SUAM (1)

Hai suam..

Eh salah, katamu aku harus membiasakan diri dengan “Assalamualaikum suam”

Oke..oke..aku turuti maumu, toh itu juga yang dianjurkan agama xixixixi, ngomong-ngomong sudah berapa lama sih kita menikah ? kok kayanya baru kemarin ya aku diajak pacaran sama kamu, di motor temen kamu itu loh di jalan menuju pulang dari tempat les kamu.

Sekarang…

Aku bukan lagi dibonceng di belakang kamu, tapi sudah tidur di samping kamu. Cieeeeee…. Pasti kamu seneng, iya kan ? ngaku aja deh suam xixixixi

Aku pun begitu..

Masih ingat di ingatanku hari pertama kita menikah, orang sih menyebutnya malam pertama dan kebetulan waktu itu aku lagi datang bulan alhasil kita ngobrol semalaman. Dari tempat tidur sampai pindah ke kursi samping jendela hotel yang waktu itu viewnya lumayan enak dipandang kamu berkali kali bilang “aku nggak nyangka bias nikahin kamu, ngajak pacaran kamu aja aku takut apalagi nikah”

Dan aku cuma bisa senyum sambil ngelus ngelus dagu kamu, aku suka dagu kamu hehe..

Kemudian keesokannya aku Bangun di pelukan kamu, kamu tau rasanya ? seperti mimpi hehe. Berkali kali aku berucap syukur dan (lagi – lagi) mengelus dagu kamu, aku bilang sama kamu waktu itu aku cinta kamu untuk yang pertama kalinya. Iya pertama kalinya setelah 6,5 tahun kita bareng – bareng (bukan tidur bareng ya -_-). Setelahnya, ku ajak kamu mengobrol dalam keadaan tidur, ya maksudnya kamu tidur dan aku ngajak kamu ngomong. Rasanya, lucu bikin geli di perut xixixi.

Dan sejak saat itu, ngajak kamu ngobrol di saat kamu tertidur pulas adalah hobi baru aku. Kamu tau kenapa ? karna aku bebas mengekspresikan sayangnya aku ke kamu tanpa kamu tau, karena aku malu hehe sampai sekarang.

Awalnya berjalan manis, sampai menginjak hari ketiga pernikahan kita dan kita pun mulai bertengkar. Pertengakaran pertama di pernikahan kita. Rasanya ? kesal tapi kemudian aku tersenyum dan berujar dalam hati “oh gini rasanya bertengkar setelah menikah, lucu ya”. Udah itu aja, dan kemudian aku melihatmu tidur dalam kesal, lagi – lagi dalam hati “kamu lucu kalau marah”. Iya sepolos itu aku menertawakan pertengkaran pertama kita setelah menikah.

Hari demi hari dan Bulan demi Bulan terus berjalan, ternyata semua tidak semudah yang ku bayangkan sebelumnya, aku tidak pernah berpikiran bahwa penikahan kita akan semulus itu hanya saja ternyata jauh lebih berat dari yang dibayangkan. Ekonomi yang masih belum bisa aku handle dengan baik, syndrom menantu yang masih belum bisa aku hadapi sampai perbedaan pendapat antar kedua orangtua kita yang terus menerus menghantuiku. Aku cape, tapi aku tau kamu lebih pusing menghadapi semua ini karena kamu selalu merasa semua ini adalah tanggung jawabmu.

Aku Cuma berdoa supaya Allah meringankan beban kita dan memudahkan segala niat baik kamu untuk kehidupan kita. Alhamdulillah, Allah memang Maha Pemurah dan aku menyaksikan bagaimana Allah bekerja untuk itu.

Ini masih bulan ke-8 di pernikahan kita, kalau infotainment selalu bilang ya pernikahan yang masih seumur jagung. Mungkin kalau di kita, jagung muda yang kecil – kecil itu kali ya hahahaha. Kamu tau? Aku masih terkagum – kagum lho sama pikiran kamu, nggak nyangka aja orang nyata di lingkungan aku bisa punya pikiran sedewasa itu di saat umur kamu harusnya masih memikirkan senang – senang dan main dengan teman. Mungkin kamu bukan yang pertama dan banyak anak muda lainnya atau bahkan lebih muda dari kamu tapi juga jauh lebih dewasa dari kamu, tapi ini kamu lho suam, orang terdekat aku saat ini dan aku masih amaze. Hehehe

Aku selalu tertarik bagaimana kamu berpendapat, bagaimana kamu merancang masa depan kita sampai aku merasa hanya perlu menambahkan ‘bumbu’ di dalamnya.

