Ini Tentang Mimpi

Ini tentang mimpi

Ingatkah kamu kapan mimpi pertamamu ?

Ini tentang mimpi

Yang kata orang ini adalah cita-citamu

Jadi, ingatkah kapan mimpi pertamamu?

Bagaimana denganku?

Aku ingat

Dengan seragam merah putihku aku berlari sepulang sekolah

Mengejar acara berita siang hari di salah satu televisi nasional.

Ya.. aku ingin meniru pembaca berita rupawan itu

Aku ingin seperti mereka

Aku pun ingin seperti mereka yang membawa berita dari tempat kejadian

Yang berikutnya kutau, mereka adalah jurnalis jurnalis handal

Aku ingin menjadi jurnalis

Aku ingin menjadi pembaca berita

Aku ingin ada di televisi.. dengan kepercayaan diriku

Yang sayangnya hilang seiring dengan keadaanku

Ini tentang mimpi

Yang bagi sebagian orang terlaksana karena hartanya

Ini tentang mimpi

Yang bagi sebagian orang terlaksana karena keberuntungannya

Ini tentang mimpi

Yang bagi sebagian orang terlaksana karena kerja kerasnya

Ini tentang mimpi

Yang bagi semua orang terlaksana karena kemauannya

Tidak akan ada mimpi yang terlaksana tanpa kemauan

Tapi akan ada mimpi yang terlaksana meski tanpa kerja keras

Iya..

Ini tentang mimpi..

Nindy, 22 September 2018

Sebuah Harapan

Kalau ditanya dari dulu mau jadi apa pasti bingung. Dari kecil sih pengennya jadi jurnalis kaya papa.

Bisa bikin buku, liputan sana sini keliling negara2 gratis dibayarin kantor wakaka, yang paling penting bisa keliling indonesia terutama ke pedalaman (DOH pengen banget).

Setelah kuliah tiba2 nambah lagi keinginan, pengen jadi jurnalis iya, eh pengen juga jadi copywriter, pengen kerja di advertising.. nggak bisa gambar nggak bisa design tapi bisa lah dikit2 pake aplikadi design atau edit video.. jadilah cari duitnya dari bikinin logo atau merk buat temen2 yg mau usaha .. bikin paket lengkap juga, jadi yg mau dibikinin logo, menu, brosur, spanduk sampai xbanner bisa gue bikinin.. Alhamdulillah duitnya bisa buat nongkrong2 di Bandung wkwk secara duit dari mama ngepas buat kuliah dan makan doang.. itupun perjuangan mama papa udah luar biasa banget karena kondisi keluarga lagi nggak bagus ehehe.

Buru2 mau lulus kuliah pun bukan apa2, lebih ke karena kasian uang mama buat bayar kuliahnya mahal, belum biaya hidupnya sama kosan. Jadilah gue niat banget lulus kuliah cepet2 dan mau kerja buru2. Niat dalem hati waktu itu harus udah dapet kerjaan sebelum wisuda bahkan mama sampai bilang suruh istirahat dulu beberapa bulan.. tp takdir Allah berkata lain, sabtu gue wisuda eh senin besoknya udah kerja jadi RMT (Retail Management Trainee) di salah satu perusahaan retail. Doa gue diijabah sama Allah, Alhamdulillah.

