkoknya “lah, bego terus kenapa lo mesen makan kalau nggak bawa duit bloon” teriak Bumi di telinga Yudhis “dia asalnya minta bayarin gue ituu” potong Adwi “Ah kampret lo emang Dhis, eh makasih mang, ini sekalian mie ayamnya Yudhis satu” Bumi mengambil gelas es the manis yang diberikannya dan uang 10ribuan di kantong kemejanya. “broo, lo sama lagi deket sama siapa sih sebenernya?” Ekky tiba-tiba nimbrung “hah? Nggak lagi deket sama siapa-siapa ko” Bumi menjawab pertanyaan Ekky dengan santai “ah kata anak-anak lo lagi deketin Rima yang kemarin ikut Jambore bareng lo tapi gue lihat kayanya lo kemana-mana sama Kinan melulu dah” , “ah perasaan lo aja kali, si Kinan mah udah punya cowo yang senior itu, masih awet dia” jawab Bumi.”ya siapa tau kan, lo nikung doi Bum hahaha” seru Ekky sambil ketawa sinis “sial lo!” Bumi melemparkan es batu ke muka Ekky “eitss, nggak kena HAHAHA” “awas lo yee, udah ah gue mau ke kelas belum ngerjain tugas” Bumi beranjak meninggalkan meja kanti tersebut, dibelakangnya teman –teman Bumi terus berteriak siul-siul meledek Bumi. Bumi sendiri bingung, dia memang tertarik sama Kinan tapi melihat hubungan Kinan sama Bayu yang semakin membaik membuatnya enggan untuk menyatakan perasaannya walaupun akhir-akhir ini Bumi memang sengaja mendekati Kinan lebih intens tapi kayanya sia-sia. Bumi sedang melamun sampai akhirnya lagu “Untitled” dari Maliq and D’essentials berbunyi dari handphonenya yang menandakan ada sms masuk.

From : Kinan

Bum, dimana?

Temenin ke perpustakaan yuk

Ada buku baru, yang kemarin

kita perdebatin itu loh

tentang ekonomi Asia

gue tunggu di depan kelas yaa

Kinan? Wah boleh nih..

To : Kinan

Oke meluncur

“Gimana? Benar kan opini gue kemarin? Hahaha lo kalah Bum! Lo harus traktir gue” ledek Kinan

“iya, oke gue traktir lo, tapi terserah gue ya mau nraktir apaan, dimana sama kapan” ujar Bumi seraya memukul pelan kepala Kinan dengan buku yang habis mereka baca tersebut.

“aww sakit Bum! Huh, oke deh tapi harus di tempat yang enak! Haha”

Bukannya Bumi tidak tahu mengenai keadaan ekonomi di Asia ini, Bumi sebenarnya lebih mengetahui banyak dibanding Kinan tentang perekonomian di Asia yang tahun 2017 nanti diprediksikan akan mengalahi Eropa. Bahkan tahun 2015 nanti, ASEAN akan menjadi komunitas perekonomian terbesar dimana Bandung akan menjadi pusat fashion di Asia. Tapi Bumi sengaja mengalah, dan ngotot di hadapan Kinan bahwa perekonomian di Eropa tidak dapat dikalahkan mengingat tipikal orang Barat yang kerja keras dan tidak dapat dikalahkan, ya inilah namanya cinta, rela terlihat bodoh hanya supaya bisa lebih dekat dengan orang yang disukanya.

“eh Bum, kayanya lo dipanggil anak – anak deh tuh di lantai 3, kesana gih” Kinan menepuk pundak Bumi sambil menunjuk ke lantai atas di sebrang kelasnya.

“ohiya ya, yaudah deh gue ke atas dulu ya” Bumi berlari kecil meninggalkan Kinan yang juga memasuki kelasnya. Tanpa mereka berdua sadari, ada sepasang mata yang terus memperhatikan mereka sejak beberapa hari ini. Sepasang mata tersebut milik teman dekat mereka yang tinggal di kelas sebrang.

**

“baiklah rapat saya tutup, semoga teman-teman bisa menjalankan tugasnya masing-masing sesuai dengan jobdes yang sudah saya berikan, rapat berikutnya akan diadakan seminggu lagi dari sekarang. Terimakasih” Bumi menutup rapat pada hari itu seraya membereskan kertas-kertas yang ada di mejanya sementara anak-anak lainnya sudah keluar ruangan tinggal menyisakan Bumi, Kinan, Thia Kepala Divisi humas dan Esha Ketua OSIS, Kinan sendiri merupakan sekretaris eksternal OSIS.

Sudah seminggu ini Bumi dan anak OSIS lainnya memang sedang sibuk menyiapkan acara Young Leadershi/YL yang akan diadakan sebulan lagi, apalagi Bumi merupakan ketua panitia dalam acara tersebut. Kinan sudah tidak heran kenapa Bumi yang terpilih, walaupun Bumi merupakan sesosok laki-laki yang menyebalkan, berantakan dan selengean tapi Kinan tahu bahwa sebenarnya Bumi adalah anak muda yang intelek, wawasannya luas, dan pola pikirnya beda dengan anak muda kebanyakan. Oleh karena itu, pantaslah Bumi ditunjuk sebagai ketua panitia dalam acara rutin tahunan ini.

“Nan, thankyou ya udah bisa bikin Bumi berubah drastis kaya gini ya walaupun masih berantakan sedikit sih” bisik Esha di telinga Kinan supaya tidak terdengar oleh Bumi

“apa deh Sha, gue itu nggak pernah nyuruh dia rubah ini itu, Bumi nya aja yang tiba – tiba berubah kaya gitu, jadi nggak pernah terlambat sama ngerokok di sekolah lagi” balas Kinan cepat dengan volume agak sedikit keras

“heh, jangan keras-keras ntar kedengeran sama Buminya. Haha iya deh, tapi emang bener sih kata anak-anak, semenjak Bumi dekat sama lo dia jadi berubah” Esha duduk di hadapan Kinan, diikuti oleh Thia.

“iya Nan, gue perhatiin juga gitu sih, Bumi banyak berubah banget semenjak deket sama lo. Gue aja nih yang temenan sama dia dari kelas satu kerasa banget berubahnya Nan” Thia ikut menambahkan

“kata anak-anak? Emang pada ngomongin gue sama Bumi? Bagus deh kalau gitu haha tapi yaa gue nggak ngelakuin apa-apa sih sebenernya” Kinan tersenyum sambil melirik ke Bumi yang masih sibuk beresin kertas-kertas di mejanya.

“apa bener ya yang anak-anak bilang kalau..” Esha baru saja akan mengatakan sesuatu, tapi tiba-tiba Bumi muncul di hadapannya

“hayoo lagi pada ngapain lo, ngomongin gue ya” ujar Bumi kegeeran sambil ngacak-ngacak rambut Kinan

“dih, apaan sih geer banget deh lo Bum” Kinan mengangkat tangan Bumi yang lagi di atas kepalanya

Esha dan Thia bengong melihat kelakuan dua manusia di depannya, mereka yakin ada sesuatu di antara Bumi dan Kinan tapi belum diketahui oleh Kinan. Ya.. sepertinya Bumi menyukai Kinan, tapi Kinan tidak tahu.

“yaiya dong, abis kalian ngobrol nggak ngajak-ngajak gue, yaudah yuk pulang. Bayu nggak jemput kan” Bumi menarik pelan lengan Kinan agar berdiri dari tempat duduknya

“nggak ko, yaudah yuk.. duluan ya Sha, Thia” Kinan berdiri mengikuti Bumi yang sudah berjalan di depannya

“duluan yaaa” Bumi berteriak dari pintu ruangan

“yoooo” Esha dan Thia menjawab dengan berbarengan seraya ikut beranjak untuk meninggalkan ruangan tersebut

Bumi berjalan cepat di depan Kinan, sepatu yang diinjak, seragam yang dikeluarkan, jaket yang dipegangnya seakan-akan sudah menjadi ‘identitas tetap’ untuk Bumi. Ya, Bumi memang tidak bisa diubah dan Kinan pun memang sedari awal tidak berniat untuk merubah Bumi, semua berjalan begitu saja. Selama beberapa saat Kinan memandangi Bumi, dipikir-pikir Bumi lucu juga walaupun tidak setampan Bayu. Bumi sering kali membuatnya tertawa di saat sedang sedih, Bumi yang tiba-tiba ngelus kepala Kinan, sampai Bumi yang tiba-tiba ngajak ngobrol Kinan tentang mimpinya yang ingin keliling Indonesia sampai ke pelosok-pelosok, semua itu dilakukan di saat Kinan sedang sedih memikirkan Bayu.

“Nan, sakit?” Bumi seketika menoleh kebelakang dan menaruh telapak tangannya di kening Kinan

Hah? Aduh ngelamun kan gue, semoga aja Bumi nggak tau apa yang lagi gue pikirin. Kinan terperangah dalam hati.

“nggak ko, yee asal lo Bum, siapa yang sakit sih” Kinan melepas tangan Bumi dari keningnya takut diliat anak-anak di sekolahnya

“lagian sih lo ngelamun terus, pucat lagi muka lo, makan dulu deh yuk” jawab Bumi seraya menarik tangan Kinan

Duh, kok jadi deg-degan gini sih gara – gara Bumi narik tangan gue. Kinan memegang mukanya, berharap tidak panas, karena sudah jadi kebiasaan Kinan kalau lagi malu atau deg-degan kulit mukanya menjadi panas.

“Bum pelan-pelan nariknya” Kinan mengucapnya pelan-pelan

Kinan mengikuti langkah Bumi di depannya yang semakin cepat, ingin rasanya Kinan melepas tangan Bumi dari tangannya karena takut dilihat teman-teman di sekolah tapi entah kenapa Kinan merasa nyaman.