Gini ya rasanya menikah hehehehe

Tidak selalu bikin aku kagum sih ngomong – ngomong haha, karena kamu masih aja bikin aku kesal (selalu sih sejujurnya). Iya.. kamu terlalu keras dan honestly aku masih bingung ngadepin kamu. Kamu masih ngeyel terhadap sesuatu yang kamu anggap benar, padahal kan aku punya buktinya itu salah L atau kamu masih suka ngerokok di kamar mandi, kan aku nggak suka L satu lagi, kamu selalu pakai boxer di kamar kan aku geliiii L hahahaha aku masih risih gitu ngeliat kamu telanjang dada ehehehehehehe padahal udah liat kamu tanpa apa-apa (lhoo) wakakakaka..

Ya pokoknya pernikahan ini mengajariku banyak hal, dari yang awalnya aku berusaha untuk ngomong sama diri sendiri bahwa aku harus kuat menghadapi kurangnya kamu, sampai sekarang aku berpikiran bahwa bagaimanapun kamu ya kamu itu suamiku paket lengkap dengan segala kelebihan dan kekuranganmu. Dari yang dulu bilang sama diri sendiri “yang sabar nindy, yang sabar” sampai sekarang bilang “ayo nindy kamu juga punya kekurangan, suami kamu juga udah sabar banget ngadepin kamu”.

Ternyata ini semua tentang ‘”setiap orang ditakdirkan dengan kelebihan dan kekurangan, bagaimana kamu menghadapinya begitulah kamu hidup” . Ngerti nggak ? ya intinya, kalau aku lagi dengerin kamu ‘ceramah’ aku selalu ambil positif side nya, meski sebenarnya maksud kamu nggak kesitu. Jadi ya lebih ke bagaimana cara pandang aku dalam menghadapi sesuatu sih. Seperti misalnya kamu yang suka makanan dingin sementara aku makanan dalam keadaan panas, awalnya aku ngerasa kerepotan karena harus ngatur sedemikian rupa. Tapi lama lama aku sadar sih, kalau aku lagi ngerasa makanan aku terlalu panas aku tinggal mix sama punya kamu biar jadi lebih hangat atau kamu lagi pengen yang hangat – hangat kamu tinggal mix sama punya aku. Sesederhana itu positif side aku suam! Hahaha

Masih banyak hari yang kita hadapin ya, masih tersisa bulan demi bulan dan tahun demi tahun untuk ngabisin waktu sama kamu dan aku terlalu excited, nggak sabar rasanya ngelahirin anak yang ada di kandungan aku kemudian sama sama ngurusin dia yang masih bayi dan bikin kita bergadang sampai aku bahkan kepikiran nanti TK dimana, SD dimana sampai kuliah pun dimana.

Dan aku pengen ngabisin waktu dengan merencanakan itu semua sama kamu, suami aku.

Semoga Allah memberikan kita umur panjang ya suam, dan semoga Allah memberikan keluarga kita kemudahan dan kebahagiaan. Amin.

Jakarta, 17 Juni 2016

*Tulisan ini dibuat di tahun 2016, hanya sekedar curhat biasa sebenarnya dan jadi koleksi pribadi tapi kayanya nggak apa apa ya untuk sekedar berbagi, yah belum tentu juga ada yang baca xoxo*

