Layang – Layang dan Pemainnya

“Bor, lo pernah nggak main layang – layang ?”

“hah? Layang – layang? Ya pernah lah nyet!” sahut Ibor sambil melempar batal ke arah muka gue. Sial nih si Ibor, nggak ngerti banget gue abis perawatan muka sampai nguras isi kantong. Tapi pertanyaan gue dodol banget sih, nggak mungkin banget Ibor nggak pernah main layang – layang hahaha

“oke-oke, maksud gue kenapa lo seneng main layang – layang?” fix Shel, ini pertanyaan bodoh lo yang kedua

“aneh lo nyet, nape ye.. seneng aja sih gue ada challengenya supaya layang – layang gue bias terbang tinggi.. kan seru liat apa yang gue pengen ada di atas gue..”

“oh gitu…”

“kenapa lo?”

“nggak apa-apa” dan gue pun pergi meninggalkan Ibor yang kebingungan di kamarnya

**

Apa yang terjadi kalau layang – layang yang kita terbangkan itu putus karena terlalu terbang tinggi dan sulit untuk kembali? Bukankah kebanyakan layang – layang itu semakin tinggi ia terbang maka ia akan semakin rentan terkena angin kencang dan kemudian putus?

Entahlah.. gue bukan anak fisika, tapi menurut gue buat apa kita memainkan layang- layang hanya untuk kita terbangkan tapi kemudian ia akan putus terkenan angin? Bukankah akan semakin sedih kalau layang – layang yang sudah kita dandani sedemikian rupa bentuk dan warnanya pada akhirnya akan putus dan menjadi milik orang lain?

Dan disinilah gue sekarang, duduk di samping lapangan bola kampung sebelah. Melihat beberapa anak muda yang sedang melatih kayang – layangnya untuk mengikuti festival layang – layang di sentul nanti. Begitu kata mas – mas penjual tahu sumedang di samping gue tadi. Gue juga nggak begitu mengerti dengan festival itu, gue Cuma pengen tau apa kebahagiaan yang mereka dapat ketika berhasil menerbangkan layang – layangnya. Hanya itu. Untuk cari tau itu, yang selama ini belum gue dapat jawabannya.

**

“Shen!… Shenaaa…”

“apaan sih Yo?”

“lo jangan ngelamun dong! Gue cape nih ngejelasin ulang ke lo”

“hahah oke oke, ulang dari awal dan kali ini gue dengerin”

“ih lo tuh yaaa.. oke kali in dengerin.. jadi…….”

Hahaha kasian si Aryo ini, tapi gue kenapa ya malah mikirin filosofi layang – layang terus dari kemarin. Belum tentu juga kejadian, lagian.. itu kan filosofi yang gue buat sendiri. Duh Shenaaaaa kok lo ngawur gini sih..tenang Shen tenang.. Banyu nggak mungkin ninggalin lo.. just calm down Shen… fiuh..

**

“hey sayang.. lo kenapa sih? Kok daritadi ngelamun aja? Theaternya jelek ya?” Banyu menyentil pipi gue, duh kenapa sih Banyu mensti ngeh.. jangan sampe deh dia tau kalau sebenernya selama ini gue mikirin dia.

“nggak kenapa kenapa ko sayang, eh yang kemarin si Ibor ngomong kalau kita tuh aneh banget masa. Udah pacaran 7 tahun tapi manggil aja masih pake ‘gue-elo’ emang aneh ya yang? Kok gue ngerasanya biasa aja” gue coba mengalihkan perhatian Banyu deh, kalau nggak bisa gawat tdeh kalau dia tau.. jangan sampai dia malah ngetawain gue atau bahkan bener bener seperti apa yang gue pikirin selama ini

“Shena sayang, nggak ada yang salah ko dengan ‘gue’ atau ‘lo’ di antara kita, gue pikir selama gue nyaman lo nyaman kenapa nggak. Kan lo yang minta kaya gini . kok sekarang lo baru kepikiran sih?” Banyu menjewer telinga gue seperti biasa. Duh Banyu kenapa sih lo kok makin kesini makin bikin gue nggak mau kehilangan lo. Kenapa sih lo kaya gini..

“Banyu.. pulang nanti kita ngobrol ya.. berdua.. Cuma gue sama lo”

“hahahaha Shena, emang daritadi kita sama siapa aja sih? Kan emang berdua” Banyu lagi lagi menjewer telinga gue..

‘’hahaha iya juga ya, kok lo bego sih yang ‘’

“lo tuh!..”

Dan ternyata.. semuanya nggak sesuai rencana, Banyu harus segera pergi setelah menerima telepon dari Bos nya..

Ada kerjaan, begitu katanya waktu gue tanya kenapa dia harus pergi.

Baiklah Banyu, semakin besar keyakinan gue.. lo.. adalah layang – layang yang akan semakin menjauh dan rentan putus

**

“Banyu, menurut lo layang – layang itu gimana?”

Sore itu.. di sebuah café tempat kita bertemu untuk pertama kalinya. Di saat Cherry memperkenalkan lo sebagai kakak semata wayangnya. Rasanya itu seperti beberapa bulan yang lalu ya Banyu, padahal itu adalah 7 tahun yang lalu.