**

“Terkadang kita harus benar-benar merasakan jatuh cinta terhadap seseorang yang belum tentu mencintai kita sampai kita sadar mencintai itu nikmat rasanya”

Ringtone handphone Bumi berbunyi..

From : Kinan

Bum, dimana? Gue takut

Di rumah sendirian, nyokap lagi dirawat di RS

Bokap sama adik-adik gue pada nganter

Kinan.. tumben sms gue duluan, loh Bayu emang kemana…

Saat itu juga Bumi menelepon Kinan, Kinan-nya nangis bikin Bumi bingung harus ngapain. Bumi tidak pernah menghadapi perempuan yang lagi nangis kaya gini apalagi alesannya karena takut. Dari percakapan di telepon malam itu Bumi jadi tahu kalau Bayu tidak pernah ada untuk Kinan tapi Kinan selalu ada untuk Bayu. Bumi juga jadi tahu kalau Kinan itu dibalik sifat jutek, galak, cerewet dan tegar nya adalah seorang perempuan yang rapuh, penakut dan kurang percaya diri. Di malam itu, malam yang sangat berkesan untuk Bumi sampai- sampai tidak menyadari orangtuanya menguping di balik kamar lantas menggedor pintu Bumi menyuruh lekas tidur, malam itu untuk pertama kalinya Bumi merasa ada perempuan yang sangat ia sayang dan ingin ia lindungi selain ibu dan adiknya, malam itu pertama kalinya Bumi berkata “jangan takut, jangan nangis kan ada gue. Gue temenin sampai lo ngantuk ya”.

Panas.. malu.. deg-degan.. bahkan hingga Bumi sendiri merasa kaget karena kata-kata itu keluar begitu saja dari mulutnya tanpa persiapan tanpa pemikiran dan tanpa Bumi sadari kata-kata itu berhasil menenangkan Kinan juga menjadi salah satu kalimat pernyataan Bumi yang paling Kinan suka sampai kapanpun

{continue..}

Bumi Milik Kinan “1”

Menjadi seorang istri muda dari pegawai negeri sipil yang juga masih muda di salah satu ladang berlimpah di negeri ini tidak pernah terbayangkan sebelumnya oleh Kinan. Jangankan menjadi istri dari seorang PNS, nikah di usia 21 tahun saja tidak pernah terfikirkan sampai pada akhirnya 5 tahun sebelum menginjak umur 21 tahun Kinan menyadari bahwa ia sudah menemukan pasangan hidupnya.

**

“sampai kapan mau pacaran sama bayu, Kinan? mamah bahkan udah pernah bilang sama kamu dari sebelum kamu pacaran sama dia. Dia nggak cocok sama kamu! Dia bukan laki-laki baik!kamu itu masih kecil, belum saatnya juga pacaran!” bentak mamah Kinan di waktu yang seharusnya Kinan dan keluarganya sudah tidur nyenyak, jam 2 pagi. “kinan yang pacaran mah, kinan yang tau dia baik atau nggak buat kinan!” balas kinan sambil menghempaskan dirinya di sofa ruang tamu. Kinan menyesal sudah memberitahu mamahnya bahwa ia akhirnya menjalin hubungan dengan anak dari teman lama mamahnya. Yang kinan tahu sekarang ia sangat mengantuk dan ingin cepat-cepat tidur nyenyak di kasur kesayangannya. “terserah, pokoknya kalau kamu nganggep mamah ini ibu kamu besok juga putusin bayu!” ‘brak’ pintu kamar dibanting mamah kinan ketika masuk ke dalamnya, dengan langkah sempoyongan kinan pun masuk ke dalam kamarnya dan menangis dalam diam. Bukan, bukan karena mamahnya menyuruh ia putus, melainkan karena ia tahu ia memang harus memutuskan laki-laki yang sebenarnya tidak benar-benar menyayanginya namun sangat Kinan sayangi itu.

Seandainya kamu tau bay, betapa susah mempertahankan kamu, betapa banyak air mata yang udah aku keluarkan untuk kamu tapi tidak sedikitpun aku ada di hatimu. Seandainya kamu tahu bay, bahwa aku benar benar sayang kamu, menjalin hubungan dengan beberapa orang sebelum kamu tidak benar-benar aku menyayangi mereka, Cuma kamu.. kamu yang ada di hati aku bay. Seandainya kamu tahu bay, betapa luka hati aku saat aku ngeliat foto perempuan itu masih ada di dompetmu, di handphone-mu dan di hati-mu..

Kinan pun tertidur dalam tangis yang entah sampai kapan akan berhenti..

**

Bumi berjalan pelan-pelan menuju kelasnya, jam yang sudah menunjukkan pukul 08.00 pagi cukup menjelaskan bahwa ia sudah terlambat, untung saja satpam sekolah sudah menjadi teman karibnya sehingga ia tidak perlu susah-susah memarkirkan motor Ninja-nya di parkiran sekolah. “permisi bu, maaf saya telat hehe” celetuk Bumi sambil garuk garuk kepala di depan pintu yang sontak membuat seisi kelas tertawa “telat lagi Bumi? Yaudah sana duduk, udah dihukum kan sama pak Edi di bawah tadi?” kata Bu Eva sambil meneruskan menulis di papan tulis tidak sedikitpun menengok ke Bumi yang sedang senyum-senyum jail. “oh udah bu, lari keliling lapangan” ujar Bumi bohong , “yaudah sana duduk, dasar kamu Bumi, kalau kaya gitu terus susah nanti dapat pacarnya” lanjut Bu Eva yang tetap tidak menggerakkan kepalanya sedikitpun dari papa tulis. “hehe, iya bu nanti juga pacar nyamperin sendiri” balas Bumi sambil berjalan ke tempat duduknya yang sontak menimbulkan keriuhan di kelasnya. Kinan sendiri masih diam di kursinya, mencoret-coret buku catatannya tanpa ikut tertawa bersama teman lainnya akibat kebodohan Bumi. Bumi diam, melirik sekilas ke arah meja di sebelah kirinya dan bergumam sendiri “Kinan, kamu kenapa?”

Sudah 30 menit Bumi berdiri di depan kelas 10-6, dia tidak sendiri disana melainkan ditemani seorang perempuan cantik adik kelasnya yang sekarang berstatus sebagai pacarnya, tapi tidak semenitpun jiwa Bumi berada di sana, yang Bumi tahu ia sedang memperhatikan perempuan manis di lantai 2 yang sedang melamun di balkon depan kelas 11 IPA 2. Sudah 30 menit Sasha mengoceh tentang pengalamannya menonton konser Korea yang ditontonnya kemarin di JCC, selama itu pula Bumi hanya memperhatikan perempuan di lantai 2 itu dan bergumam di hati “Kinan, kamu kenapa?”. “Beb, kamu sakit? Kamu ko diem aja sih ih, dengerin aku nggak sih?” rajuk Sasha saat dia menyadari Bumi tidak menjawab pertanyaannya yang menanyakan apa band korea kesukaan Bumi “Hah, apa? Aku nggak sakit ko beb” jawab Bumi sekenanya, “terus kamu kenapa? Kenapa diem aja?” , “aku Cuma nggak ngerti sama omongan kamu beb, aku kan udah bilang nggak suka band-band Korea” , “tapi kamu nggak marah kan sama aku? Nggak kesel kan?”, “nggak beb, aku Cuma bingung mau komentar apa” ucap Bumi sambil mengelus ngelus kepala Sasha. Inilah hebatnya Bumi, tampangnya yang jauh dari kata ‘Ganteng’ dan posturnya yang jauh dari kata ‘tinggi’ tetap bisa memiliki pacar yang cantik dan baik seperti Sasha. Walau begitu, Bumi sadar ia tidak sepenuhnya menyayangi Sasha, Sasha yang cantik Sasha yang baik Sasha yang populer tetap tidak bisa mengisi hatinya. Bagi Bumi, satu-satunya perempuan yang bisa bikin ia betah lama-lama memandanginya dan perempuan yang bisa bikin ia betah untuk mengimajinasikannya hanya perempuan itu, perempuan yang duduk di balkon depan kelas 11 IPA 2.

**

“Bayu kamu kemana, Bayu please hubungin aku sekarang”

Pesan singkat itu dikirim dari 20 menit yang lalu, tepatnya setelah Kinan 10 menit berdiri di balkon depan kelasnya 11 IPA 2 dan sudah 30 menit Kinan berdiri disitu menanti pesan balasan dari Bayu atau bahkan telepon dari Bayu. Kinan lapar, dan semakin lapar ketika ia menengok ke lantai 3 di sebrangnya sedang ada Bumi yang lagi mengelus-ngelus kepala Sasha dengan romantisnya “ah, seandainya Bayu melakukan hal yang sama ke gue, seandainya Bayu berani untuk mempublishkan hubungan kita di depan teman-temannya saat dia masih sekolah dulu di saat gue kelas 1 dan dia kelas 3” ucap Kinan sambil terus memperhatikan Bumi di atas sana. Sudah 30 menit, dan belum ada tanda-tanda Bayu akan menghubunginya, Kinan menyerah, ia masuk ke dalam kelas dalam keadaan kecewa, menurutnya tidak ada yang lebih menyedihkan daripada menjalin hubungan selama setahun dengan laki-laki yang tidak menyayanginya sama sekali.