Setelah kerja malah baru kepikiran kenapa gue malah kerja di retail bukan di media, ya waktu itu emang keterimanya di retail padahal udah ngelamar di media dan advertising wkwk sampai mau keluar tapi dipikir2 ambil ilmunya dulu aja siapa tau nanti mau bikin minimarket produk sendiri buahahhaa.. Seiring berjalannya wakty gue baru sadar gue nggak terlalu nyaman kerja di retail, gue sebenernya nggak nyerah gitu aja juga. Gue tipikal yang ‘jalanin dan lewatin’ dulu aja, gue cari celah gimana caranya biar betah tapi ternyata makin lama gue makin nggak semangat dan akhirnya coba apply di perusahaan lain. Eh taunya ngelamar sana sini pas banget langsung keterima di 3 perusahaan. Di tv nasional sebagai wartawan, di majalah marketing sebagai wartawan juga dan terakhir di pelayaran (yang ini kebetulan suami yang daftarin, gue sih tiba2 aja udah dapet panggilannya dan ngikutin proses penerimaannya yang kalau diceritain lumayan panjang haha). Secara benefit sih yang di pelayaran sama wartawan di majalah marketing nggak jauh beda. Tp bukan itu yang jadi pertimbangan utama, gue mikir.. bokap gue wartawan jam kerjanya nggak jelas bahkan sabtu minggu bisa tiba2 kerja dan lebaran nggak menikmati. Sementara waktu itu calon suami kan di PNS yg jam kerjanya pasti. Yaudahlah gue nyemplung ke pelayaran yang notabene nggak ada basic sama sekali. Yang penting jam kerja jelas eight to five, ya ada lembur sekali kali atau on duty 1 bulan sekali mah nggak apa apa lah. Toh jam kerjanya jelas kok.

2 tahun pertama gue nikmatin, gue bisa jajanin orangtua, bisa beliin yg mama pengen.. kemudian masuk tahun ketiga gue mulai demotivasi.. gue ngerasa nyesel nggak jadi wartawan, keuangan juga gitu2 aja, gue nggak bisa bantu nyokap bokap, gue pengen jalan jalan keluar kota , gue pengen abroad keluar, jadi wartawan, jadi penulis, jadi dosen tamu, bikin penelitian terus dapet beasiswa di luar bareng suami. Tapi nyatanya? Yang sering tugas keluar malah suami, yang sering ketemu orang baru malah suami, dan apesnya suami belum bisa ngajuin beasiswa keluar. Yang mana artinya kalau gue memilih untuk sekolah diluar gue harus ninggalin kerjaan (alias nggak ada income salary), ninggalin suami dan anak2. Dohhh. Akhirnya gue belajar ikhlas, gue belajar menerima bahwa ini jalan takdir gue, nikah cepet, punya anak cepet dan tetap bekerja. Ya gue kepedean juga sih ya kaya keterima aja tapi sih optimis boleh toh? Btw sedih nggak? Ya kadang sedih, tapi sekarang gue lagi menikmati ini semua. Menikmati pekerjaan gue yang baru (yhea masih belajar banyak), menikmati sebagai istri dan ibu dari 2 orang anak, lebih deket lagi sama mama dan adik2..

Dan gue tetep bahagia..

Karena ternyata yang bikin gue bahagia itu gampang, liat anak2 sama suami sehat walafiat, bisa kumpul sama keluarga, main sama keluarga dan bisa nyenengin mama papa atau adik2.

Doa gue sekarang selain ngedoain mereka tentunya selalu minta sama Allah supaya dikasih kesehatan dan rejeki terus untuk bisa nyenengin anak, suami, mama papa dan adik2 hehe.

Aamiin Ya Rabb

Nindy, 20 September 2018

Sebuah Harapan

Kalau ditanya dari dulu mau jadi apa pasti bingung. Dari kecil sih pengennya jadi jurnalis kaya papa.

Bisa bikin buku, liputan sana sini keliling negara2 gratis dibayarin kantor wakaka, yang paling penting bisa keliling indonesia terutama ke pedalaman (DOH pengen banget).

Setelah kuliah tiba2 nambah lagi keinginan, pengen jadi jurnalis iya, eh pengen juga jadi copywriter, pengen kerja di advertising.. nggak bisa gambar nggak bisa design tapi bisa lah dikit2 pake aplikadi design atau edit video.. jadilah cari duitnya dari bikinin logo atau merk buat temen2 yg mau usaha .. bikin paket lengkap juga, jadi yg mau dibikinin logo, menu, brosur, spanduk sampai xbanner bisa gue bikinin.. Alhamdulillah duitnya bisa buat nongkrong2 di Bandung wkwk secara duit dari mama ngepas buat kuliah dan makan doang.. itupun perjuangan mama papa udah luar biasa banget karena kondisi keluarga lagi nggak bagus ehehe.