Di café ini, tempat kita pertama kali bertemu dan gue mau di tempat ini juga gue mendapatkan suatu kepastian.

“menurut gue? Mm.. Layang – layang itu ibarat laki – laki dan perempuan. Ada yang sebagai layang – layangnya yang terbang tinggi dan ada benang yang membuatnya terbang.. oh iya ada angin juga!” Banyu menjawabnya dengan penuh semangat

“lantas? Menurut lo siapa yang menjadi layang – layang nya? Dan siapa yang menjadi benang?”

“terserah hubungan mereka sendiri, bisa aja kan yang laki – laki jadi layang – layangnya dan perempuan yang menjadu benangnya”

“kalau kita?”

“…..”

“jawab Banyu..”

“menurut lo ¿”

“kok gue sih.,. mm oke deh gue jawab, menurut gue.. kita itu .. lo layang – layangnya dan gue yang menerbangkannya..”

“kenapa begitu?”

Banyu.. harus ya gue jawab sekarang.. hh..

“hey.. hello..” Banyu mengibaskan tangannya di depan muka gue, mungkin dia mengira gue ngelamun lagi..

“entahlah.. gue selalu ngerasa lo adalah layang – layangnya. Gue dandanin lo sedemikan rupa, gue beliin benang terbagus gue cat dengan penuh warna cerah dan gue cari lapangan terbuka supaya lo bisa terbang tinggi.. gue Tarik ulur supaya lo bisa terbang tinggi.. tapi….”

“tapi apa?..”

“tapi bukankah layang – layang itu semakin tinggi akan semakin jauh dan kemudia putus terkena angin?”

Gue berhenti sejenak, menghela nafas dan membuang muka ke arah taman café itu. Untuk beberapa lama kita terdiam.. menikmati segelas kopi hitam panas yang asapnya makin lama makin menghilang seakan pertanda bahwa kopi itu sudah lama didiamkan dan tidak ada yang tertarik padanya.

“bagaimana seandainya gue menganggap kalau lo lah si layang layang itu Shen?” Banyu membuyarkan lamunan gue

“hah? Apa?”

“iya.. bagaimana kalau sebenarnya gue yang mengira kalau lo sudah terlalu terbang tinggi dan sulit untuk kembali? Lo pernah kan main layang – layang? Semakin tinggi dia terbang semakin sulit untuk dikendalikan” gentian, kini kali ini Banyu yang membuang mukanya ke taman café

“maksud lo?” dan gue semakin nggak mengerti, kenapa Banyu membalikkan keadaan seperti ini

“lo sadar nggak sih Shen bahwa banyak sekali perubahan di diri kita. Entah itu di lo ataupun di gue, baik lo maupun gue sama sama ingin menggapai mimpi masing – masing dan kita pun berusaha membuat pasangan kita senang dengan membuatnya menggapai mimpi itu…… jujur Shena, selama ini lo selalu menghilang.. alasan lo klise, males main.. padahal sepulang kerja gue pengen banget lo ada di samping gue walaupun Cuma nonton bioskop berdua. Balik kaya dulu lagi. Tapi.. ternyata nggak semudah itu Shen, lo selalu cari alasan untuk menghindar dari gue. Dan seandainya gue ajak jalan lo pasti lebih banyak diem, lo terlihat lebih senang menghabiskan waktu berjam jam sama temen – temen baru lo”

“Nyu..”

“stop.. dengerin gue dulu, gue belum selesai bicara.. lo tuh semakin sulit gue raih Shena.. “

“Banyu! Please dengerin gue, gue punya alasan untuk itu.. lo inget nggak sih kapan terakhir kali kita jalan bareng dengan suasana happy? Kapan terakhir kali kita jalan bareng sambil ketawa ketiwi? It’s long time ago Banyu! Setiap kita jalan lo selalu ngomongin kerjaan lo, lo selalu bilang si Gesha anak baru di divisi lo itu pintar lah, smartlah, cantiklah, kaya lah, rendah hati lah dan apapun itu yang selalu bilang berulang ulang. Lo tau rasanya jadi gue? Sakit Banyu.. sakit.. gue kadang berpikir ya, buat apa waktu itu gue nemenin lo test kerja, nyemangatin lo di saat lo terpuruk kalau pada akhirnya lo Cuma bisa main sama temen – temen kerja lo, ngebandingin gue sama temen – temen lo dan semakin lupa sama gue.. iya.. lo emang suka ngajak gue jalan tapi apa yang lo omongin ? kerjaan lo lagi Banyu! Bukan tentang kita! Kita yang udah 7 tahun pacaran!!” lepas sudah tangisan gue yang selama ini gue tahan, gue nggak peduli kalau orang – orang di café ngeliatin gue nangis kejer kaya anak abg labil gini. Gue Cuma mau semuanya selesai.

“Shen..”