“Nan, lo harus bisa ngendaliin Bumi. Gue yakin cuma lo yang bisa, Pak Edi udah ngancem gue bakal ngeluarin Bumi dari OSIS kalau kita nggak bisa bikin dia berubah. Please Nan” Esha memburu Kinan yang sedang menuju perpustakaan. Kinan, perempuan berprestasi di sekolahnya, peringkat 1 di kelas 11 IPA 2, mempunyai jabatan cukup bergengsi di OSIS SMA dan Kinan yang terkenal sangat disiplin juga galak harus mengendalikan Bumi?? Bumi yang berantakan, Bumi yang pernah mengikuti olimpiade matematika tapi nyaris menduduki peringkat terakhir di kelas, Bumi yang sepatunya selalu diinjak, Bumi yang celananya robek-robek, Bumi yang selalu telat datang ke sekolah?? Membayangkannya saja Kinan sudah males, Bumi memang baik, sangat baik bahkan di antara teman laki-laki lainnya tapi kelakuan minus lainnya membuat Kinan entah kenapa enggan mengurusinya. Masalah dia dengan Bayu saja sudah membuatnya males ke sekolah apalagi disuruh mengendalikan Bayu. “gue cape sha, lo tau kan Bumi itu susah dikasih tau? Inget kan waktu gue nyuruh dia benerin sepatunya? dia malah cengengesan nggak jelas sha! Inget waktu Pak Edi marahin dia depan anak-anak? Dia malah senyum senyum sha ! aduh nggak deh, masih banyak yang harus gue urusin selain dia sha!” Kinan menghentikan langkahnya dan menatap Ketua OSIS didepannya dengan pandangan lurus. “please Nan” Esha sudah kehabisan kata-kata, wibawanya yang cukup tinggi karena jabatannya sebagai Ketua OSIS bahkan luntur di hadapan Kinan demi meminta Kinan untuk bisa membantunya mengendalikan Bumi. Bagaimanapun juga, OSIS yang dibentuknya adalah keluarga kedua Esha, Esha tidak ingin keluarganya tercerai berai apalagi sampai ada yang keluar. Kinan tidak tahan melihat Esha yang terus menerus mendesaknya, bagaimanapun juga Kinan pun tidak ingin OSIS angkatannya hancur, terpilih bareng-bareng sebagai pengurus OSIS keluar pun harus berbarengan. “oke, gue ambil ali Bumi” ucap Kinan sambil membuka pintu perpustakaan di depannya. “YES! Thankyou Nan!” teriak Esha sambil berlari ke kantin. Sementara itu, Kinan tidak yakin dengan apa yang diucapkannya barusan.

Sudah sebulan berlalu, Bayu seakan sudah hilang dari hidupnya. Mamah Kinan pun sudah berhenti mengoceh tentang hubungannya dengan Bayu. Hari-hari Kinan kini terisi dengan 1 program kerja dihadapannya, yaitu sebagai sekretaris di acara pentas seni dan hampir 2 minggu ini Kinan selalu ada di jok belakang Ninja yang dikemudikan Bumi, bukan karena mereka kini bersahabat, melainkan karena mereka dipasangkan oleh anak-anak OSIS lainnya untuk bisa mengurus sponsorship ke perusahaan-perusahaan di Jakarta. Walaupun di kepanitiaan Kinan menjabat sebagai sekretaris menurut anak-anak OSIS tersebut Kinan dianggap luwes dalam berbicara ke perusahaan sedangkan Bumi dikenal bisa melobby dan basa-basi.

**

Maka jadilah mereka setiap pulang sekolah ke perusahaan-perusahaan yang dituju, kalau sudah selesai urusannya Bumi akan mengajak Kinan makan dan mengobrol banyak tentang Bumi, tentang Kinan atau tentang teman-teman mereka. Bumi sangat menyukai keadaan ini, ia berharap selanjutnya akan terus seperti ini, berhadapan langsung dengan Kinan mengobrol banyak dan mengetahui lebih banyak lagi tentang Kinan. Bumi sendiri sudah mulai menjauhkan diri dari Sasha, ia tahu betul Sasha sudah tidak nyaman dengan dirinya dan ia tahu Sasha sedang dekat dengan laki-laki lain. Bumi tidak marah, Bumi pun tidak kecewa, ia sadar Sasha begitu karena ia yang memulai dan Bumi pun belum meminta putus dengan Sasha sampai Sasha yang akan memutuskan dirinya.

Sampai kapan Kinan, sampaikapan gue harus nutupin perasaan gue? Sampai kapan gue harus mengagumi lo secara diam diam. Kalau dihitung sejak pertama kali gue ketemu sama lo, itu artinya udah 5 bulan gue memendam rasa ini sama lo. Rasa yang membuat gue yakin kalau elo masa depan gue walaupun Bayu masih mengisi hati lo. Nan, seandainya ya lo lebih dulu kenal gue dibanding Bayu apa saat ini gue yang lagi duduk di hadapan lo berstatus pacar lo?please jangan jauh dari gue

“jadi lo lagi break ceritanya?” Kinan mengagetkan Bumi yang lagi melamun “Hah, nggak. Eh nggak tau juga sih hubungan gue lagi nggak jelas gini hehe kenapa emang?” . “nggak apa-apa, Cuma jangan digantungin dong, kasian loh anak orang” jawab Kinan sambil mengaduk ngaduk Green tea float kesukaannya. “gue nggak ngegantungin nan, gue Cuma nggak ngerti harus ngapain. Sasha itu perempuan yang hampir perfect di mata gue tapi bukan di hati gue” ujar Bumi sendu “alaaaaahhhh lo sok melankolis deh Bum hahaha” reflek Kinan melempar tissue yang dipegangnya ke muka Bumi “Hahaha najis banget ye” , “digantungin itu nggak enak Bum, udah hampir 2 bulan gue digantungin padahal udh 2 bulan ini juga gue pertahanin dia di depan nyokap” lanjut Kinan sambil tersenyum pait.oh,,jadi karna itu Kinan sering melamun.. “eh sorry nggak maksud unutuk bahas Nan” Bumi merasa bersalah “haha nggak ko, emang mau cerita aja” Kinan berdiri dari tempat duduknya “eh lo mau kemana” tanya Bumi “mau ke toilet, mau ikut?” ledek Kinan. “ya nggak lah, gila lo”balas Bumi. Kinan menjauh dari tempat duduk mereka, badannya yang sedikit lebih pendek dari Bumi, rambutnya yang ikal dan pirang, hidungnya yang mancung dan kulitnya yang sawo matang itu yang membuat Bumi menoleh untuk pertama kalinya. Bukan, bukan karena cantik, bahkan karena kesederhanaannya dalamn berpakaian namun tetap enak dilihat. Kinan yang berprestasi dan tidak neko-neko seperti teman Bumi lainnya pun semakin menguatkan Bumi untuk jatuh cinta padanya walau harus dipendam setelah sekian lama. “Bum, pulang yuk” Kinan tiba-tiba datang sambil mengambil tasnya “Hah, ko tiba-tiba Nan?” Bumi keheranan sambil mengejar Kinan yang sudah berjalan cepat di depannya “Bayu ngehubungin gue Bum, setelah dua bulan dia nggak ngehubungin gue Bum sekarang dia ngehubungin gueeee” seru Kinan sambil masuk ke dalam mobil Bumi. What?! Ngehubungin? Oh pleasee Tuhan jangan sampai hubungan mereka membaik.. “lo mau ketemu dia sekarang gitu maksud lo?” tanya Bumi pelan-pelan “iya Bum ! dia bilang dia minta maaf !” Kinan menjawab pertanyaan Bumi dengan semangat “oh” jawab Bumi pelan-pelan bahkan nyaris tidak terdengar.

Bumi melajukan mobilnya dengan kecepatan sedang, di satu sisi ia ingin memperlambat laju mobilnya agar semakin lama kesempatan Kinan untuk bertemu dengan Bayu tapi di satu sisi Bumi senang kalau lihat Kinan senang juga. Mungkin ini yang namanya ikhlas kali ya pikir Bumi.

Bumi mengehentikan mobilnya di depan rumah yang menurut Kinan itu adalah rumah Bayu. Besar juga.. “lo mau langsung masuk Nan?” tanya Bumi setelah mematikan mobilnya “hah? Nggak ko, nunggu balesan Bayu dulu katanya ngobrol di luar aja nggak usah di rumahnya” jawab Kinan sambil matanya tertuju pada handphonenya “ohh, eh bokapnya Bayu pengusaha apa gimana? Gede juga rumahnya” Bumi mencoba bertanya pada Kinan sambil menunggu Bayu keluar dari rumah ‘bokapnya vice president di Hotel Tosca Bum, ya wajar sih kalau rumahnya gede haha” jawab Kinan sekenanya “pantes lo betah sama Bayu” jawab Bumi reflek “maksud lo? Gue nggak serendah itu kali” seketika Kinan menatap tajam ke Bumi “eh nggak gitu Nan maksud gue asli nggak maksud apa-apa, iya gue tau ko lo bukan perempaun begitu” jawab Bumi cepat-cepat. Duh mampus gue, salah ngomong kan, malah bikin hancur kan.. dasar Bumi begoo.. “iya selow, lo juga sih ngomong asal ceplos aja” syukur deh Kinan nggak marah.. “Eh itu mobil Bayu keluar, gue duluan yaaa thankyou Bummmm” Kinan berlari kecil menuju mobil Bayu. Sepeninggal Bayu dan Kinan, Bumi masih belum ingin menyalakan mobilnya, entah kenapa hatinya nggak karuan melihat Bayu dan Kinan jalan berdua seperti itu

**

Kinan merasa senang bukan main, kangennya yang sudah tertahan selama dua bulan ini akhirnya bisa terbayar juga setelah Bayu mengajak bertemu dengannya hari ini untuk makan malam. Sepanjang jalan menuju cafe yang dimaksud Bayu, Bayu bercerita bahwa alasan 2 bulan ini dia tidak memberi kabar ke Kinan karena di keluarganya lagi ada masalah, Bokapnya sebentar lagi pensiun, sementara motel yang dirintisnya di Bali belum menunjukkan keuntungan yang berarti. “jadi sekarang kamu mau ngapain Bay? Mau tetep ngelanjutin kuliah atau ngurusin bisnis motel kamu?” Tanya Kinan setelah mendengarkan penjelasan Bayu “aku fokus dulu sama kuliah, kalau udah gitu kan ilmu yang aku dapat bisa diaplikasiin di motel Ayah” jawab Bayu. Sementara itu mereka sudah sampai di café yang dimaksud oleh Bayu, Kinan yang saat itu masih mengenakan seragam SMA risih dilihat oleh beberapa orang di café tersebut tapi melihat Bayu yang melangkah santai di sampingnya membuat Kinan menjadi cuek dan terus berjalan menuju meja yang sudah dipesan Bayu.