Buru2 mau lulus kuliah pun bukan apa2, lebih ke karena kasian uang mama buat bayar kuliahnya mahal, belum biaya hidupnya sama kosan. Jadilah gue niat banget lulus kuliah cepet2 dan mau kerja buru2. Niat dalem hati waktu itu harus udah dapet kerjaan sebelum wisuda bahkan mama sampai bilang suruh istirahat dulu beberapa bulan.. tp takdir Allah berkata lain, sabtu gue wisuda eh senin besoknya udah kerja jadi RMT (Retail Management Trainee) di salah satu perusahaan retail. Doa gue diijabah sama Allah, Alhamdulillah.

Setelah kerja malah baru kepikiran kenapa gue malah kerja di retail bukan di media, ya waktu itu emang keterimanya di retail padahal udah ngelamar di media dan advertising wkwk sampai mau keluar tapi dipikir2 ambil ilmunya dulu aja siapa tau nanti mau bikin minimarket produk sendiri buahahhaa.. Seiring berjalannya wakty gue baru sadar gue nggak terlalu nyaman kerja di retail, gue sebenernya nggak nyerah gitu aja juga. Gue tipikal yang ‘jalanin dan lewatin’ dulu aja, gue cari celah gimana caranya biar betah tapi ternyata makin lama gue makin nggak semangat dan akhirnya coba apply di perusahaan lain. Eh taunya ngelamar sana sini pas banget langsung keterima di 3 perusahaan. Di tv nasional sebagai wartawan, di majalah marketing sebagai wartawan juga dan terakhir di pelayaran (yang ini kebetulan suami yang daftarin, gue sih tiba2 aja udah dapet panggilannya dan ngikutin proses penerimaannya yang kalau diceritain lumayan panjang haha). Secara benefit sih yang di pelayaran sama wartawan di majalah marketing nggak jauh beda. Tp bukan itu yang jadi pertimbangan utama, gue mikir.. bokap gue wartawan jam kerjanya nggak jelas bahkan sabtu minggu bisa tiba2 kerja dan lebaran nggak menikmati. Sementara waktu itu calon suami kan di PNS yg jam kerjanya pasti. Yaudahlah gue nyemplung ke pelayaran yang notabene nggak ada basic sama sekali. Yang penting jam kerja jelas eight to five, ya ada lembur sekali kali atau on duty 1 bulan sekali mah nggak apa apa lah. Toh jam kerjanya jelas kok.

2 tahun pertama gue nikmatin, gue bisa jajanin orangtua, bisa beliin yg mama pengen.. kemudian masuk tahun ketiga gue mulai demotivasi.. gue ngerasa nyesel nggak jadi wartawan, keuangan juga gitu2 aja, gue nggak bisa bantu nyokap bokap, gue pengen jalan jalan keluar kota , gue pengen abroad keluar, jadi wartawan, jadi penulis, jadi dosen tamu, bikin penelitian terus dapet beasiswa di luar bareng suami. Tapi nyatanya? Yang sering tugas keluar malah suami, yang sering ketemu orang baru malah suami, dan apesnya suami belum bisa ngajuin beasiswa keluar. Yang mana artinya kalau gue memilih untuk sekolah diluar gue harus ninggalin kerjaan (alias nggak ada income salary), ninggalin suami dan anak2. Dohhh. Akhirnya gue belajar ikhlas, gue belajar menerima bahwa ini jalan takdir gue, nikah cepet, punya anak cepet dan tetap bekerja. Ya gue kepedean juga sih ya kaya keterima aja tapi sih optimis boleh toh? Btw sedih nggak? Ya kadang sedih, tapi sekarang gue lagi menikmati ini semua. Menikmati pekerjaan gue yang baru (yhea masih belajar banyak), menikmati sebagai istri dan ibu dari 2 orang anak, lebih deket lagi sama mama dan adik2..