Menginjak Angka 6

image

Abaikan muka mas hadi yang nggak tentu arahnya itu.. bagaimanapun ekspresi dia, gue suka hahaha walaupun malu-maluin sih ya.
Anyway, 1 April kemarin itu hari jadi yang ke-6 tahun. kok bisa lama? Gue juga gatauuuu.. gue aja yang ngejalanin bingung apalagi lo yang nanya? Muehehe
Agak-agak kepeleset juga mungkin ya pas jadian, buat temen-temen yang tau sejarahnya pasti bakal ngakak abis kalau pada akhirnya gue sama dia.
Bermula dari kelas 1 sma, dia selalu dateng telat lewat kelas gue. Gue yang orangnya disiplin banget selalu bilang sama temen sebangku gue, siapa sih itu ngeselin banget dateng telat terus, nggak disiplin, rese! Awas aja ntar kelas 2 sekelas. Dan akhirnya kelas 2 gue pun sekelas sama dia… toweweng~~
Nggak berhenti sampai disitu, ternyata gue sama dia sama sama masuk OSIS. Beberapa bulan kerja bareng dia itu rasanya…….. udah deh susah dijelasin yang pasti selama 6 bulan kerjasama sama mas hadi itu bawaannya marah-marah terus, dia yang selengeanlah, yang nyengir mulu lah makin bikin gue kesel… ditambah kalau adu debat masalah apapun gue selalu kalah, dari yang tingkat adu debat di kelas sampai saingan ngewakilin sekolah.. kan kesel nya makin menjadi jadi dong..
Tapi ya gimana, akhirnya gue kena tulah jilat ludah sendiri. Setelah beberapa kali berantem sampai pernah ngucap sumpah serapah nggak mau temenan sama dia apalagi sampai suka eh taunya jadi deket. Mas Hadi itu ternyata orangnya serius hahaha enak aja ngobrol sama dia nyambung terus, dari masalah sepele ngurusin upil yang ditempel di bawah meja, jupe vs depe lebih hot yang mana, yahudi di indonesia sampai keadaan indonesia beberapa tahun mendatang. Kesannya? Seru! Dari dulu selalu nyari pasangan yang sama kaya gue, seimbang segala galanya nggak ngotot di suatu yang pasti. Maksudnya itu misalnya gini, gue orangnya ambisius semua yang gue pengen harus tercapai, nilai sekolah nggak boleh jelek dan gue harus menghasilkan sesuatu tapi gue juga pernah bolos sekolah buat main doang atau kebandelan- kebandelan lainnya semasa sekolah. Nah Mas Hadi pun sama! Jadi prinsip kita itu sebandel – bandelnya kita, ya tetap harus sukses, harus menghasilkan dan jangan jadi yang biasa aja. Atau walaupun kita serius, kita harus tetap santai, gaul sana sini biar nggak terlalu serius. Ya begitulah pokoknya.
Singkat cerita, kita jadi lebih dekat sih. Dengan bantuan elyn dan temen-temennya hadi, 1 April 2009 lalu dia ngomong gini “masa kita dibilang pacaran, fitnah tuh, daripada jadi fitnah mending pacaran aja yuk”… dan gue pun ketawa… ngakak banget… :”)
Sesimple itu tapi ternyata hal yang simple itu bikin kita juga jadi nggak ribet pacaran kaya orang-orang, tetep kaya temenan aja walaupun waktu sekolah jadi sering berdua sih.
Bahkan keinget waktu jamannya kuliah (pernah satu kampus di telkom sebelum Mas Hadi pindah ke STAN), yang punya kosan sama warga sekitar ngira kita kakak adik hahahaha oh iya, Mas Hadi itu deket sama banyak orang terutama sama yang masyarakat biasa. Jamannya kuliah dulu, semua warung makan, petugas siskamling, sampai ketua RT ketua RW kenal deket sama Mas Hadi.
Yah, dan akhirnya sekarang udah 6 tahun bareng-bareng. Mas Hadi dan gue sama sama udah kerja. Banyak yang nanya kapan nikah ? Dan gue selalu jawab, nunggu restu Allah saking gue nggak tau mesti jawab apa hahahaha. Urusan nikah biar jadi bahasan kita berdua dan orangtua, jadi buat yang selalu nanya kapan dan kapan, gue sih mesem-mesem aja hahaha.

Mas Hadi memang nggak sempurna, begitu juga gue. Mas Hadi memang banyak kurangnya, sama kaya gue. Mas Hadi memang nggak sekaya orang orang, nggak setampan yang mau dijodohin ke gue, nggak se-cool temennya temen gue hahaha Tapi gue punya beberapa alasan kenapa memilih untuk bertahan sampai di tahun ke-6 ini. Mungkin postingan ini suatu saat nanti bisa dihapus karna kita pada akhirnya nggak jodoh tapi cukup dengan mengenal Mas Hadi, dia itu pacar, teman dan kakak yang baik 🙂
Postingan ini memang terkesan memuji Mas Hadi, terkesan gue sangat nggak mau kehilangan Mas Hadi hahaha bukan itu… ini cuma sekedar tulisan dan nggak sebanding kok sama cerita orang-orang yang selalu bilang:
“Hadi kerjaannya ngomongin lo terus, nindy begini lah nindy begitulah, dia seneng banget bisa pacaran sama lo”
**