Kinan mengganti baju seragam dengan piyama tidurnya, niatnya untuk mandi diurungkan mengingat penyakit rematik yang akan menyerangnya lebih mengerikan dibandingkan tidur dalam keadaan berkeringat. Masih diingatnya perkataan Bayu tadi di café bahwa lelaki itu sangat amat menyayangi dirinya dan tidak ingin jauh darinya, namun Kinan tidak lantas senang mendengar perkataan Bayu tersebut. Entah kenapa pikirannya malah berkecamuk, selain memikirkan perasaan Ibunya yang sudah menyuruh menjauhi Bayu, Kinan pun tiba-tiba memikirkan Bumi “lah kenapa gue mikirin Bumi, emang kenapa sama Bumi.. ah sudahlah mendingan tidur saja besok harus bangun pagi lagi sekolah lagi” Kinan menarik selimutnya dan tidur dengan nyenyak

{continue…}

R.A.N.A

“gue nginep ya” dengan cepat Rana memasuki pintu kamar kostku yang tidak seberapa besarnya

“iya na, emang kamu darimana? Ko jam segini baru pulang?” Aku menutup pintu lantas mencarikan sepotong baju untuk Rana

“biasa, cari duit. Besok jangan bangunin gue ya, gue udah titip absen sama Bumi”

“iya, kamu dipinggir seperti biasa nggak apa – apa? aku nggak bisa tidur di pinggir” jawabku “iya, selamat tidur Ndre”

Klik

Lampu tidur baru saja Rana matikan, sementara aku masih terus berkutat dengan laptopku dibantu dengan penerangan seadanya dari layar laptop. Sudah tidak heran lagi dengan kedatangan Rana yang tiba-tiba depan piintu kostku. Bisa 1 sampai 2 kali dalam seminggu Rana menginap di kostku, dan biasanya malam sabtu atau malam minggu. Walau begitu, aku tetap menanyainya dengan pertanyaan yang sama yaitu ‘darimana’ padahal aku tau darimana dia malam itu.

Seperti malam ini, aku harus merelakan suasana hening di kamarku untuk berkosentrasi penuh mengerjakan proyekku sementara Rana selalu bising dalam tidurnya, aku sendiri heran kenapa Rana seperti tidak pernah tenang dalam tidur, ia selalu mengigau dan melenguh layaknya manusia yang mengalami depresi berat. Sebenarnya aku bukannya terganggu atau tidak rela, tapi terkadang aku sedih sendiri melihatnya, ingin sekali aku bertanya ‘ada apa sama kamu’ tapi entah kenapa hatiku berkata jangan sekarang, hingga suatu saat nanti aku akan bertanya padanya.

Kalau gitu, lebih baik aku tidur sekarang supaya besok tidak telat. Besok memang hari Sabtu tapi dosenku yang killer itu sering tidak masuk dan mengganti kelas pada weekend. Tapi ya mau gimana, namanya juga nasib mahasiswa.

**

Hai kenalkan, namaku Andrea Kinanti, tapi orang-orang bilang kalau mau terasa dekat denganku panggil saja aku Andre, ya walaupun orang yang baru kenal akan merasa heran karena nama itu seperti lebih cocok dengan cowok. Aku lahir di Bandung, tapi besar dan tumbuh di Jakarta sampai akhirnya aku harus balik ke Bandung karena diterima untuk kuliah di salah satu inversitas di Bandung. Walau keluarga besar ayah dan ibuku berada di Bandung, aku tidak cukup familiar dengan kota ini. Itulah alasan kenapa aku begitu bersemangat melanjutkan hidupku selama 4 tahun kedepan di kota kembang ini. Ohiya, aku anak kedua dari 2 bersaudara, kakakku Tora kini bekerja di salah satu maskapai penerbangan sebagai marketing communication. Seringkali aku iri dengannya, wajah tampan, bekerja di maskapai paling ternama di Indonesia dengan divisi impian aku yaitu marcomm, ditambah memiliki pacar seorang pembaca berita yang tidak hanya cantik tapi juga pintar namanya Ka Nindy.

Eh ko keterusan menceritakan tentang diriku, haha tapi nggak apa-apa ya, oke selanjutnya ini tentang sahabatku. Dia yang ingin kuceritakan, setelah 3 tahun lebih berteman pada akhirnya aku bertanya ada apa dengan hidup dia, karena selama 3 tahun ini walaupun dia cukup terbuka dalam banyak hal tapi aku tau ada yang ditutupi sama dia dan dia menceritakan segalanya.

Namaya Rana, di akta kelahirannya hanya tertulis nama Kirana nama lengkapnya. Perempuan yang berasal dari Jogja ini memiliki paras yang cantik dan eksotis, berotak pintar dan renyah kalau tertawa. Mungkin kalau aku cowok, aku sudah suka dengannya. Bagiku, dia perempuan yang sempurna, tapi tentu tidak dengan dirinya yang selalu menganggap bahwa ia hanyalah seorang manusia tanpa harga diri.

**

“ibu..”

Rana mengusap kepala orang yang sangat dicintainya itu sambil sesekali berbisik di telinganya “Rana sayang ibu, ibu bangun ya, ibu sehat.. supaya kita bisa pergi bu.. kita pergi ke Venice, kampung ibu”

Lagi – lagi air mata Rana mengalir membasahi bajunya. Aku terlalu kaget melihat ini, baru saja 2 jam yang lalu aku menanyai Rana yang lagi asyik makan di kost ku “kamu ada apa? apa yang kamu tutupin dari aku Rana?” , dan Rana tidak menjawab apa – apa hanya memberhentikan makannya lantas mengajakku pergi hingga akhirnya disini aku sekarang, di sebuah kamar kelas 2 salah satu Rumah Sakit pemerintah di Bandung.

“ibu sakit.. gatau sakit apa.. dokter bilang ibuku hanya sakit biasa tidak terdeteksi adanya penyakit macam-macam. Tapi ibuku koma, dan yang aku tau dokter masih belum menemukan penyakit apa yang mendera ibuku” Rana tiba-tiba berbicara layaknya menjawab pertanyaan yang daritadi aku simpan di dalam hati

Aku diam, kuberi dia kesempatan untuk bercerita, karena kurasa itu yang dia butuhkan saat ini. Berbagi pada orang lain untuk sekedar menurunkan bebannya.

“ibuku lahir di Venice, karena kakekku asli sana, sementara nenekku asli Jogja . Ayahku keturunan bugis makassar tapi keluarganya besar di Jogja. Mereka bertemu saat mereka masih kuliah di UGM. Ibuku akhirnya memutuskan untuk menetap di Indonesia dan menikah dengan ayahku, walau pada saat itu kakek dari ibuku menentangnya dengan keras. Menurut kakek, ayah bukan laki-laki yang baik. Tapi ibu tidak patuh dan mereka nikah siri, kemudian menetap di Jogja”

Rana menyalakan sebatang rokok, sambil mengemudikan mobil dengan pelan. Terlihat jelas di mukanya ada sesuatu yang tidak ingin ia buka kembali.

“4 bulan setelah ibu menikah, aku lahir. Ya, ibu menikah karena ibu terlanjur hamil oleh ayahku. Ayah yang belum berpenghasilan saat itu hanya mengandalkan berjuakan sepatu kulit melalui teman-temannya dengan keuntungan yang hanya cukup untuk makan nasi tempe setiap harinya dan sesekali makan ikan tongkol setiap minggunya”

“memang ayahmu tidak punya keluarga yang bisa membantu Ra?” aku tergelitik untuk bertanya

“tidak, ayahku tidak pernah menceritakan keluarganya, darimana ia berasal bagaimana ia hidup dan bagaimana ia sekolah. Setiap kali ibuku bertanya jawabnya hanya ‘tidak menarik menceritakan keluargaku’ sampai ibuku bosan untuk bertanya dan mencoba mencari tahu sendiri”

Rana terdiam cukup lama begitu juga denganku. Jalanan di Bandung pada saat itu ramai tapi hanya sunyi yang aku rasakan pada saat itu, berdua dengan Rana di dalam mobil dengan AC yang cukup sedang. Mobil yang Rana dapat dari hasil kerjanya itu cukup nyaman di dalamnya bahkan bisa dijadikan tempat tidur di dalamnya kalau mau. Sofa yang dilipat bisa berbentuk kasur empuk layaknya kasur mahal, speaker berkekuatan tinggi di belakang, kulkas mini hingga bantal guling lengkap. Aku mengira, kalau tidak nginap di kost ku ia sepertinya tidur disini karena ibu kost-mya yang cerewet.

Ah, aku bingung harus ngomong apa sekarang. Bahkan aku sampai lupa pertanyaan – pertanyaan yang ingin aku tanyakan sedari tadi. Rana hanya diam dan mengajakku berkeliling Bandung tanpa tujuan.

