Mamak galau (1)

Akhir-akhir ini mama shaka (hazek) yang selanjutnya akan disebut sebagai masha alias mama shaka lagi gundah gulana atau yang orang kenal sebagai gelisah atau juga ya sebutan masa kininya galau. Hahaha sebelum ngelanjutin kenapa galau, geli sendiri ya nyebut diri sendiri ‘mama shaka’, kalau di sunda mah asa kumaha kitu wkwk.

Iya galau, beberap minggu lagi yang bahkan udah bisa dihitung pake hari masha bakal masuk kantor/ Kerja lagi, pergi pagi dan pulang malem lagi. Jamannya single sih nggak begitu suka,soalnya waktu sama keluarga kurang, begitu udah nikah ya biasa aja soalnya Suami juga suka pulang malam jadi ya daripada sendiri di rumah kan mendingan ikut pulang malam. Nah sekarang udah ada 1 krucil yang nunggu di rumah. Hampir 4 bulan ngasuh Shaka sendirian jadinya kaya ada yang aneh meski cuma sejam dua jam doang ninggalin Shaka kaya waktu ninggalin Shaka buat ke nikahan teman kemarin. Nah 2 minggu lagi masha bakal ninggalin Shaka minimal 13 jam seharinya. Kan sediiiiihhh. Gimana doong :(. Jadi aja sekarang dikit-dikit peluk Shaka, pas tidur siang juga maunya shaka tiduran di pelukan Masha kecuai malam karna takut nggak sadar Shakanya ketutup hidungnya. Meski sekarang ada mba yang nanti bakal jagain Shaka, dan harusnya udah dikasih ngasuh Shaka dari kemarin-kemarin supaya terbiasa tapi tetep aja Masha sedih kalau Shaka harus diurus sama orang lain. Duh.

Eh tapi selain hal di atas ada lagi sih yang lebih bikin galau, yaitu maraknya pemberitaan mengenai penculikan anak akhir-akhir ini. Gila sih ya, dari mulai penjualan bayi, penculikan anak yang berakhir dengan penjualan organ-organ anak kecil yang diculik tersebut sampai yang menjijikan kaya pedofil yang berkeliaran bebas. Ya Allah gimana nggak galau coba mamak-mamak satu ini. Meski katanya cluster tempat kita tinggal ini sangat aman dengan óne gate system’ dan security yang jumlahnya seabrek tetep aja serem huhu. Untungnya tinggal deket sama neneknya sih, jadi masih bisa minta tolong neneknya nengokin kadang-kadang hehehe Insya Allah kuat ya ninin, nuhun ya niniinn, ninin yang ngoboy pulang pergi Bandung nyetir mobil sendiri wkwkw.

Kembali ke topik, sebenernya galaunya udah tingkat tinggi banget sampai kepikiran buat resign (yakaliii) tapi sayang. Trus ntar kalau resign mau apa, nah jadilah dari kemarin iseng-iseng jualan reseller atau dropship gitu itung-itung ngisi waktu luang sambil belajar usaha lagi karena udah lama nggak jualan haha. Niat awal sih profit nya bisa buat modal bikin usaha sendiri jadi nggak akan reseller atau dropship lagi eh apa daya pemirsaaaaa mamak mamak ini mata sama tangannya gatel banget kalau udah buka online shop yang berjamur di Instagram atau e-commerce yang lagi marak di Indonesia ini. Alhasil bukannya bikin usaha baru malah mau beli lemari baru buat barang-barangnya Shaka yang udah overload huhu. Jadilah sekarang belum kepikiran lagi kedepannya mau ngapain haha, tetep sih pengennya jadi mompreneur aja (hazek) jadi punya pendapatan iya, bisa ngurus anak juga iya. Duhhh doain dong pemirsa (macem ada yang baca aja).

Kadang mikir gitu lho, gue kerja kan niatnya buat anak nah mulai dari sekarang suka ngajak ngobrol shaka  kalau mamanya bentar lagi kerja jadi Shaka jangan rewel dll soalnya mamanya juga kerja buat Shaka, buat sekolahnya Shaka nanti juga fasilitas Shaka lainnya. Eh tapi setelah dipikir-pikir gue kok kaya ngebohongin diri sendiri gitu ya, soalnya jauh di dalam hati gue ya gue kerja karena untuk pembuktian diri, ini lho gue bisa kerja, gue bisa punya pendapatan sekian dan jabatan begini (ya ini masih ambisi sih sekarang mah belum jadi apa-apa) atau gue bisa jadi ini jadi itu ya semacam kepuasan tersendiri gitulah kalau bisa dapet itu semua tapi ya balik lagi kalau tujuannya untuk masa depan Shaka atau adik-adiknya nanti (cailah) suami juga Insya Allah masih bisa mencukupi. Kaya pepatah bilang, Allah itu selalu memberikan umatnya rejeki untuk hidup cukup tapi nggak akan pernah cukup untuk gaya hidup. Nah jadi buat apa khawatir tentang masa depannya Shaka iya kan. Disini mulai dilema lagi nih, beberapa hari kerjaannya cuma ngeluh ke suami dan dia selalu jawab yang sama ”aku nggak pernah nyuruh kamu kerja dan nggak akan ngelarang kamu untuk berhenti kerja. Lakuin apa yang menurut kamu bener dan sesuai sama hati kamu. Kalau kamu tetep pengen kerja ya nggak apa – apa tapi pastiin Shaka nggak kurang kasih sayang. Keselamatan shaka, perkembangan Shaka selama orangtuanya nggak ada di rumah ya kita manage sebaik mungkin terus serahin sama Allah. Nining (nama mba di rumah) juga keliatannya baik kok dan telaten ngurus anak” udah jawabannya bikin adem. Tapi ya dasar emang gue mah orangnya pikiran, hal – hal negatif tuh terus aja muncul di otak. Misal nanti ada orang yang nyamar jadi sales perabotan rumah terus si mba dihipnotis lah, security yang kerjasama sama penculik anaklah atau bahkan pikiran gue yang terlalu jauh itu ya si mba yang polos ini dipacarin sama penculik anak buat nyulik Shaka. Duh Ya Allah amit-amit bangeeeetttt…

