Papahnya si Eneng

“Eh Neng geulis kapan nyampe? kok nggak kedengeran”

“auk ah, orang daritadi udah nyampe”

Percakapan yang selalu ada lagi ada terus setiap anakmu ini mengunjungimu..

Kangen yaaaa, kangen kan sama anak (gadis) yang satu ini hehe

Lagi apa pah? kerja kah? buka laptop kah? atau tidur? hehe semangat ya pah kerjanya. Hasil tidak akan mengkhianati usaha kok. Percayalah !!

Kangen

Udah sih itu aja, kayanya nindy sering ketemu mamah sama papah tapi selalu kangen sama papah. Apa karena kita jarang ngobrol? ya memang sih selama ini nindy cuma komunikasi sama mamah. Abis kalau sama papah bingung mau ngomongin apaan. Hehe.

Kadang sekalinya ketemu, papah masih aja merlakuin nindy kaya anak yang belum nikah. Sedih tau. Hehe

Nindy inget loh, nindy sama salsa sering banget pura pura tidur kalau papah mau masuk kamar. Soalnya nindy sama salsa tau kalau papah pulang kerja terus masuk kamar pasti papah akan selimutin kita berdua, ngambil handphone yang geletakan di kasur dan bukain ikat rambut kita. “nggak bagus buat rambut” begitu katamu kalau kita bertanya kenapa ikat rambut kami harus dilepas sementara kita tidak suka tidur dalam keadaan rambut terurai.

Nindy kangen pah. Hehe. Nindy kangen Mamah, Kangen Papah juga.

Nindy sering banget mau nangis kalau Papah sama Mamah pulang dari ngunjungin Nindy. Biasanya hadi bakal langsung ke kamar dan meluk Nindy, sambil bilang “kan rumah kita nggak jauh, ketemu juga masih sering”

Tapi tetep, Nindy kangen. Hehe.

Terus berusaha untuk keluarga kita ya pah, Papah pasti bisa. Apa kata nindy tadi di awal, hasil tidak akan mengkhianati usaha. Nindy yakin apa yang papah lakukan sekarang akan menghasilkan di kemudian hari. Jangan berhenti ya pah. Hehe

Segimana Nindy nggak mau lihat Mamah disepelekan oleh orang lain, sebesar rasa yang sama juga Nindy nggak mau lihat Papah disepelekan orang lain.

Bagaimanapun kurangnya Papah, tetep Papah Nindy.

Papah Nindy yang selalu mainin rambut Nindy kalau lagi di angkot. Papah Nindy yang selalu anterin Nindy sekolah di Jakarta. Papah Nindy yang selalu ngelus kepala Nindy sampai sekarang Nindy udah  nikah.

Jangan berhenti ya pah. Terus Berusaha. Nindy selalu berdoa supaya Papah diberi kesehatan sama Allah, dilancarkan kerjaannya, ditambah rejekinya, ditinggikan derajatnya.

Jangan berubah ya pah, tetap jadi papah yang care sama kita. Meski kekurangan Papah bisa menghancurkan segala kelebihan Papah, Nindy masih percaya Papah bisa jadi lebih baik dari sekarang.

Sama seperti doa Nindy untuk Mamah. Nindy akan terus berusaha bikin sisa umur Papah diliputi kebahagiaan, Nindy akan berusaha bikin Papah banyak ketawa bukan sedih terus menerus. Sabar ya pah. Kita sama sama berjuang!!

Yang Kuat, Yang sehat selalu dan jangan berhenti berusaha !! yeayyy
Jakarta, 31 Oktober 2015 / 6.10 pm

Halo Mah..

Halo Mah, gimana kabarnya?

Hehe basa basi yang sering banget mau nindy tulis di layanan chat online tempat biasa kita mengobrol ngalor ngidul tiap harinya. Sayangnya, berulang kali nindy tulis untuk mengawali obrolan kita hari itu berulang kali juga nindy hapus. Ah buat apa, toh tiap hari kita juga masih bertegur sapa. Meski hanya melalui layanan chat online ini. Begitulah teknologi, mendekatkan yang jauh. Bahagianya.

Iya jauh, meski jarak rumah kita hanya berkisar 4km tapi seringkali nindy merasa kita terlalu jauh. Benar apa kata orang, rindu itu muncul ketika jauh atau kehilangan. Dan nindy merasakan keduanya.

Seringkali nindy terbangun di malam hari, bingung ingin melakukan apa ketika kantuk tidak lagi muncul sementara waktu menunjukan beberapa jam lagi harus terbangun untuk memulai rutinitas yang sama setiap harinya. Dan di malam-malam seperti itu biasanya ingatan nindy melayang saat nindy bersama mamah.

Nindy bersama mamah dengan nindy bersama orang lain adalah hal yang berbeda. Bersama mamah nindy adalah nindy yang tidak perlu menjadi orang lain. Bersama mamah nindy tenang. Bersama mamah nindy bahagia. Bersama mamah nindy akan merasa “everything gonna be ok” meski kita berada di situasi tersulit.