“ternyata ber aku kamu enak ya ndre, Cuma sama kamu nih aku ber aku kamu gini. Biasanya kan gue elo haha” Rana memecah kesunyian di antara kami berdua

“haha iya ya Ra, baru sadar aku. Pantes aja kaya ada yang janggal daritadi hehe”

“haha iya nih, eh Ndre kita ke Dago Pakar yuk, ke cafe temenku” Rana membelokkan mobilnya ke arah Dago sementara aku hanya mengangguk sambil tersenyum pertanda setuju.

**

Rana menghisap dalam – dalam rokok menthol yang dipegangnya, aku tahu betul Rana bukan perokok berat, tapi ia akan merokok di saat masalah datang menghampirinya.

“kamu nggak pernah cerita Ra kalau ada temenmu yang punya cafe sekeren ini” aku masih takjub dengan pemandangan di depanku sekarang, serangkaian lampu-lampu di perkotaan dari gedung dan rumah-rumah menjadi daya tarik tersendiri yang membuat orang betah duduk berlama-lama disitu. Tiba-tiba seorang waitress datang membawakan 2 minumang yang sudah aku dan Rana pesan tadi, segelas espresso kopi hitam untukku dan cappucino float untuk Rana.

“mbak Rana bapak sudah datang, katanya tunggu saja disini sambil menunggu bapak rapat dulu” waitress tadi berbicara pada Rana seakan – akan sudah mengenalnya dengan baik dan Rana hanya menganggu tersenyum sambil mengepulkan asap rokok dari mulutnya

“ayah menjualku Ndre, saat itu umurku 17 tahun”

Sontak aku terkaget dengan apa yang kudengar barusan, tapi tatapan Rana membuat aku terdiam dan seakan mengisyaratkan agar aku diam, jangan bertanya dahulu.

“yang kutau ayah hanya penjual sepatu kulit tapi makin hari pendapatan ayah seperti semakin banyak dan saat umurku 2 tahun, keluargaku sangat kaya. Kehidupan itu kualami sampai umurku 15 tahun dan selama itu yang kutahu Ayah hanyalah penjual sepatu kulit. Pikirku waktu itu mungkin Ayah tidak lagi berjualan keliling seperti dulu melainkan memiliki toko sendiri”

‘Biip’ iphone ku bergetar, ada chat masuk, ah rupanya kak Tora yang sedang menanyai kapan aku akan pulang ke Jakarta. Kubiarkan chat dari Kak Tora, aku lebih tertarik dengan cerita Rana selanjutnya.

“waktu itu umurku 15 tahun saat tiba-tiba ada seorang laki-laki tua berumur 50 tahunan dengan dikawal 4 orang laki-laki berbadan besar datang ke rumahku dan mengacak-ngacak rumahku sambil marah-marah tidak jelas. Aku dan ibu ketakutan, hingga kami mengurung diri di kamar. Ayah keluar menghadapi orang-orang itu dan dari percakapan yang aku dengar dari balik pintu saat itu aku tahu bahwa pendapatan ayah berasal dari menjual perempuan-perempuan untuk ditawarkan ke lelaki hidung belang. Pantas saja ia selalu bekerja pada malam hari dengan alasan mengecek produksi”

kami terdiam cukup lama sambil sama – sama menghadap ke pemandangan yang penuh cahaya dari lampu – lampu perkotaan. “Andrea.. kamu nggak akan menjauhiku karena ceritaku ini kan?” Rana mengagetkanku dengan pertanyaannya yang konyol

“tentu tidak Kirana! Sudah berapa lama kita berteman? Apakah aku terlihat seperti akan menjauhimu?” jawabku meledek sambil meminum habis segelas espresso di depanku.

“yaah aku hanya takut Ndre haha. Karena itu yang terjadi saat aku di SMA dulu” Rana menghisap rokoknya yang terakhir kemudian meminum sedikit cappucinonya yang sudah muali tidak dingin itu.

“2 hari setelah kedatangan orang-orang itu hidupku berubah total, ayahku kehabisan perempuan yang masih muda dan perawan sampai akhirnya ayah gelap mata dan berniat menjualku. Ibu yang mengetahui rencana itu sangat menentang keras niat ayah dan bersumpah akan menceraikan ayah apabila ayah tetap ingin menjualku. Tapi ayah tidak peduli, ibu dikurung di dalam sebuah kamar di belakang rumah kemudian ayah memberiku sebuah pakaian mini yang memperlihatkan bagian-bagian sensitif dari tubuhku. Ayah mengajakku ke sebuah rumah yang mana disana sedang ada private party salah satu artis era 70an. Malam itu.. ah sudahlah tidak usah diceritakanpun kamu akan tau kelanjutannya”

Aku diam dan hanya diam, hatiku berkecamuk antara marah dan sedih. Jadi ini alasannya ia kerja di dunia hiburan setiap malam Sabtu dan malam Minggu. Jadi ini alasannya kenapa ia selalu terlihat tegar padahal di balik itu semua ia menyimpan luka yang amat sangat dalam. Aku memeluknya, aku hanya ingin membuatnya tenang setelah ia menceritakan masa kelamnya dan Rana menangis di pundakku, menangis tanpa suara tapi aku bisa merasakan air matanya jatuh dan membasahi baju belakangku.

“aku.. aku.. dikucilkan di sekolahku Ndre, bahkan laki-laki yang saat itu aku cintaipun meninggalkanku dan dengan terang-terangan mereka memanggilku perempuan murahan semenjak fotoku sedang melayani om-om terpampang di salah satu media sosial temanku” Rana masih menangis di pundakku dan melanjutkan ceritanya

Ternyata, setelah 1 tahun Rana bekerja pada ayahnya, ibunya jatuh sakit dan mulai melemah sampai akhirnya koma selama 4 tahun hingga saat ini. Rana masih bekerja pada ayahnya, karena itulah ia bisa memiliki mobil mewah dan membiayai rumah sakit ibunya.

Malam itu aku pulang setelah menunggu Rana melakukan pekerjaannya dengan pemilik cafe tersebut. Malam itu juga aku berjanji pada diriku sendiri untuk terus menjaga Rana layaknya saudara, dan kelak akan kubuat Rana meninggalkan pekerjaannya.

**

Setahun setelah Rana menceritakan hidupnya aku dinyatakan lulus dan kini gelar S.Ikom ada di belakang namaku. Kini aku membereskan barang-barang yang ada di kamar kost ini karena besok aku sudah meninggalkan Bandung. Heran.. Rana kemana ya, sudah 3 hari ini aku tidak melihatnya padahal aku akan meninggalkannya di Bandung karena dia masih belum menyelesaikan skripsinya. Untungnya selama setahun ini Rana perlahan demi perlahan meninggalkan pekerjaannya, ibunya berangsur-angsur sembuh setelah keluarganya di Venice membawa ibunya berobat di Singapura. Sementara ayahnya? Mengaku tobat dan tidak lagi memperkerjakan Rana setelah kakek Rana dari ibunya mengancam akan melaporkannya pada polisi.

Hih berdebu sekali kotak-kotak ini, yah gimana tidak berdebu kalau kotak ini aku abiarkan selama bertahun tahun di atas lemari dan tidak pernah aku sentuh sama sekali. Kubuka kotak itu dan tersenyum melihatnya bahkan kadang tertawan sendiri apabila melihat foto-foto saat aku dan Rana jaman ospek dulu, begitu konyol dan memalukan apabila dilihat terus menerus. Hingga aku tidak sadar ada yang mengetuk pintuku sejak tadi. Kutaruh kotak dan foto – foto itu lantas berdiri menghampiri pintu, kuharap Rana yang datang mengunjungiku.

Ternyata salah sebab kini kulihat seorang laki-laki tampan setengah bule sedang tersenyum melihatku. Ah kalau saja aku tidak punya malu sudah kukecup pipinya yang bulat itu. Eh tapi jangan senyum dulu, siapa dia dan apa keperluan dia datang kemari

“apakah kamu Andrea? Andrea Kinanti?” tanya laki-laki setengah bule itu

“iya saya sendiri, kamu siapa?” aku kaget ia mengenalku, apalagi gaya bicaranya tadi seperti bukan bule atau turis melainkan seseorang yang lahir di Indonesia dan besar di Indonesia

“oh hai, aku Varo sepupu Kirana, boleh aku masuk?” tanyanya sambil mengajak bersalaman denganku

“oh iya iya Varo silahkan, loh Rana mana?” jawabku mempersilahkan Varo masuk sekaligus heran kenapa yang datang malah sepupunya Rana, bukan Rana.

“emm, aku kesini hanya ingin memberi ini. Mungkin surat ini akan menjawab pertanyaan kamu barusan” Varo memberikan sebuah surat padaku yang langsung aku buka dan membacanya

Rana.. tidak mungkin, ini tidak mungkin. Baru 3 hari lalu aku bercanda dengannya dan meledek cita-citanya untuk menjadi pilot sementara kuliah di jurusan komunikasi tapi hari ini.. kenapa hari ini begitu.. tidak mungkin.. ini tidak mungkin.

Rana.. kini kamu sudah jadi pilot. Pilot yang membawamu kembali ke Pemilikmu. Selamat jalan Rana, walau pahit mungkin ini yang terbaik untukmu. Kutaruh surat itu di kasur dan cepat – cepat kubereskan barang-barang yang ada di kamar semua itu. Sudah kutekadkan diriku untuk kembali ke Jakarta dan memohon pada ayah ibuku juga kak Tora untuk mengijinkanku melanjutkan S2 di Venice. Akan kukunjungi negara idamanmu selain Indonesia, kutengok ibumu dan ijinkan aku menganggap ibumu sebagai ibuku juga. Tunggu aku disana Rana, tunggu aku.