Tapi yasudahlah, bener kata suami yang penting perhatian ke Shaka nggak berubah dan gimana kita manage waktu sama Shaka karena kita nggak mungkin ngandelin si mba buat ngelatih Shaka ngomong dll. Jadilah sekarang di sela-sela kegalauan mulai browsing-browsing tentang MPASI, jadi silent reader di milis MPASI sampai ngajak ngobrol si mba tentang gimana ngasuh Shaka. Pada dasarnya sih gue bukan orang yang ribet ya, nggak mau juga gue ngebebanin si mba dengan segala pengaturan di rumah jadi ya selama yang ngurus Shaka ini sayang anak kecil, rajin dan nggak neko-neko sih dibikin santai saja.

Hem, yaudahlah semoga dilancarin deh kedepannya. Aamiin. Sekarang mah siap-siapin mental dulu aja buat beberapa hari kedepan, ninggalin Shaka dan mesti berkutat dengan dunia per-cargoan lagi. Haha

Bekasi, 20 Maret 2017

Dikejar atau Mengejar Tanggung Jawab

image

Suami sakit dan seharian mikir saking nggak bisa tidurnya, padahal semaleman belum tidur tapi suami abis berobat bukannya enakan eh panas tinggi.

Gini ya rasanya nikah, punya keluarga sendiri dan harus tanggung jawab untuk apapun yang terjadi. Awal nga nge ‘iya’ in ajakan mas hadi buat nikah nggak kepikiran sama sekali sampai mesti kaya gini padahal waktu itu orang orang yang lebih tua (orangtua / sodara) udah ngingetin, “susah loh kalau udah nikah, apalagi nindy kerja, kan kewajiban utamanya sebagai seorang istri”

Dulu…
Dulu nyepelein banget dan dengan entengnya jawab “yaudahlah, hadi pasti ngerti kalau nindy meski bagi tanggung jawab antara jadi pegawai sama jadi istri atau ibu”

Dan sekarang baru tau rasanya

Sudah beberapa bulan belakangan lumayan suka ijin ke kantor, ya ngurus nikahan lah, ya ngurus pasca nikah, ijin sakit kehamilan (yang sempet bermasalah) sampai mesti working from home atau sudden leave untuk ngurus suami sakit.
Mungkin untuk orang yang cuek ini hal yang biasa ya, pasti dalam pikirannya “yaudahlah keluarga nomor satu”. Buat saya pribadi, keluarga memang nomor satu tapi ketika memutuskan untuk menjadi perempuan yang bekerja maka kewajiban sebagai pegawai pun bukan berarti disepelekan, dan ini yang susah.
seharian mikir “gimana ya kalau resign”, terus kemudian mikir lagi “sayang juga kalau resign, nanti abis resign mau ngapain? usaha sendiri belum settle banget”. Oke nggak jadi kepikiran buat jadi ibu rumah tangga atau womenpreneur lagi. Nggak berapa lama kepikiran lagi, suami sakit aja saya begininya, gimana nanti anak yang sakit. Masa iya dikit dikit saya cuti, masa iya dikit dikit saya ijin ini itu. Mungkin bos mengerti, tapi apa teman saya mengerti? belum tentu 😬

Dan ini belum seberapa, seharian saya mikir seharian itu pula saya buka banyak curhatan ibu ibu blogger yang masih aktif bekerja sementara memiliki anak batita. Waktu kerja sendiri adalah 8 am- 5 pm, sementara mulai berangkat dari rumah bisa saja jam 6 pagi, dan sampai rumah jam 7 malam (dengan estimasi rumah di pinggiran jakarta). Malamnya terjaga karena anak yang rewel minta susu atau rewel tengah malam ala anak bayi. Katanya tidur 2 jam saja sudah Alhamdulillah. Besok paginya, istri akan dihadapkan pada memasak untuk sarapan,nyiapin keperluan kerja suami, menyiapkan makanan untuk sang anak sehingga baby sitter/asisten rumah tangga tinggal memasak instan untuk si anak. Dipikir pikir, cape juga ya 😂 . Ini buka mengeluh tapi hanya “sempat terpikirkan”
Ya begitulah, saya sendiri sampai tiba di akhir tulisan ini masih bingung mau bagaimana kedepannya. Apalagi dengan segudang mimpi sebagai individu pribadi seperti sekolah lagi dan karir yang meningkat harus berbarengan dengan keinginan yang tinggi pula sebagai istri dan ibu yang baik.
Wallahualam, pada akhirnya manusia hanya bisa berencana dan Allah swt pula lah yang menentukan.

ps : tulisan ini dibuat sambil sedikit sedikit melirik ke suami yang masih tertidur pulas, cepet sembuh suami aku 😘

Jakarta, 27 July 2016