Hi Kamu..

Hi Kamu..

Kamu yang selalu jadi andalanku, kamu yang selalu jadi panutanku selain orangtuaku. Jangan Bosen bosen ya ngajarin aku banyak hal, jangan bosen ngadepin aku yang banyak mau tapi males jalaninnya, jangan bosen ngadepin aku yang suka tiba tiba melow nangis nggak jelas cuma karna hal sepele, jangan bosen ngadepin aku yang suka rewel atau uring-uringan setiap pulang kerja. Aku takut kamu bosen, meski kamu selalu bikin aku ketawa ujungnya supaya aku lupa sama semua hal yang bikin aku kecewa, marah atau sedih. Makasih udah banyak berbuat untuk aku, makasih udah ngorbanin banyak hal untuk aku dari kita ketemu dulu di SMA sampai sekarang ngandung anak kamu. Makasih karena kamu jarang ngeluh meski kamu ingin. Makasih karena kamu selalu ngeduluin kepentingan aku dibanding kamu. 

Aku nggak tau gimana rasanya nggak ada kamu. Aku nggak bisa bayangin dan nggak akan mau bayanginnya. Hehe. Ya meski kamu selalu sibuk sama laptop kamu itu, tapi aku bersyukur. Bersyukur karena kamu masih memanfaatkan waktu kamu dengan laptop, bukan hubungan dengan manusia lain yang bikin “merugi” hehehe.. Bersyukur karena setiap kali aku suruh kamu main sama teman teman kamu, kamu selalu nolak dan selalu bilang pengennya main sama aku. Bersyukur karena setiap kali aku bilang aku nggak mau kamu kehilangan masa muda kamu karena nikah sama aku, kamu selalu bilang nikah itu pilihan dan nikahin aku adalah pilihan kamu untuk ngabisin waktu masa muda kamu sampai tua sama aku. 

Kamu nggak tau sih, aku sering banget ngeliatin kamu tidur. Aku suka. Aku suka ngajak ngomong kamu waktu kamu lagi tidur. Karena aku nggak pandai berkata kata depan kamu. Aku nggak pandai ngeliatin rasa sayang aku. Bahkan untuk berucap seperti ini aja aku menulisnya di blog dan berharap kamu nggak baca. Hehe. Ya itu aku. Makasih sudah mengerti. Dan makasih selalu memperlakukan aku dengan lembut sewaktu aku tidur, soalnya tanpa kamu sadar aku sering lho pura pura tidur cuma pengen tau gimana sih kamu ke aku kalau aku tidur duluan. Hehe. Maaf ya aneh. 

Sekarang aku cuma bisa berdoa, supaya rejeki kamu ditambah sama Allah. Diperlancar kerjanya dan apa yang kamu inginkan dikabulkan oleh Allah. Aku senang lihat kamu senang, sebagaimana yang kamu selalu bilang ke aku sambil mengecup kening aku di kala aku tidur. 
Bekasi, 25 Oktober 2016 11.20 pm

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s