Dan gue tetep bahagia..

Karena ternyata yang bikin gue bahagia itu gampang, liat anak2 sama suami sehat walafiat, bisa kumpul sama keluarga, main sama keluarga dan bisa nyenengin mama papa atau adik2.

Doa gue sekarang selain ngedoain mereka tentunya selalu minta sama Allah supaya dikasih kesehatan dan rejeki terus untuk bisa nyenengin anak, suami, mama papa dan adik2 hehe.

Aamiin Ya Rabb

Nindy, 20 September 2018

Cinta itu Asri

“Bagaimana caranya mengulang waktu?”

Asri membetulkan posisi duduknya sambil bertanya pada Biru sahabatnya yang masih asyik mengunyah cireng

Biru menoleh enggan, menganggu konsentrasi mengunyah saja pikirnya

“Untuk apa?”

“Hah?”

“Ya untuk apa Asri? Untuk apa lo mau mengulang waktu?” Biru mulai kesal sama sahabatnya yang oon ini, heran deh kok bisa-bisanya sih dia menyukai perempuan ini.

Yup betul, Biru menyukai Asri. Itulah faktanya, fakta yang sudah Biru pendam selama 2 tahun terakhir ini. Dan Biru masih saja menutup rapat-rapat perasaannya pada Asri, sebab ia tidak ingin hubungan ini berakhir begitu saja apabila Asri jadi menjauh karenanya

“Gue mau mengulang waktu sebelum gue kenal Cakra, gue nggak nyesel.. cuma.. gue merasa bodoh deh, gue jatuh cinta terlalu dalam sama dia yang jelas-jelas cuma manfaatin gue doang” Asri menatap sungai buatan di depannya. Cafe yang Asri dan Biru datangi ini memang lagi hits di kota Bandung, di dalamnya terdapat hamparan taman luas lengkap dengan sungai buatannya, pengunjung cafe pun dimanjakan dengan bean bag berwarna warni sebagai tempat nongkrong mereka dan kali ini cafe tersebut menjadi pilihan Asri dan Biru untuk melepas penat setelah pulang dari kelas dadakan yang diadakan dosennya di hari Sabtu.

Biru mengambil cirengnya lagi untuk yang kesekian kali, kali ini ia kunyah secara perlahan sambil memastikan komentar yang akan ia lontarkan akan berfaedah buat Asri. Ingin rasanya Biru berkata jujur, tapi kalau jujur menghancurkan segalanya untuk apa?

“Heh, lo tuh nggak bersyukur ya. Allah tuh nunjukin sifat asli Cakra cepat-cepat supaya lo nggak makin terjerumus nantinya. Ambil positifnya, dengan adanya kejadian begini kan lo jadi lebih hati-hati kedepannya dalam berhubungan. Lagian gua heran sama lo, bisa bisanya ngomong kalau lo jatuh cinta. Emang lo tau cinta itu apa?”

“Lah, emang lo sendiri tau cinta itu apa?” Sahut Asri sambil melempar potongan kecil cireng kepada Biru

“Oy oy makanan tuh jangan dibuang-buang..hmm.. tentang itu, gue juga nggak tau persis sih hehe”

“Yee asal ngomong lo nyet, gue kira lo lebih paham dari gue huu lagian gimana lo lebih paham tentang cinta ya hahaha gue aja nggak pernah denger lo suka sama perempuan” jawab Asri yang sudah mulai tersenyum kembali

Biarlah, biar gue yang paham gimana rasanya mencintai. Bagi gue, cinta itu cukup dengan ada di dekat elo gue bahagia. Bagi gue, cinta itu liat lo bahagia dan gue pun bahagia. Bagi gue, nggak apa apa gue nggak bisa memiliki lo asal gue bisa ada di dekat lo dan memastikan nggak akan ada laki-laki lain yang menyakiti lo.

Karna, bagi gue.. cinta itu Asri

Nindy, 11 Sept 2018