Halo Andreaaaaaaaa

Hayo lagi ngapain kamu sekarang? Pasti lagi senyum senyum sendiri ya karena mendapat surat dariku J

Andrea, maaf kalau aku berhenti menemuimu. Bukannya aku tidak mau bertemu denganmu, melainkan aku tidak ingin kamu melihatku sedang menahan sakit ini. Aku terjangkit HIV Ndre, penyakit ini sudah 2 tahun bersarang di tubuhku, karena itulah aku selalu memakai masker apabila menginap di kostmu. Jangan tersinggung ya sahabatku tersayang, aku hanya tidak ingin menularkanmu.

Aku tidak pernah berniat untuk menyembuhkan penyakit ini karena saat dokter memvonisku aku bersyukur, bersyukur karena aku bisa cepat meninggalkan dunia ini. Aku terlalu lelah untuk menghadapi semuanya. Tapi sebelum aku mati, aku ingin menabung sebanyak mungkin agar bisa menyembuhkan ibuku.

Doaku terjawab, ibu sembuh walau bukan murni dari hasil jerih payahku setelah berhenti dari pekerjaan memalukan itu. Kamu tahu tidak Ndre, hari di saat aku diterima kerja kamu mendapatkan sepotong coklat di depan kamarmu dan kamu mengira itu dari anak kost depan yang sudah lama kita taksir. Sebenarnya itu coklat dariku sebagai rasa terimakasihku, mungkin itu tidak seberapa apabila dibandingkan dengan apa yang telah kamu lakukan terhadap hidupku Ndre. Semangatmu untuk menghubungi keluarga ibuku melalu kedutaan sungguh tidak ternilai harganya Ndre.

Andrea, saat surat ini sampai di tanganmu mungkin aku sudah pergi. Ingat cita-citaku yang ingin menjadi pilot? Kini tercapai Ndre, aku bisa menerbangkan pesawatku kemanapun aku mau.

Selamat tinggal Andrea. Tetaplah menjadi Andrea yang kukenal, Andrea yang pintar, cantik, dan sahabat yang setia. Capailah cita-citamu dan teruslah bermimpi seperti yang pernah kita katakan bersama-sama di atas genteng kostan waktu itu ‘capailah mimpimu dan hiduplah seakan-akan kamu sedang bermimpi’

*eh iya, jangan nikah sama cowo yang kamu taksir depan kost an ya. Dia playboy, pernah kulihat dia jalan dengan 2 cewek sekaligus di hari yang sama :p

***

HAI KAMU…

Hai kamu.. lama rasanya tidak menulis surat cinta untukmu,  seperti 2 tahun yang lalu saat kamu mengucapkan ‘selamat hari jadi ke 3 tahun sayang’..

Jadi ingat saat itu kubeli kertas dan amplop bergambar di salah satu toko buku dengan maksud ingin memberikan sesuatu yang spesial untukmu. Ah tapi dasar aku bukanlah seseorang yang romantis, bukannya surat cinta yang kubikin taoi hanyalah sebuah surat berisi gambar gambar jelek yang menceritakan aku dan kamu setelah 3 tahun bersama.

Hai kamu.. sesungguhnya bukan itu yang ingin aku sampaikan, hari ini 5 Februari 2014, 1 bulan 23 hari menjelang hubungan kita yang menginjak tahun ke 5 rasanya banyak sekali yang ingin kusampaikan. Hampir 5 tahun sudah kita bersama, melewati indahnya masa – masa SMA dan kuliah walau pada akhirnya jarak dan waktu memisahkan kita selama 3 tahun terakhir ini.

Hai kamu.. ingin rasanya aku menangis sekencang kencangnya dalam pelukanmu, merasakan hangatnya kasih sayangmu dan belaian halus di kepalaku. Sayangnya kita belum muhrim. Tapi bukan itu masalahnya, apa yang kita hadapi selain ‘ke – halal -an’ adalah jauh lebih berat dari apa yang kita lihat. Sepertinya perbedaan prinsip maupun adat antara 2 keluarga masih susah untuk disatukan. Bolehkah aku angkat tangan atas hal ini ?

Hai kamu.. orang bilang ini adalah antara aku dan kamu bukan tentang mereka. Tapi, bukankah janjiku untuk menyayangimu adalah berarti janjiku untuk menyayangi dan menerima keluargamu? Bukankah janjimu untuk mencintaiku adalah berarti untuj mencintai dan menerima keluargaku juga ?

Hai kamu.. setelah hampir 5 tahun berjalan kenapa hal ini terus muncul lalu tenggelam layaknya sesuatu yang muncul karena ingin ‘di – muncul – kan’.

Hai kamu.. waktu itu seminggu sebelum 1 april 2009, tepatnya seminggu sebelum kamu menyatakan ‘pernyataan cinta ABG’ – mu padaku. Kamu bilang saat itu ‘senyumlah, setidaknya untukku’, kamu bilang saat itu ‘jangan menangis, ada aku disini yang akan selalu ada untuk kamu’ terdengar klise memang, tapi taukah kamu bahwa 2 kalimat itu menambah kekuatanku untuk terus bertahan dalam semua ini.

Hai kamu.. maafkan aku apabila suatu saat nanti aku lantas menyerah untuk kita. Tapi patut untuk kamu ketahui bahwa aku menyayangimu, kuserahkan rasa ini pada – Nya yang telah menciptakan aku dan kamu hingga akhirnya bisa bertemu dan menjadi ‘kita’ bukan aku atau kamu lagi. Kelak, apabila diri – Nya menentukan kamu untuk menjadi pendampingku di waktu yang akan datang aku percaya tidak ada yang sia – sia. Sama seperti aku yang menyayangimu selama ini walaupun aku harus siap dan ikhlas untuk melepas ‘kita’ dan berbicara hanya tentang ‘aku’.

Merpati Terbaik

Jakarta, 20 Agustus 2008

Gerimis lagi.. aku benci keadaan seperti ini, gerimis hanya mengingatkanku pada luka. Seperti hal nya kulit yang terkoyak luka dan terkena gerimis seperti itu lah hatiku sekarang Bara. Gerimis hanya membuatku semakin luka.

*

“Kinan, sampai kapan mau tidur terus sayang. Ini hari minggu, lebih baik kamu jalan jalan ke Bunderan HI kan car free day, tinggal jalan kaki loh kesana ‘’ ujar mamah sambil mematikan AC kamarku dan duduk di sampingku yang masih sembunyi di dalam selimut

‘’mah… justru minggu itu waktunya tidur bukannya bangun pagi kaya senin sampai jumat.. cape’’ entahlah aku masih lelah, sepertinya badanku rontok banget setelah sabtu kemarin mengurusi pernikahan Wina sahabatku, bukan fisik yang cape tapi mentalku juga.. acara itu memang hanya berlangsung 2 jam tapi selama itu juga aku tersiksa. Membayangkan bahwa seharusnya 1 tahun yang lalu aku berada di posisi Wina, menerima ucapan selamat dari berbagai rekanan dan keluarga, berdiri di samping laki – laki yang telah mengucapkan ijab Kabul bersama ayahku. Bukan seperti sekarang ini, terus menerus mengutuk diri sendiri. Ah seandainya yang menikah itu bukan sahabatku pasti aku sudah menolak untuk datang.

“ah kamu ini, emang dasarnya pemalas yasudah mamah nyiapin sarapan dulu. Nanti kalau sudah bangun bantú mamah di dapur ya”

“iya mah” sahutku sambil tidak beranjak dari kasur sedikitpun

Bar, kamu pasti sekarang lagi car free day-an ya sama istri kamu. Mengajaknya jalan, menyusuri jalan Sudirman sambil sesekali mengelus kepala jagoan kecilmu. Sudah berapa bulan usianya Bar? Ah rasanya aku tidak ingin menanyakannya. Harusnya itu adalah posisiku, bukan wanita itu. Kamu jahat Bara.

Kenapa ya aku harus terus mengasihani diri sendiri seperti ini, Bara memang sudah melupakanku dan meninggalkanku demi wanita yang baru dikenalnya itu tapi kan bukan berarti aku tidak bisa menjadi lebih baik. Ah sudahlah, sepertinya sakit hati ini sulit untuk disembuhkan. 7 tahun bukanlah waktu yang sebentar, 1 tahun adalah wajar kalau aku belum bisa melupakanmu Bara.

**

Bandung, 10 Maret 2007

Well, semuanya sudah siap. Jangan panggil Kinan, kalau masalah packing seperti ini saja aku tidak bisa. Memang kebiasaan buruk Bara yang tidak pernah bisa prepare jauh jauh hari padahal hari ini dia harus berangkat ke Bali untuk grand launching Hotel yang proyek pembangunannya dibangun oleh dia dan rekan satu tim arsiteknya. Sebenarnya aku pengen banget ikut, apalagi semenjak lulus kuliah 3 tahun yang lalu aku belum pernah menginjak Bali lagi karena kerjaanku yang cukup dahsyat, sayangnya Bara bilang lebih baik aku tidak usah ikut karena dia pasti akan sibuk sekali disana mengurusi bagian bagian hotel yang belum terjamah olehnya mengingat beberapa bulan ini aku menyuruhnya focus untuk proyek di Bandung saja dulu dan menyerahkan proyek hotek itu ke rekan satu timnya. Sebenarnya itu hanya alasanku saja sih, sebab 3 bulan yang lalu aku dipindahtugaskan ke cabang kantorku yang di Bandung kan sayang aja kalau setelah 2 tahun harus LDR-an, aku di Jakarta dan Bara di Bandung giliran ada kesempatan untuk berdua di kota yang sama Bara harus meninggalkanku ke Bali untuk proyeknya disana.