Mamah. 5 huruf yang menggambarkan sosokmu, sosok yang tidak pernah mengenal lelah namun sangat akrab dengan perjuangan. Mamah. Sosok perempuan dambaan setiap suami dimanapun dan sosok ibu dambaan setiap anak.

Mamah. Selalu jadi yang terdepan di saat anaknya mengeluh atau terjadi sesuatu. Mamah. Yang mudah sekali tertawa untuk hal lucu sekecil apapun. Yang seringkali orang bilang sebagai ketawa ‘receh’. Ceritakan pada nindy mah, apakah ketawa ‘receh’ itu terjadi karena beratnya hidup mamah? sehingga hal sekecil apapun yang membuat mamah tertawa mamah akan menertawakannya meski disekelilinhmu tidak ada yang tertawa? Tenang mah, anak-anakmu tidak akan berhenti berpikir bagaimana membuat sisa hidupmu lebih banyak tertawa dibanding menangis.

Ya sebenarnya banyak sekali rasanya pertanyaan yang ingin Nindy lontarkan. Kenapa mamah kuat? kenapa mamah bisa? kenapa mamah hebat? kenapa mamah bertahan? tapi belum sempat nindy utarakan nindy sudah tahu jawabannya mah. Karena nindy, karena adik-adik nindy. Karena kita anak-anakmu.

Terimakasih. Terimakasih untuk semua yang telah dan akan diberikan kepada kami para anakmu. Terimakasih karena tidak pernah mengenal lelah. Terimakasih karena telah tulus. Terimakasih karena selalu ada untuk Nindy dari kecil hingga kini telah berkeluarga. Terimakasih karena telah mengajarkan kepada kami para anakmu bagaimana menjalankan hidup ini dengan tekad dan niat di jalan Allah swt.

Semoga mamah selalu sehat, semoga mamah masih akan hidup lama sampai kami para anakmu bisa membahagiakanmu. Sampai kami para anakmu tidak perlu lagi mengkhawatirkan kehidupanmu karena kebahagiaan yang mamah peroleh. Sampai mamah tidak lagi menangis karena bersedih namun menangis karena bahagia.

Yang kuat ya mah, yang sehat, dan bahagia selalu.

Bekasi , 27 Oktober 2016 / 12.05 pm

Hi Kamu..

Hi Kamu..

Kamu yang selalu jadi andalanku, kamu yang selalu jadi panutanku selain orangtuaku. Jangan Bosen bosen ya ngajarin aku banyak hal, jangan bosen ngadepin aku yang banyak mau tapi males jalaninnya, jangan bosen ngadepin aku yang suka tiba tiba melow nangis nggak jelas cuma karna hal sepele, jangan bosen ngadepin aku yang suka rewel atau uring-uringan setiap pulang kerja. Aku takut kamu bosen, meski kamu selalu bikin aku ketawa ujungnya supaya aku lupa sama semua hal yang bikin aku kecewa, marah atau sedih. Makasih udah banyak berbuat untuk aku, makasih udah ngorbanin banyak hal untuk aku dari kita ketemu dulu di SMA sampai sekarang ngandung anak kamu. Makasih karena kamu jarang ngeluh meski kamu ingin. Makasih karena kamu selalu ngeduluin kepentingan aku dibanding kamu. 

Aku nggak tau gimana rasanya nggak ada kamu. Aku nggak bisa bayangin dan nggak akan mau bayanginnya. Hehe. Ya meski kamu selalu sibuk sama laptop kamu itu, tapi aku bersyukur. Bersyukur karena kamu masih memanfaatkan waktu kamu dengan laptop, bukan hubungan dengan manusia lain yang bikin “merugi” hehehe.. Bersyukur karena setiap kali aku suruh kamu main sama teman teman kamu, kamu selalu nolak dan selalu bilang pengennya main sama aku. Bersyukur karena setiap kali aku bilang aku nggak mau kamu kehilangan masa muda kamu karena nikah sama aku, kamu selalu bilang nikah itu pilihan dan nikahin aku adalah pilihan kamu untuk ngabisin waktu masa muda kamu sampai tua sama aku. 

Kamu nggak tau sih, aku sering banget ngeliatin kamu tidur. Aku suka. Aku suka ngajak ngomong kamu waktu kamu lagi tidur. Karena aku nggak pandai berkata kata depan kamu. Aku nggak pandai ngeliatin rasa sayang aku. Bahkan untuk berucap seperti ini aja aku menulisnya di blog dan berharap kamu nggak baca. Hehe. Ya itu aku. Makasih sudah mengerti. Dan makasih selalu memperlakukan aku dengan lembut sewaktu aku tidur, soalnya tanpa kamu sadar aku sering lho pura pura tidur cuma pengen tau gimana sih kamu ke aku kalau aku tidur duluan. Hehe. Maaf ya aneh. 

Sekarang aku cuma bisa berdoa, supaya rejeki kamu ditambah sama Allah. Diperlancar kerjanya dan apa yang kamu inginkan dikabulkan oleh Allah. Aku senang lihat kamu senang, sebagaimana yang kamu selalu bilang ke aku sambil mengecup kening aku di kala aku tidur. 
Bekasi, 25 Oktober 2016 11.20 pm