“apa lagi Nyu? Bener kan apa yang gue bilang? Inget waktu lo belum dapet kerjaan itu? Kita susah susahan Nyu, makan seadanya karna nggak mau ngerepotin orangtua kita. Kita jalanin bareng bareng. Waktu temen – temen lo sibuk sama semua temen barunya, lo Cuma ngehubungin gue bukan kaya sekarang yang kalau gue hubungin lo pasti lama balasnya dengan ribuan alasan lo itu”

“Shen.. gue minta maaf”

Percuma Banyu, sekarang semuanya selesai. Nggak ada lagi yang harus dipertahankan dari hubungan yang sudah berdebu ini. Gue pun pergi meninggalkan Banyu sendirian di café itu, sudahlah Shen semuanya sudah selesai.

**

Beginilah gue sekarang, melihat anak – anak bermain layang – layang kembali menjadi rutinitas gue sehari hari sepulang kerja. Mungkin filosofi gue benar, semakin tinggi kita terbangkan layang – layang makan akan semakin rentan untuk putus. Begitu juga dengan kita Nyu..

“jadi sekarang disini ya nongkrongnya?”

“banyu?….”

Hah.. ngapain Banyu disini, kok dia tau kalau gue disini.

‘’Ibor yang ngasih tau gue, kalau lo suka kesini liatin anak anak kampung main layang – layang’’ Banyu seakan menjawab pertanyaan di batin gue

‘’kayanya kita salah deh Shen, lo sih yang salah’’ banyu mendudukan dirinya di samping gue

‘’maksud lo ?’’

‘’semakin tinggi layang – layang memang semakin rentan untuk putus dan berpindah ke pemilik yang lain. Tapi bukankan yang memegang peranan itu yang menerbangkannya ? kalau dia tidak mau layang – layangnya putus kenapa dia harus menerbangkannya setinggi mungkin tanpa taltik dan strategi ? bukankah segalanya itu dimainkn dengan taktik ? lagipula.. di hubungan kita itu siapapun bisa jadi layang – layangnya, bisa jadi benangnya, bisa jadi anginnya atau bisa jadi yang menerbangkannya. Si pemilik layang – layang itu ‘’

‘’jadi ?’’ gue nggak ngerti deh sama maksudnya Banyu

‘’maksud gue, penilaian lo tentang layang – layang itu salah. Nggak selamanya layang – layang yang didandanin sedemikan rupa dan diterbangkan setinggi mungkin akan rentan putus. Semua itu tergantung angin, kertas layang layang dan yang menerbangkannya’’

‘’oh ya coba jelaskan ?’’

‘’gini ya.. ibaratkan layang layang itu gue, maka gue harus terbuat dari kertas yang Bagus yang nggak gampang robek kalau kena angin supaya nggak putus atau jatuh ke bawah. Angin itu adalah orang – orang yang ada di sekitar kita, mereka bisa jadi bikin kita semakin tinggi tapi bisa jadi membuat kita jatuh. Nah lo itu orang yang menerbangkannya, lo harus bisa mengatur taktik supaya gue nggak jatuh.. supaya gue nggak putus dan pindah ke lain orang” Banyu mengacak ngacak rambut gue sambil tersenyum manis

“loh.. kok lo yang harus dipertahanin sih? Bukan gue?” gue pun menggerutu sebal, Banyu kok curang sih maunya dipertahanin

“hey hey.. itu kan diibaratkan, kan gue bilang bisa siapa aja yang jadi layang – layangnya. Bisa jadi lo. Iya kan?’’

“iya sih..”

“yaudah yuk kita beli layang – layang..” Banyu beranjak pergi dari samping gue.. meninggalkan gue yang masih tebenging bengong melihat sikapnya yang cuek gitu

“apaan sih Nyu, kok kita malah main layang – layang juga”

“supaya kita sama sama tau bagaimana susahnya menerbangkan layang – layang dan membuatnya tinggi. Agar siapapun dari kita yang menjadi layang – layang bisa tau diri dan nggak susah diatur kaya kamu” Bayu mengerdipkan matanya sambil tersenyum manja

“dih kamu-kamu.. sejak kapan kita jadi aku – kamu gini?”

“sejak aku melamar kamu sekarang jadi istriku” Banyu berhenti berjalan dan menghadap gue

“…..”

“mau kan? Kamu mau kan jadi istriku? Mau dong mau yaa”

“oke satu syarat..”

‘’apa ?’’

‘’nanti honeymoonnya liat festival layang – layang terbesar di dunia yaaaaaa ‘’

‘’Shenaaaaaa….. “

Banyu.. seandainya aku jadi pemain layang – layangnya akan kujadikan kamu layang – layang terindah di dunia, terbuat dari kertas terbagus di dunia, cat terindah di dunia dengan warna – warna terang, dan dengan benang emas yang tidak akan mudah putus. Agar engkau tahu, untukku kau adalah layang – layang termewah yang pernah kupunya, dan akan kuterbangkan setinggi yang aku bisa untuk tetap kembali aku tarik dan kembali padaku lantas kuterbangkan kembali seperti kodratmu.. terbang tinggi untuk melihat dunia dari atas sana..

 

nindy..

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s