“sayang, kamu janji ya di Bali nya sebentar aja. Jangan lama lama nanti aku kangen hehe” aku memeluknya dari belakang, entah kenapa ini posisi favorit aku jika sedang berduaan dengan Bara. Dipeluknya dari belakang atau harus memeluknya dari belakang seperti yang kulakukan sekarang. Rasanya berat banget melepas Bara ke Bali seperti ini. Padahal Cuma ke Bali.

“iya sayang, kamu nya jangan sedih ya.. aku juga paling lama sebulan kok. Aku janji sepulang aku dari Bali kita ngurus pernikahan kita yang tinggal beberapa bulan lagi. Nggak enak juga sama mamah dan ibu, mereka terus kepikiran karna kita lebih sibuk sama pekerjaan kita” Bara membalikkan badannya dan menatapku lekat, diusapnya air mataku yang mengalir membasahi blazer cape kesayanganku ini. Ya ya ya aku memang lebay, tapi aku nggak bisa membayangkan sendirian di kota perantauan tanpa Bara.

“i promise Kinan, i’ll be back soonest for you” Bara merapikan poniku dan mencium keningku untuk waktu yang cukup lama. Entahlah, rasanya seperti berat sekali untuk melepas Bara pergi kali ini seperti akan ada sesuatu yang hilang dan sulit untuk kembali. Ah mungkin ini hanya perasaanku saja yang ketakutan akan ditinggal sendiri, cuam sebulan Kinan. Cuma sebulan! Masa gitu aja nangis sih

“ok, I’ll survive for you Bar. But promise me you have to call me everyday. Ok?” ujarku sambil mengangkat jari kelinking aku pertanda deal dengan Bara

“iya sayang, kamu nih ya kaya anak kecil aja pake janji kelingking” jawab Bara sambil melingkarkan kelingkingnya di kelinkingku pertanda ‘deal’ dengan kesepakatan ku.

“yaudah yuk kita ke Bandara, Bandung sekarang kan macet aku takut ketinggalan pesawat”

**

Bali, 30 Maret 2007

Yuhuuu.. akhirnya sampai juga di Bali. Kasih tau Bara sekarang atau nggak ya, emm surprise aja deh biar dia seneng hehehehe. Eh ngomong ngomong ke hotel yang jadi proyekannya Bara naik apa ya, taksi pasti tau lah ya masa iya taksi gatau, duh koperku berat banget sih nyesel juga packing kebanyakan gini tau gitu ditinggal sebagian deh di kosan.

**

Wuihhhhh bener nih hotel tempat Bara yang memimpin proyek pembangunannya. Keren juga calon suami aku ini, siapa yang sangka nanti kalau ke Bali sama anak kita, eh calon anak kita maksudnya terus bilang ke dia “nak ini papah kamu loh yang bikin, keren yah” hihihi rasanya makin nggak sabar banget menikah dengan Bara dan punya 2 anak yang satu jagoan kaya bapaknya yang satu lagi princess kaya ibunya hihihi duh Baraaaaa ayo cepetan dong nikahnya.

Eh kok aku kebanyakan melamun ya, lebih baik aku pesen kamar dulu aja deh. Tadi 2 jam yang lalu sebelum berangkat ke Bali, Bara bilang lagi di luar kantor meeting sama yang punya hotel. Duh calon suami ku itu sibuk banget sih. Yaudahlah ya mending istirahat dulu, lumayan juga perjalanan kali ini setelah semalam aku harus lembur menyelasaikan sisa pekerjaanku daripada di waktu cuti ini harus keganggu kerjaan. Tau sendiri deh creative director yang baru ini galaknya kebangetan hii.. males ngebayangin dia bakal nelepon aku pas aku lagi bermesraan sama Bara di pantai Bali ini.

“excuse me mam, can I help you” sapa resepsionis yang cantik ini, duh resepsionisnya aja cantik begini moga moga Bara nggak buta deh amit amit cabang bayi hiii

“oh yes, indonesia please. Saya indonesia asli kok” Balasku menyapanya sambil tersipu malu, maklum saja banyak yang bilang mukaku ini indo banget jadi banyak yang mengira aku ini nggak bisa Bahasa indonesia

“oh, maaf ibu saya pikir turis. Ada yang bisa kami bantu?” ujar respsionis itu sambil tersenyum

“boleh, suite room yang view pantai ada?”

“ada bu, kebetulan sekali tinggal tersisa 1 suite room view pantai utara. Untuk berapa malam?”

“emm 2 malam saja ya” jawabku sambil memberikan debit cardku, padahal aku berniat untuk menginap disini selama seminggu penuh tapi siapa yang sangka kan siapa tau aja Bara bisa memberiku penginapan gratis secara ini hotel tempatnya bekerja. Lumayan uangnya bisa di save buat pernikahan nanti hihihi

“baiklah, suite room Cendrawasih kamar nya nomor 35 ya bu. Silahkan ikuti petugas kami untuk diantar”

“oke terimakasih”

Woooowwww, kamarnya bagus banget, romantis dan view pantai. Ada gazebo dan private mini pool. Ckck calon suamiku in memang keren desainnya, harusnya tadi aku bilang saja ya kalau aku ini calon istrinya Bara hihi.

Semoga Bara senang dengan kedatanganku kali ini, segaja aku ijin cuti mendadak seperti ini supaya bisa diberi ijin oleh bosku yang baru itu. Rasanya kepengen banget ngasih surprise di hari ulang tahunnya Bara besok yang ke 28 tahun. Sebenarnya sayang sih uangnya kan bisa buat honeymoon nanti setelah menikah tapi kapan lagi sengaja menyiapkan ini semua dan taraaaa aku sudah menyiapkan kado special untuk Bara yang sudah aku persiapkan dari 2 bulan lalu, sebuah ucapan selamat ulang tahun dari pemain bola Manchester united yang jadi favorit Bara. Kebetulan temanku bekerja di perusahaan yang investasi di klub bola itu jadi ya lumayanlah nggak susah susah amat hehehe.

Eh ngomong ngomong Bara kemana ya, sayang nih view sebagus ini kalau Cuma dinikmatin sendirian. Kok hp nya Bara nggak aktif sih.

*

Loh aku ketiduran ya, what ?! udah jam 7 malam?? Dan nggak ada satupun miscall atau BBM baru dari Bara, duhhh Bara kemana sih mana laper banget pula. Makan di hotel pasti gitu gitu aja, ke jimbaran aja deh.

*

Crop tee ZARA, jeans keluaran MANGO terbaru dan sendal jepit Surfer Girl.. simple is me dan itu yang membuat Bara jatuh hati padaku, katanya dulu saat awal awal hubungan kami. Tapi nggak enak juga ya makan malem sendirian gini, Bara kok ngeselin sih nggak bisa dihubungin gini. Masa meeting sampai malam dan hpnya mati.

There’s no way ya kalau malam ini aku harus tidur sendirian hihihi.. pokoknya malam ini harus dilewatin sama Bara apalagi tepat jam 12 malam nanti adalah hari ulangtahunnya.

Eh bentar deh..

Kok kayanya itu Bara ya..

Kok sama perempuan sih..

Iya kan bener itu Bara..

Masa iya sih kliennya..

Kok.. mes…

Aku harus samperin Bara, nggak mungkin itu Bara. Nggak mungkin. Bara nggak mungkin selingkuh.

Shit.. gerimis pula.. bisa bisa masuk angin deh aku..

“Bara..”

“Ki…nan..ka.. kamu ngapain di sini?” Bara terkejut melihatku, nggak mungkin! Ini pasti salah lihat! Ini nggak mungkin Bara! Tapi ini memang benar Bara dan dia mengenalku, dia terkejut! Kata Wina, kalau laki laki sedang selingkuh dan merasa kaget pas ditemuin tandanya ia benar benar sedang selingkuh

“Kinan.. dengerin aku dulu.. Kinan Please jangan mikir macam macam” Bara berusaha mengejarku yang berlari menembus gerimis dan kerumunan orang. Aku nggak kuat, aku harus pergi, aku nggak mau Bara melihat ketololanku menangisi dia. Bara Kurang ajar, Bara jahat.

“terus apa Bar? Barusan itu apa? Siapa perempuan itu?” aku nggak sanggup menanyainya lagi, barusan iitu cukup jelas. Perempuan itu sedang menangis di pelukan Bara dan Bara sedang membelai rambutnya saat aku datang menghampirinya. Bara segera melepaskan pelukan itu dan perempuan itu.. dia berhenti menangis, bingung dengan kedatanganku.

“Kinan aku Cuma minta kamu tolong ngerti”

“ngerti?? Ngertiin kamu?! ngertiin apa hah?”

“please Kinan, duduk dulu ya.. dengerin aku.. aku mohon” Bara mengajakku duduk di pesisir pantai itu, beralaskan sendal jepit aku menangis.. Untung saja pantai itu sedikit sepi, aku hanya ingin mendengarkan penjelasan Bara, siapa perempuan itu

“namanya Sierra, dia rekan kerja aku disini. Aku emang tolol Kinan, aku kebawa suasana”

“maksud kamu?” aku memandangnya nggak mengerti

“5 hari setelah kedatanganku di Bali, dia datang ke kamarku dan menangis karna calon suaminya telah menikah dengan orang lain tanpa dia tahu. Laki laki nya playboy Nan”

“… terus?”

“malam itu kami berbuat bodoh.. aku….. terbawa suasana, jujur aku kangen kamu banget dan… aku mabuk…”

“dan kamu akhirnya making love with her. Bener kan tebakanku?”

“….”

