Mau Ngapain Setelah Ini

Sungguh cuti yang produktif, bagaimana nggak kalau selama cuti ini gue bukan hanya ngurusin 2 anak batita tapi juga sambil jualan jamu dan ceritanya mau fokus ngeblog (nyatanya cuma sampai di notes hp haha). Ekspetasi selama cuti gue jadi istri idaman suami yang ngurus tetek bengek rumah tangga dari A sampai Z, jadi ibu idaman anak-anak yang ngurus mereka dari bangun tidur sampai tidur lagi, sambil mencoba rintis usaha kecil-kecilan biar jadi mompreneur dan nerusin tulisan-tulisan gue dengan harapan selesai cuti kali ini gue bisa masukin ke penerbit (duilaaah ngarep) wkwkw.. nyatanya? Yes, gue ngurusin rumah tangga dan suami, nyiapin sarapan suami, makan anak sulung gue, mandiin dan ngelonin 2 anak gue, beres-beres rumah, nyuci piring, nyuci baju anak-anak sampai masak. Cuma nyuci dan nyetrika baju main gue + suami aja yang nggak karena laundry. Gue pun ngisi waktu luang dengan nerusin nulis, dan ini belum termasuk jualan jamu. Mulus sih keliatannya, nyatanya? Gue tepar hahahaha gue uring-uringan dan nggak sanggup. Gila sih. Segitu doang lhooo, sementara di luar sana banyak ibu-ibu yang ngurus semuanya sendiri dengan anak-anak yang masih kecil dan menjalani itu bertahun-tahun! Lah gue? Baru 3 bulan aja mau nangis….. yha… begitulah ya, gue juga manusia yang punya kekurangan xoxoxox (ngeles). Di bulan ketiga akhirnya gue punya ART yang bisa bantuin gue, niatnya sih buat jaga anak-anak yang nantinya bakal gue tinggal kerja. Perlahan tapi pasti gue mulai nafas, nah di saat nafas inilah gue sok ide jualan jamu. Iya betul. Jualan jamu… biar apa? Ya nggak biar apa-apa. Pengen aja wakakaka.

Berawal dari kesenengan gue minum jamu, dan nggak perna nemu jamu gendong nan murah tapi sesuai lidah gue. Sekalinya nemu yang sesuai lidah gue eh sebotol harganya di atas 20k, gue tekor lah sister.. wkwkw.. jadilah sok ide gue bikin sendiri, daaaaan gue suka karya gue muahahaha gue jadi ketagihan dan bikin sendiri.. terus gue tawarin nyokap dan nyokap bilang enak. Gue coba iseng jualan, nyari ilmu sana sini dulu tentang pengolahan rempah-rempah, nanya temen yang dokter tentang jamu itu sendiri bagi kesehatan lambung atau pencernaan secara suami gue nakutin katanya jamu bisa jadi racun. Hadeeeh.

Selesai gue bergerilya sana sini jadilah gue jualan jamu, konsumen pertama gue temen-temen nyokap yang belakangan jadi reseller gue wkwkwkw.. mereka ketagihan dan selalu beli kalau ada acara. Singkat cerita kini jamu gue udah punya pelanggan tetap dan seiring berjalannya waktu makin banyak konsumen yang beli produk gue. Lucunya, gue nggak gencar jualan di instagram atau socmed lainnya, yaa paling sesekali lah.. tapi tiap hari ada aja yang pesen huhu senang sekali akutu.

Nah permasalahan dimulai dari sini.. wakakaka. Sebenernya sih bukan masalah juga, tapi hal ini yang bikin gue galau makin kesini. Gue yang udah stay 4 bulan di rumah jadi makin rajin ngurus anak, ngurus suami, bikin makanan kesukaan mereka, sampai gue keasikan sendiri bikin jamu. Walaupun gue kadang cape karena gue cuma ngurus sendiri jamunya ini dari mulai belanja bahan, masak, packaging sampai pengiriman tapi ya gue seneng! Hahaa gue akhirnya punya produk yang emang hasil produksi gue sendiri, merk gue sendiri walaupun belum dipatenin wkwkw. Yaa gue akhirnya nyaman di rumah.. gue nyaman jadi ‘stay at home mom’ eak… gue nyaman ngurus suami dan anak-anak gue.. gue enggan balik ke kantor haha aduh mati nih gue kebaca bos gue wkw. Gue curhat sama suami dan dia bilang “kamu yakin? Bukan cuma euforia sesaat?”

Terus gue mikir ulang, gue pikir-pikir lagi terus sampai sekarang hahaha yaaa setelah dipikir-pikir pendapatan gue masih belum sebanyak gaji gue sekarang sebagai pegawai sih, gue juga bisa dibilang seneng ngejalanin semua ini karena di rumah ada ART yang bantu gue. Duit dari kantor masih ngalir ke rekening gue walaupun gue cuti. Intinya, gue lagi ada di posisi enak yang duit masih ngalir, anak-anak ada yang bantu jaga sementara gue masih punya ‘me time’. Gue juga seneng sama pekerjaan gue sekarang yang memungkinkan gue untuk explore lebih, banyak ngobrol sama bos bos gue (waw banyak ya bosnya wkwkw), banyak diskusi sama mereka dan temen-temen kantor tuh nambah pengalaman hidup gue, nambah wawasan gue dan membuka banyak pola pikir gue yang dari dulu gitu gitu aja. Nah seandainya gue resign, otomatis duit berhenti ngalir ke rekening gue, ART terpaksa gue berhentikan karena ya gue kan hire ART untuk bantu jaga anak gue selama gue kerja, hilang kesempatan gue untuk bisa develop diri gue sendiri di dunia profesional daaan bukan nggak mungkin gue kehilangan ‘me time’ gue. Fufufu galau ya pemirsa. Btw, penjelasan gue barusan nggak bermaksud kalau gue kesannya nggak ikhlas ngurus anak-anak dan suami ya. Percayalah, ngurus mereka itu hobi baru gue, gue seneng banget jadi istri yang tiap pagi ngurus baju suami buat ke kantor, gue seneng nyiapin makan suami (dari awal nikah sampai sekarang nggak pernah sekalipun kelewat gue nyiapin suami makan, kalau gue sakit atau tugas ke luar kota pasti suami beli makan jadi wkwkw), gue pun seneng ngurus anak-anak gue, bonding time sama mereka. Tapi yaaa gue manusia biasa, kadang gue lelah :”) dan pengen nikmatin masa-masa sendiri wkwkw.

Entahlah, gue masih dilema. Gimanapun gue pengen jadi istri yang bisa dibanggakan sama suami gue, gue pengen jadi ibu yang mendampingi tumbuh kembang anak gue, gue juga pengen jadi diri gue dengan segudang mimpi. Mungkin nggak sih? Ya mungkin aja.. Dimana ada niat disitu ada jalan, untuk saat ini gue masih ngejalanin apa yang udah gue dapet. Gue juga bersyukur ada di taraf kehidupan saat ini. Punya suami yang sayang sama gue, ngerti mau gue, punya anak-anak yang sehat, lucu dan pinter (Ya Allah ini terharu banget gue), punya tempat tinggal dan kendaraan. Bener-bener hal yang sangat amat gue syukuri.

Tapi ya balik lagi sih, Allah tau apa yang dibutuhkan umat-Nya. Manusia bisa berencana dan Allah yang menentukan. Gue cuma berharap apa yang Allah kasih buat gue itu ya yang terbaik buat diri gue, suami, dan anak-anak. Oh iya satu lagi, yang terbaik buat orangtua gue ehehehe. Aamiin.

Nindy, 30 November

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s