“bener kan Bar? Jawab aku”

“dan tadi dia bilang sama aku kalau dia positif hamil, maafin aku Kinan.. maafin aku” Bara menangis dan memelukku

Aku menepisnya, jawaban tadi sudah cukup jelas. Nggak akan ada pernikahan, nggak akan ada lagi Bara di hidupku.. aku terus berlari, lagi lagi menembus gerimis dan ingin segera menuju kamar hotel ku. Tidak peduli pegawai hotel pada melihatku, yang aku inginkan hanyalah segera menuju kamarku.

Hancur Bara.. semuanya hancur.. kamu menghancurkannya..

**

Jakarta, 17 Agustus 2007

hari ini, seharusnya jadi hari pernikahanku digelar. Tanggal yang sengaja kupilih karena terdapat sejarah di dalamnya. Bukan hanya tanggal kemerdekaan indonesia tapi juga tanggal dimana Bara memintaku untuk jadi pacarnya 7 tahun yang lalu.

Beruntungnya aku memiliki keluarga dan sahabat yang sangat amat mengertiku. Semenjak kepulanganku dari Bali saat itu, bergegas aku pun resign dari pekerjaanku. Berat saja sepertinya kalau aku harus tetap disana sementara Bandung menyimpan kenangan manis dan pahit yang harus dikenang. Sementara tidak mungkin juga aku harus meminta atasanku untuk memindahkanku kembali ke Jakarta.

Di rumah semua tentang Bara sudah tidak ada, sedikitpun tidak ada. Aku memang mengabari mama tentang ini sesampainya di Bandung, mereka sangat kecewa terhadap Bara. Begitupun dengan orangtua Bara. Mereka sangat meminta maaf padaku, tapi apalah arti itu semua, kesalahan Bara sudah aku ikhlaskan permintaan maaf keluarganyapun sudah aku terima. Terakhir kabar yang aku dengar mereka sudah menikah dan sekarang menetap di salah satu apartemen yang tidak jauh dari rumahku.

**

Jakarta, 25 Desember 2008

Orang bilang aku adalah workaholic, bullshit.. aku bukanlah seperti yang mereka lihat. Semua yang kulakukan selama ini adalah cara supaya aku bisa melupakan Bara.

Bara.. ah sudah lama aku tidak mendengar kabar tentangnya.. pasti anaknya kian membesar, dan mereka hidup bahagia bersama.

Ahhhhh tolol tolol tolol.. kenapa juga sih aku harus memikirkan Bara.. lebih baik aku harus mulai menyelesaikan pekerjaanku, kaya orang bego aja di hari libur begini aku harus segera menyelesaikan presentasi ku untuk besok.

MUMET.. sepertinya aku harus keluar untuk refreshing sedikit. Sepertinya ice coffee cocok untuk sekarang ini..

*

“espresso dan green tea lattenya satu ya mba, susu krim aja jangan soya” ujarku kepada pelayan kafe itu

Sepi.. bosan juga sendirian. Di rumah sendirian, keluargaku sedang berlibur ke Jepang. Wina sedang natalan dengan keluarga kecilnya. Sedangkan aku? Hhh… seandainya ada Bara

Aaaaaaaahhh Bara lagi dia lagi.. Kinan, kamu move on dong!

“Kinan..”

“ya..” kudongakkan kepala ku dari layar Iphoneku untuk melihat siapa yang memanggilku

“….Bara”

“boleh aku duduk disini?” ujarnya hati hati

Ohmy God Bara terlihat ganteng sekali malam ini, tapi wajahnya… seperti ada yang beda.. ada apa ya.. duh Baraaaa ngapain sih laki laki yang sudah meninggalkanku ini ada disini di depanku dan dengan tololnya membiarkan dia satu meja denganku. Kinan Tololllll

“aku minta maaf”

“untuk?”

“aku udah salah Kinan, pls maafin aku.. aku nggak mau sia siain kesempatan kita bertemu malam ini. Sudah lama aku mencarimu walaupun aku tahu di mana kantormu dan rumahmu”

“kamu tuh ya, datang datang langsung minta duduk denganku dan nggak ada basa basi langsung minta maaf. kesalahanmu yang mana Bar?, sudahlah aku menganggap kita nggak pernah ada apa apa kok” ujarku sambil meminum espressoku

Karena semakin aku mengingat hubungan kita yang lalu Bar, aku semakin sakit

“aku nyari kamu Kinan, walaupun aku tau kamu dimana tapi aku malu untuk ketemu kamu”

Aku tidak berani menatapnya, yang aku lakukan hanyalah memanggil pelayan untuk meminta bill dan membayarnya segera. Aku tidak ingin melihatnya lagi walau hanya semenit, itu sudah cukup menyakitkan karna aku baru menyadari, kehadirannya masih menyita cukup banyak ruang di hatiku.

“Kinan mau kemana, pls dengerin aku dulu” Bara menarik tanganku saat aku hendak meninggalkannya

“kamu tau Bar? Aku berusaha keras melupakanmu dan sekarang kamu hadir lagi di depanku seolah semua itu hanya bisa diselesaikan dengan maaf.. kamu jahat.. sekarang biarin aku pergi. Dan aku mohon sama kamu. Kalau suatu saat nanti kamu melihatku please kamu pergi dan jangan biarin aku melihatmu lagi. Cuma itu permohonan aku Bar” aku melepaskan tangannya dari tanganku. Meninggalkan dirinya sendirian di meja itu dan saat itulah dia berkata “ aku sudah cerai Kinan, Sierra meninggalkanku dan membawa anak itu pergi bersamanya. Sebelum dia pergi, dia menitipkan surat dan berkata dari hasil DNA anak itu bukanlah anakku melainkan anak dari laki –laki yang dulu meninggalkannya. Dia malu dan ingin meminta maaf karena sudah menghancurkan hubungan kita Kinan. Aku tau semua ini nggak akan memperbaiki hubungan kita. Aku tau semua ini nggak akan berpengaruh apa apa Kinan. Tapi biarkan aku menyesali kebodohanku waktu itu Kinan”

Air mataku mengalir, kenapa juga Bara harus mengatakannya. Semua itu nggak akan berpengaruh apa apa untuk hubungan kita sekarang Bar. Aku sudah terlalu sakit.

Tekadku bulat, aku harus meninggalkan Bara dan lagi lagi saat ini gerimis. Ah shit, kenapa juga harus gerimis. Aku benci gerimis.

**

Jakarta, 31 Desember 2008

“Come on Kinan, hari ini kita half day loh. Kamu jangan kaya orang yang gila kerja gitu dong sayang” Wina membereskan mejanya dan bergegas untuk pulang

“Wina Cantik, kamu sih enak ya pulang ada yang nungguin. Lah aku? Di rumah aja sepi lagi pada liburan. Mending disini bisa internetan gratis”

“HAHAHA gila kamu ya, jangan kaya orang susah deh. Yaudah ah aku pulang duluan ya, udah pada nunggu di lobby tuh”

“oke, see you. Happy new year dear”

“see you and happy new year too love”

“ahaha jijik ah kaya pasangan suami istri aja”

“hahaha.. bye”

Yup Wina meninggalkanku, makin deh sendirian kaya gini apes banget

“eh Kinan..”

“heh kok belum pulang”

“Cuma mau bilang, Bara still looking you. He’s waiting for you till now. Cerita dia tentang perempuan itu benar. Bara nggak salah Kinan. Aku rasa mungkin udah saatnya..”

“stop it Win, just go back to home. Seriously I’m ok without him”

“… ok darl. Bye”

Bara still waiting me? Hahaha Wina’s joke is really really bullshit sometimes.

Baiklah.. kayanya aku emang harus pulang dan bergegas menghadiri acara tahun baru klienku di salah satu hotel ternama di Jakarta ini. Katanya sih sekalian grand launching hotel itu dan pertemuan untuk semua rekan bisnis yang terlibat dalam pembangunan hotel itu. Kebetulan kantorku sebagai konsultan marketingnya.

**

Jakarta, 1 January 2009

“three.. two.. one….yeaaayyyy happy new yeaaaaarrrrrr”

Semua orang saling meniupkan terompet masing-masing, ada yang berpelukan, berciuman layaknya pasangan mabuk cinta atau ada juga yang sedang menyendiri sepertiku saat ini. Hahaha.. moodku sangat tidak enak, terutama semenjak kemunculan Bara saat itu.

“Kinan..”

Hah.. Bara lagi? Kenapa juga harus ketemu disini sih

“Bar, kamu ngapain disini?”

“loh kamu ngapain disini?”

“ini klien kantor ku, dan aku diundang kesini”

“hahaha dan ini klienku juga, aku membantu pembangunan hotel ini”

Oh crap, aku lupa kalau Bara adalah arsitek. Tolol ya Kinan, kenapa kamu nggak memikirkan hal itu sebelumnyaaaa

“oh iya aku lupa.. emm Bar aku duluan ya”

“kamu mau kemana” seperti waktu itu, Bara menahanku untuk tidak pergi

“aku mau pulang, aku nggak nyaman di tempat ramai kaya gini” ujarku sambil berusaha melepaskan diri dari genggaman Bara

“aku haus, aku jadi inget waktu di café sabang itu aku ngabisin ice Green tea kamu dan rasanya enak”

“… hah? Maksudnya?” ini Bara lagi kesambet setan apaan ya? kok ngelantur gini sih

“temenin aku yuk kesana lagi”

“……”

“come on Kinan”

“Nggak ah, aku nggak mau jalan sama duda kaya kamu”

“kan dudanya keren Kinan.. bukan duda jelek yang udah tua renta”

“Baraaaaaa….”

“hehehe.. just Hug me Kinan? I love you.. I miss you so much” Bara menarikku dan memelukku dengan erat..

Me too Bar, karena merpati terbaik akan selalu pulang dan kembali.

***